Rabu, 16 Desember 2015

Kosan Seram

Gw ceritain dah kejadian barusan ketemen gw, dan temen gw pun balik cerita soal pengalamannya. Waktu itu dia ada dikosan seharian, pas agak sorean dia nongkrong sendirian dibalkon. Emang udah kebiasaan anak-anak kosan pada nongkrong sore-sore dibalkon mantauin perawan tetangga yang lewat :. Ga lama kemudian dia ngeliat ibu kos lagi bengong dibelakang pager rumahnya. Dia ga tau sejak kapan si ibu kos ada disitu, tapi yang pasti si ibu kos cuman bengong ngeliatian terus kearah luar yang ada dibalik pager. Pager dirumahnya dan kos-kosan lumayan tinggi dan agak tertutup, kalo dari luar susah buat ngeliat kedalem. Setengah jam-an kemudian disaat temen gw udah mulai ga merhatiin si ibu kos, eh tiba-tiba si ibu kos ngamuk. Kedua tangannya megangin pager kayak tahanan yang lagi ada didalem sel tahanan. Digoncang-goncangingnya pager sampe goyang goyang itu pager. Yang luar biasa, dengan kondisi tubuh kayak gitu ternyata punya tenaga segede itu buat goncang goncangin pager. Temen gw ragu buat turun kebawah untuk nolongin atau untuk melakukan sesuatu. Untungnya ada banyak anggota keluarga ibu kos yang bermunculan dari dalam rumah. Ada tiga orang cowo dan satu cewe (si sulung yang berusaha megangin ibu kos, semuanya tampak kesusahan ngadepin ibu kos. Dengan susah payah akhirnya si ibu kos bisa dibawa masuk kedalem rumah.

Gw dan kedua temen gw sepakat untuk pura-pura ga tau dengan kejadian yang terjadi dengan ibu kos. 2 orang dikamar nomor 4 sengaja ga kami kasih tau dulu . Sampai sejauh ini, yang gw tau adalah ibu kos memang sedang mengalami gangguan secara psikologis, ga lebih dari itu.
Sejak 2 orang yang ngisi kamar nomor 4 dateng, suasana emang jadi lebih nyaman khususnya dilantai 2. Tapi dilantai 3, perasaannya nyamannya ga berlangsung lama. Suasana angkernya perlahan-lahan mulai balik lagi dan bahkan kayaknya mulai lebih parah. Sekarang bukan sekedar perasaan aja. Gejala-gejala penampakan udah mulai terjadi padahal sebelum belum pernah ada. Suara langkah dilorong, atau suara sesuatu yang digeser diatas lantai lorong pernah gw denger pas pagi buta gitu. Gw masih coba berpikir rasional, mungkin emang temen gw yang kebetulan lewat, atau kucing raksasa kali . Tapi begitu dilain waktu yang gw denger langkahnya lebih dari satu orang, bahkan kayak ada yang lari-lari kayak ada sekelompok anak kecil yang lagi maen pikiran gw udah mulai positif yakin seyakinnya ini bukan temen gw yang lagi iseng maen maen dilorong pagi-pagi buta.

Temen gw yang dikamar nomor 3 beberapa kali cerita kayak ngeliat ada bayangan lewat dilorong tapi begitu dicek ga ada siapa-siapa. Sedang temen gw yang dikamar nomor 2 pernah cerita pas malem malem pas dia baru keluar dari kamar dia noleh kearah tangga dia ngeliat ada sepasang kaki ditangga yang lagi melangkah menuju ke lantai 3. Dia coba panggil dan nyamperin kearah tangga buat nyari tau siapa yang barusan naek kelantai 3. Tapi begitu sadar ada keanehan dari kaki yang dia liat itu diapun agak jiper dan ga jadi nyamperin. Akhirnya dipilih nongkrong dibalkon, kalo emang orang pasti turun lagi lah dan pasti keliatan dari posisinya dibalkon. Tapi setelah ditungguin agak lamaan ga ada yang turun juga, diapun mau balik ke kamarnya jadi ga berani . Akhirnya dua orang penghuni kamar nomor 4 nongol pulang, diajaklah salah satunya ikut naek ke lantai 3 karena masih penasaran .

Dan sampe sini gw masih belum menemukan hubungan antara kondisi ibu kos dan gejala gejala yang bermunculan. Jadi masih gw anggap sesuatu yang wajar, walau menakutkan .
Dilain waktu, gw baru balik bertugas dari luar pulau kemaleman. Akhirnya terpaksa naek taksi sampe kosan. Begitu lewatin belokan dan kos kosan keliatan, abang supir taksinya komen "gila itu rumah serem amat", gw tanya si abangnya "rumah yang mana?", diapun nunjuk kearah rumah ibu kos dan kos kosan gw. Kalo dari luar rumah ibu kos gw lumayan megah, jauh dari kesan angker apalagi lampunya banyak jadi ga gelap. "Kok serem?" tanya gw lagi, dijawab olehnya "Rame bener". Halah mak, ngedrop langsung gw baru pulang langsung denger komen kayak gitu. Akhirnya gw belagak itu bukan kosan gw, dan gw pun minta berhenti didepan warung bubur kacang ijo, ceritanya kelaperan .

Setelah lama bertahan menghuni kamar nomor 4, akhirnya salah satunya pindah kosan karena udah mau nikah. Dan ga butuh waktu lama buat cara pelet wanita temennya yang satu lagi untuk mulai merasakan ke anehan dikamarnya setelah ia ditinggal sendiri. Dia udah mulai ga betah ada dikamarnya, lebih sering ada dikamar yang lain dari pada ada dikamarnya. Gw sendiri ragu kalo dia masih duka tidur dikamarnya, kadang dia tidur dikamar gw, kadang dikamar lainnya. Lama-lama dia semakin jarang keliatan ada dikosan, kalopun ada pasti tidurnya ga pernah ada dikamarnya sendiri, besoknya dia ngilang lagi. Dan akhirnya diapun menyatakan pindah kosan. Dia sendiri tidak pernah menceritakan apa apa yang dia alami, tapi yang kami tahu alasan dia pindah kosan adalah ingin cari suasana baru
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.