Rabu, 20 Januari 2016

Cerita Setan Kuntilanak Terbang

jadi ini cerita beberapa hari yang lalu
kalo gasalah H-2 pameran fotografi yang sekarang sedang berlangsung

ane gak ada waktu istirahat selama persiapan pameran ini gan, weekend pun ane di kampus nah ini kalo gasalah hari sabtu deh. kampus sepi karena gak banyak yang dateng ke sana. dan lagi ane persiapan itu dari pagi sampe malem ya pokoknya jadwal ane bener-bener padat bahkan untuk makan doang rempongggg baca juga tentang belajar ilmu pelet, #curcoldetected

kejadiannya itu baru sekitar jam delapan malem. tapi kampus udah sepi. yang ada cuma panitia pameran, pameris, dan beberapa senior yang ngebantuin pameran. ane lagi istirahat di luar, niatnya nyari angin karena malem itu gerah banget lantaran hujan yang gak turun-turun. ane duduk di depan gedung FIP. depan gedung ini tuh lapangan parkir yang banyak pohonnya gan. pohon gede semua. pokoknya langit gak keliatan karena kehalang daunnya yang rimbun gan :

ane duduk disitu sama dua temen ane yang kebetulan panitia dan pameris juga. lagi duduk dan bercanda-canda gitu ane keganggu sama bayangan yang daritadi terbang bolak-balik dari satu pohon ke pohon yang lain

ane berpikir itu kelelawar atau burung atau tupai terbang atau apalahhhhhhh yaa.. yang berjenis binatang dan HIDUP gitu . tapi sebenernya agak bodoh juga untuk gak menyadari itu adalah sebuah misskun idola kita secara yang ane liat itu adalah kain putih (mungkin gaun) yang merupakan busana wajib dan favorit miss kita itu

ane dengan polosnya nanya ke temen ane yang lagi ketawa ketiwi di sebelah ane.. "eh lu liat gak?" dengan muka polos gak berdosa gitu mereka nanya apaan kan. ane jelasin dan tunjukin ke arah si missy sedang menari di atas batang pohon dan tiba-tiba salah satu temen ane ambil langkah seribu duluan. balik dia ke dalem ane spontan ikut lari dan nahaslah temen ane yang satu ini. dia ketinggalan di luar tapi gak lama dia langsung kabur nyusul ane juga sambil nangis. ane dipelukin gak mau di lepas
akhirnya ane juga entah kenapa ikutan nangis akhirnya senior ane manggil senior yang kayanya ngerti sama yang gituan. temen ane dan ane pun udah reda nangisnya. setelah itu ane dianter pulang karena ane mau pulang aja. ane gamau balik ke kostan walaupun itu udah malem dan ane beresiko gak kedapetan busway. tapi ane mau tidur di rumah aja gitu sampe sekarang ane masih ngeri aja kalo inget itu

usut punya usut. temen ane yang pertama kabur itu udah ngerasa dari awal kami di luar. cuma dia acuhin aja dan gak peduli. terus juga dia gak iseng kaya ane yang celingak celinguk ngeliatin pohon hahaha
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.