Jumat, 05 Februari 2016

Setan Siluman Ular Berkepala Manusia

kejadian nya 3 bulan yang lalu. saat itu saya sedang bermain di kossan salah satu teman saya. yaaah, namanya juga mahasiswa, baca juga ilmu pelet wanita, paling-paling yang dibahas masalah seputar pelajaran yang bikin sumpek, bikin pusing, bikin stress.

saat sedang asyik ngobrol, tiba-tiba teman saya bilang (sebut saja F)
F : bawa modem gak yo ?

saya : wah, enggak bawa gua. mau ngapain lu ? download bokep ya ?!

F : asal mulut lu ini ! mau download program yang tadi dikasih tau pak ***** lah.

saya : yaudah, ke Fakultas **** aja ? hotspot disana aja, speednya kan lumayan ? mau gak ?

F : yaudah. bawa mobil lu aja ya ? biar gak ribet.

saya : ya ya ya. ayok nanti kemaleman.

berangkatlah kami berdua sekitar pukul 20.00 WIB. saat masuk ke lingkungan universitas, perasaan saya sudah tidak enak. pandangan mata saya menjadi kabur, saya melihat sekelebat bayangan-bayangan hitam. namun saya masih berpikir bahwa itu adalah manusia yang hendak nyebrang. setiba nya di Fakultas **** kami langsung menuju kantin. saya heran, biasanya selalu ramai disini. kenapa sekarang tidak ada orang ? kenapa hanya kami berdua ?

saya : kok tumben gak ada orang sama sekali ya F ?

F : lu lupa ya ?

saya : lupa apa ?

F : ini kan malem jum'at. tiap malem jum'at mana ada yang berani kesini yo. gak tau juga gua kenapa

saya : astaghfirullah. yaudah kita juga pulang aja yok ? gak enak nih perasaan gua.

F : ish udah sih. kea perempuan aja lu penakut !

saya : bukannya gitu F. gua cuma ngerasa gak enak aja. suwer deh !

F : slow, abis download ini kita geser.

saya cuma bisa ngomel dalam hati "kok lemot banget sih koneksinya ? anjrit ! mana dingin, banyak nyamuk pula ! ini kampus apa kebon sih ?! sialan"
tiba-tiba dari pepohonan ada yang jatuh "krosaak krosaak".

saya : wets ! apa itu ?!

F : paling daun yang jatoh. santai aja, udah jangan sok mistis deh lu !

tiba-tiba saya merasa seperti ada yang jalan diantara rerumputan "sreeekkk, sreeeeekkk" . saya perhatikan dengan seksama, saya teriak "ULER F ! ULER !"

F : mana ? aih gila lu ini !

saya : itu dihalaman depan kantin ! ada uler !

F : mana woy ! gila lu ini ! gak ada apa-apa ! udah sih ! jangan gak jelas gitu !

saya : ya Allah F, itu uler lhooo, uleeeerr.

F : bodo amat lah yo.

saya (dalem hati) : lho ? kok kepala ulernya gede banget ? unik juga uler ini. kalo ditangkep bisa dijual ke kolektor dengan harga tinggi nih.

saat itu kondisinya masih gelap, jadi penglihatan saya masih belum jelas. maklum dihalaman tidak ada penerangan lampu karena lampu dimatikan. saya mencoba beranikan diri mendekat dengan membaya kayu dari batang pohon palm yang jatuh. saya mendekat pelan-pelan, supaya ular tersebut tidak kabur karena kehadiran saya.

F : eh tod ! mau kemana lu bawa-bawa kayu ? asli, udah gila lu ini ya ?!

saya : diem ah lu ! uler langka nih !

ketika saya sudah hampir dekat, mata saya sudah terbiasa dengan gelap, "eh, kok kea kepala orang sih ? astaghfirullah, semoga aja salah liat." saya makin mendekat dan kepala ular itu menoleh ke saya dengan mata merah seperti bara api, gigi taring yang menjuntai hingga ke tanah, wajahnya hancur bersisik, rambut yang acak-acakkan dan saya spontan teriak "ALLAHUAKBAR ! beneran kepala orang ! Allahuakbar Allahuakbar !" saya kabur seraya menarik-narik teman saya. mau tidak mau saya paksa dia untuk ikut kabur. dimobil saya ceritakan semuanya, sesampainya dikossan saya masih bingung dengan pemandangan yang saya lihat. semoga saja saya salah lihat"
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.