Sabtu, 27 Februari 2016

Cerita Hantu Pocong di Atas Motor

sekitar 5 tahun yang lalu. waktu itu saya dan 2 teman saya beserta seorang saudara saya berangkat pukul 8 malam pergi menuju GOR untuk latihan pencak silat. pukul 10 malam kami semua pulang.
disinilah kejadian itu berawal. ketika masuk menuju perumahan (perumahan saya emang terkenal paling angker dan memang dikelilingi dengan pesawahan), disitu kita harus melewati rumpun bambu yang emang dari awal saya tinggal disana (sampai saat ini) tidak pernah ditebang sama sekali. setelah melewati rumpun bambu, masih harus melewati kebun kelapa, lalu ditengah persawahan ada 4 buah tugu yang konon katanya sudah ada dari jaman penjajahan jepang, belum lagi ditambah aspal jalan yang hancur karena tidak pernah diperbaiki.

ketika sedang melewati kebun kelapa, saya bersama saudara saya berboncengan naik motor, sedangkan 2 teman saya yang lain nya naik motor lain. saudara saya (sebut saja putra) bercerita bahwa dia pernah jalan ditempat dilokasi tersebut. menurut penuturan dia, pada saat itu baju dia seperti ditarik sesuatu makhluk yang tinggi besar, baca juga pelet minyak darah berbulu lebat, hitam legam, dan bermata merah menyala seperti bara api sehingga dia melayang. ketika mendengar cerita tersebut, saya pun langsung berkata :
saya : alah, mana mungkin ada yang begituan. mungkin halusinasi lu aja ??

putra : sumpah demi Allah yo gua ga bohong. percaya aja sama gua.

saya : ya tah ? coba tunjukin keberadaan mreka kalo emg mreka ada ? gua ga percaya sama yang begituan. hahaha.

putra : astaghfirullah yo, jgn takabur gitu. nanti kena tulah nya lho ? nyebut yoo, nyebuuuutt.

saya : cuih ! ga percaya gua. coba tunjukin keberadaan kalian ?!

nada saya makin menantang sembari meludah kesebelah kiri. 2 orang teman saya yang lain hanya diam saja. seperti merasa ada sesuatu yang tidak mengenakkan. dan teman saya akhirnya berbicara :

Teman saya 1 : yo, dengerin apa kata putra. nanti lu kena akibatnya. jgn takabur

Teman saya 2 : iya yo, gua ngerasa ga enak nih jadinya. kea ada yang merhatiin

saya : ah berlebihan lu b2 ! gitu aja takut !

setelah berkata begitu, entah ada angin apa tiba-tiba saya merasa sedang diperhatikan. sekeliling berubah drastis, saya yang awalnya berani tiba tiba menjadi pucat pasi. seperti hendak mendapat berita buruk, saya pun hanya terdiam dan berpikir "ada apa dengan gua ini ? kenapa gua takut ? tolol ah !". saya mendekatkan motor saya dengan motor teman saya hingga bersampingan sejajar, dengan harapan bisa sedikit lebih tenang. saya pun berusaha merubah topik, berbincang bincang, tertawa, namun dengan perasaan takut yang belum pergi juga.

ketika hendak berbicara dengan teman saya yang di motor yang lain (kebetulan waktu itu motor teman saya jok nya panjang), ketika saya hendak menoleh memanggilnya, tiba-tiba diatas motor dia, tepat dibelakang teman saya yang sedang dibonceng ada sesosok makhluk terbungkus kain kafan yang lusuh kecoklat-coklatan dengan kuncup dikepalanya dan posisi membelakangi saya, ya itu pocongkkkkkk. Spontan saya bengong, ngomong tidak bisa, hanya diam bengong saja. dan makluk itu tiba" melompat, seketika itu saya menengok kebelakang untuk melihat dia (saya masih gak percaya). dan dia menatap balik saya dengan wajahnya yang hancur dan bisa anda bayangkan sendiri bagaimana bentuknya, secara tiba-tiba dia mengejar saya dan saya pun langsung tancap gas sambil komat-kamit baca ayat-ayat suci Al-Qur'an dan tiba-tiba dia menghilang. jujur aja, waktu itu hampir nangis . sodara saya dan teman-teman bertanya dengan pertanyaan yang sama :
Teman saya 1 : kenapa lu ini yo ?

Teman saya 2 : iya, kenapa ? tiba-tiba ngebut, sambil teriak-teriak kea orang gila !

putra : tau nih, gua juga bingung sama nih anak. ngeliat apaan lu ? gak mungkin lu tiba-tiba begitu.

saya : sumpah demi Allah, gua liat pocongkkkk diatas motor lu. gua jg tadinya sempet mikir itu halusinasi gua, tapi tuh pocongkkkk tiba-tiba loncat trus nguber gua. spontan lah gua tancep gas. aduuuh ampun dah, tobat tobat. ga takabur lagi gua.

putra : bener 'kan apa kata gua ? lu gak percaya sih. laen kali jangan gitu lagi. nanti kena akibat nya.

saya : iya iyaaa. dah ah, gua balik dulu. lu jalan aja ya put ? kan rumah lu deket ?

putra : ah ga deh ! gua nginep dirumah lu aja. gua takut juga mikirinnya !

setibanya saya dikamar saya langsung berpikir "apa bener karena gua ini terlalu takabur ya ? Astaghfirullah, mulai saat ini jg gua janji ga mau takabur lg"
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.