Minggu, 13 Desember 2015

Setannya Gak Ganggu Kok

Ceritanya beberapa bulan lalu, kebetulan dapet kerjaan nguli di sebuah kota kecil di jatim yg berbatasan dengan jateng
Tempat saya nguli ni sebuah jalan yg terletak pas diperbatasan 2 kabupaten di jatim. Di jalan ntu masih jarang rumah2. Jarak antar rumah bisa 100 meteran. Kiri kanan cuma tebing, pepohonan and jurang. Ada sih perkampungan, tapi sekitar 2 Km dari lokasi

Waktu saya dateng berdua teman (Sebut aja namanya Pak Barus) dah agak telat, proyek dah mulai beberapa hari sebelumnya jadi mau gak mau kita dah mesti lgsg kerja
Agak bingung juga kami karena belum punya tempat buat tinggal nanti malam. Para pekerja rata2 pekerja lokal yg langsung pulang ke rumah. Mo nyari kost2an jelas nda sempat

Akhirnya kami ditawari untuk sementara tinggal di kantor proyek sambil nti nyari2 kost. Kantor ntu sebuah rumah yg dah lama ndak ditempati sama pemiliknya dan baru direnovasi, disewa proyek untuk sementara sebagai kantor. Rumahnya lumayan, ada 1 kamar tidur, ruang tamu dan disebelah ada lorong merangkap dapur yg menuju ke kamar mandi
Melihat kondisi sekitar saya dah berpikir kalo malem pasti sepi banget neh lokasi. Biarpun di depan ada warung, tapi lepas maghrib ntu warung dah tutup

Cerita punya cerita, selesai jam kerja saya dan pak Barus nongkrong di warung ntu. Ngopi sambil nanya2 tentang rumah dan keadaan lokasi ^o^ sebab Pak Barus ne terus terang paling "anti" sama tempat2 yg agak sepi. Tapi pemilik warung meyakinkan kami bahwa gak pernah belajar pelet ada apa2 ataupun kejadian2 aneh di rumah (yg dijadikan kantor) dan lokasi ini. Kami pun tenang, nongkrong sampai warung tutup, pulang ke rumah, ngobrol sebentar, bikin kegiatan sama hape masing2 trus tidur. Lokasi bener2 sepi, cuma ada suara serangga2 malem and suara 1-2 kendaraan yg kadang lewat
Sekitar jam setengah empat pagi saya kebangun karena merasa ditampar. Dan Pak Barus ada di samping saya. Dy tanya saya mimpi apa? sampe teriak2 and dibangunin gak bangun2 (sampe akhire ditampar...duh)

Saya inget2 lagi mimpi saya, saya cerita ke Pak Barus kalo dalam mimpi ntu saya ada di ruang tamu. Trus saya lihat ada perempuan masuk. Pakai gaun panjang putih (ciri khas banget) masuk ke lorong dapur arah ke kamar mandi trus dy berdiri aja di pojokan. Masih dalam mimpi, saya samperin tu perempuan. Lumayan cantik meskipun gak cantik banget, rambut sepundak. Saya tanya mau apa disini?

Dia gak jawab. Tau2 tu perempuan berubah, mukanya jadi ancur bgt (merinding lg) penuh luka yg udah lama (tapi gada darah2)
Ntah kenapa saya jadi marah dan mengusir perempuan ntu suruh keluar (padahal biasanya pasti takut ) mgkn saat ntu lah saya dibangunin Pak Barus
Sejak ntu pandangan kami kerumah yg kami tempati ni berubah. Tapi mau gimana lagi, kami belum bisa nyari tempat tinggal lain

Malam kedua
Rumah/kantor yg kami tinggali sudah terasa gak senyaman sebelumnya ^o^ tapi kami tetap berusaha buat ndak memikirkan hal2 aneh
Ini cerita Pak Barus. Sekitar jam 3 lewat dia kebangun (dy mang biasa bangun pagi2). Karena gak bisa tidur lagi, dy ke ruang tamu and kutak kutik laptopnya. Ntah ngerjain laporan ntah maen game
Tau2 dari sudut matanya dia liat sekelebat bayangan putih lewat. Kaget dan takut, dy diam sebentar. Dia noleh and saat itulah dia liat dengan jelas, sosok perempuan, bergaun putih, rambut sepundak berjalan (lebih tepatnya melayang) melintasi pintu yg menghubungkan ruang tamu dan lorong dapur. Persis deskripsi mimpi saya

Tanpa shutdown, dia tutup laptopnya dan meringkuk lagi di samping saya
Paginya dia cerita kejadian semalam ke saya. Waktu istirahat, kamipun menceritakan ke pemilik warung dan "agak memaksa" bercerita yg sejujurnya
Beberapa tahun yg lalu sempat ada kejadian sesosok mayat wanita tak dikenal di temukan di bawah jembatan gak jauh dari lokasi rumah. Dan sejak saat ntu banyak warga sekitar sering melihat sosok wanita, dari arah jembatan menyeberangi jalan dan masuk menembus ke dalam rumah/kantor yg kami tempati sekarang. Dan kejadiannya selalu sekitar jam 3 - jam 4 pagi
"Tapi dia ndak ngganggu kok" lanjutnya

.....Syeeet dah.....ndak ngganggu......
Sore ntu juga kami putuskan buat nyari kost2an. Dengan menyewa sepeda motor tukang ojek yg biasa mangkal didepan warung, akhire kami dapet tempat kost di kota kecamatan, 12 Km dari lokasi nda papa, yg penting bisa tidur tenang
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.