Sabtu, 27 Februari 2016

Cerita Hantu Saat Ospek di Cangar Batu Malang

Pengalaman ini pas ane lagi ditunjuk jadi panitia ospek maba 2007 UM, Malang. Ceritanya, setiap abis ospek di tingkat Fakultas, maka para maba selanjutnya akan menjalani proses ospek tingkat Jurusan.

Saat itu, lokasi yang uda ditentuin oleh panitia adalah lapangan yang berada di kompleks pemandian air panas Cangar, Batu, Malang. Mungkin agan2 ada yang pernah kesana, tempatnya luar biasa asri, plus dingin berkabut. Pagi sampe sore, kegiatan berlangsung sesuai jadwal. baca juga jual minyak pelet kalimantan, Cerita ane dimulai pas ketika hari mulai beranjak malam

Jam 19.00 - Berawal dari ribut2 panitia di dapur yang notabene ternyata masi belum sepenuhnya "memagari" pondok yang ditempati oleh peserta -baik itu panitia maupun peserta ospek. Kakak tingkat selaku pengawas, sempat memergoki entah itu mahluk apa ane ndak tau, kata dia sosoknya sebesar ruangan, bertaring, ngeluarin kepalanya dari ruang dapur. Ngintip2 gitu dah
Sontak, semua panitia yang dianggap "bisa" melakukan pencegahan, berkumpul untuk "memagari" area pondok itu sekali lagi. Ane cuma bisa ngeliatin aja gan, coz ane benar2 awam dalam masalah begituan.

Untungnya setelah itu acara ospek berlangsung normal, meski acara tersebut bikin suara2 yang luar biasa ramainya

Jam 23.10 - Persiapan Jerut Malam.
Ane sebagai ketua sie perlengkapan mulai briefing anggota2 panita lain tentang semua hal yang perlu disiapkan. Singkatnya, ane dan temen ane, -panggil aja Fai, mulai menembus gelapnya malam untuk membuat rute rute yang akan ditempuh oleh para maba nantinya. Satu demi satu botol minuman kaca yang diisi minyak tanah mulai kami pasang dan hidupkan. Nothing happens, semuanya lancar. :mahos

Kemudian kami tiba di gazebo besar yang berlokasi tepat di tengah2 lapangan. Sesuai rencana, kami akan menggunakan gazebo tersebut sebagai pos acara Seni dan Bakat. Ane dan Fai, langsung memasang backdrop di sisi belakang gazebo tersebut kemudian mulai menyusun serta menghidupkan lampu2 dari botol minuman yang berisi minyak tanah di sekeliling gazebo. Kami menyusun botol2 lampu tersebut mengitari gazebo, ane ke kanan, si Fai ke kiri. Setiap kami meletakkan satu botol, langsung kami idupkan dengan korek. Begitu seterusnya.

Kemudian, hal yang menurut ane ga wajar waktu itu, terjadi. Setelah semua botol disusun dan diidupin semua, tiba2 semua api di botol tersebut mati. Serentak. Sontak kami berdua melenguh, dan mulai menghidupkan kembali semua botol di gazebo tersebut satu persatu. Cape gan, uda suhunya dingin, kudu jongkok2 ngidupin api di botol2 tersebut. Setelah semua botol idup kembali, dan kami berniat kembali ke pondok, eh, api di botol itu mati lagi, serentak pula. "Kampret" maki ane dalam hati. Ane bilang ke Fai, biar ga pegel ni punggung, si Fai ane suru angkat botolnya, ane yang idupin koreknya. Dia nurut2 aja.

Nah, ketika ane tempelin tuh api ke sumbu botol yang dipegang si Fai, tiba2 apina seolah2 ada yang niup ke arah Fai, langsung mati apina. Arah tiupannya dari sisi ane gan. Ane belum nyadar gan ada yang aneh. Ane coba lagi idupin tuh sumbu botol. Setelah apinya idup, lagi2 seolah2 ada yang niup tuh api sampe mati, tapi kali ini arah tiupannya ke arah ane. Ane liat ke wajah si Fai, dia pucat gan!

Abis itu dia taruh tuh botol en ngejak ane balik ke pondok. Ane yang ga ngerasa ada apa2, mengiyakannya dengan santai. Ketika kami hendak keluar dari gazebo, tiba2 kayak ada suara batu menghantam atap gazebo. Kayak ada yang sengaja ngelempari gt. Banyak banget gan. Ane mikirnya, kampret nih anak2 ngegodain, awas aja sampe genting gazebonya pecah. Vandalisme nih. Gitu mikir ane. Ane liat si Fai bengong aja ngeliat ke arah belakang ane. Ane pun otomatis noleh ke belakang. Bagh, backdrop yang uda dipasang berkibar2 kencang bagian bawahnya, kayak ditiup angin gt.

Baru ane ngerasa merinding gan. Ane ga bisa ngeliat hal yang gitu2. Tapi ini uda auto-merinding nya. Si Fai langsung ngajak ane balik ke pondok. Ane juga uda ga peduli ama lampu2 botol yang pada mati. Ane bergegas balik. Tancap gas ke pondok Oia, sepanjang perjalanan ke balik pondok, ane ga ngerasain angin berhembus. Semilir aja kaga. Orang kabutnya tebel, mana ada angin. Ane pikir, ntar aja balik idupin lagi lampunya rame2 ama yang laen

jam 02.00 - Super duper heboh, lokasi tepat di Gazebo pada saat acara Seni dan Bakat berlangsung. Panitia yang bisa "ngeliat" banyak yang tepar, ada yang pingsan, sesak napas. Katanya ga kuat nahan desakan2 dari "spirit2" yang juga ikutan nonton acara tersebut. Coz jumlahnya buanyak banget katanya
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.