Minggu, 13 Desember 2015

Hantu Penunggu Rumahku

Sedikit penjelasan: Kejadian yang saya & pembantu saya alami ini terjadi tidak dalam satu hari.
Pembukaan
Ketika saya baru nempatin rumah itu satu hari, saya dan si Mbak (pembantu) udah dapetin sedikit notifikasi dari penghuni rumah itu sebelumnya bahwa rumah itu "ada apa apanya". Lantaran kita berdua udah "keseringan" ketemu rumah kaya gitu ya kita .... terima nasib aja
 First Existence

 Udah ada seminggu kita nempatin rumahnya dan sukur belum ada gangguan dan belum ada tanda tanda dari penghuni disana terutama saya sendiri, But who knows ... kalo pembantu gua duluan yang diajak kenalan duluan. Singkat cerita, seperti biasa saya doyan keluar malam dan seperti biasa pembantu saya ditinggal dirumah ... sendirian.

 Si mbak biasanya jam 8 dia udah tengkurep di kasur, mimpi indah dan membuat pulau besar di bantal tidurnya. Sekitar jam 11 malam ada orang yang ngetuk pintu depan dan mengucapkan salam dengan suara saya (Si Mbak tidur diruang depan, lantaran kamar cuman 1). Dalam keadaan ngantuk dan saya kalo pulang biasa jam segitu si mbak bukain pintu dan menyuruh orang itu masuk. Ngga lama dia ngerasa ada yang aneh .... Tumben si Dimas ngga turun makan kebawah (biasanya saya kalo baru pulang langsung makan sambil nonton tv), karena penasaran dia belajar ilmu pengasihan manggilin "saya" sambil ngecek ke kamar atas, kenyataannya .... lampu kamar masih saya mati ngga ada orang. Sadar kalo itu bukan saya maupun manusia dia balik turun dan berencana buat tidur lagi.

 Sekitar jam 1 saya dapet SMS dari si Mbak:
 " .... dimas kamu pulang jam berapa, mbak takut dirumah sendirian.
 ada "jaronah" duduk di depan kamar kamu..." (dia biasa manggil ke jaronah ke kaum kunti XD)
 Mulai Show-off

 Semenjak si mbak mulai denger, melihat dan segala macam kalo si "jaronah" itu di depan kamar saya saya mulai agak freak-out sendiri kalo lagi dirumah. Singkat cerita, sekitar jam 9 malam saya pulang kerumah dan apesnya pas nyampe rumah ... listrik mati.
 "Asem... mati gua" Perasaan buruk datang dari sana sini.

 Buka sepatu, naro helm di ruang depan, ambil minum ke dapur dan mulai menaiki tangga kamar saya ... seperti artis terkenal, saya disambut oleh sebuah sosok semi-transparan mengenakan jaket biru gelap berambut sebahu dan mengenakan rok selutut. Dan saat itu saya cuman berkata
 "Mirip mantan gua"

 Faktanya sih pas saya melihat dia saya ngibrit turun tangga ... dan tidur dibawah bareng si mbak
 Semenjak saya ketemu dia, si "jaronah" mulai sering show-off dimulai dengan ngetukin pintu kamar, naik turun tangga, bahkan bukain pintu kamar. Dan itu bikin jantung saya lepas !

 Ketika kita udah mulai merasa terganggu banget dan pengen buat pindah dari rumah itu tapi ngga ada kontrakan lagi disekitar sana + kita lagi low budget. Saya mesti stay disana mau ngga mau, alhasil si mbak bawa temennya yang bisa ngelihat langsung dan komunikasi dengan dia ...
 Hasil perbincangan orang itu cukup simple: "bahwa si "jaronah" demen sama saya!" (dan itu asli horror buat saya pribadi). Kesimpulan keduanya: "Si "jaronah" meminta izin ke saya agar dia di izinkan tidur dikasur sebelah" (kasur saya ada dua satu yang tinggian, satu yang agak pendekan). Kesimpulan ketiga: "Kalo saya mengizinkan, dia berjanji kalo dia ngga akan ganggu lagi" ... "oke fine asal jangan perkosa gua pas lagi tidur"

 Dan hasil nya ?
 Saya semakin terganggu !
 Suatu malam ketika lagi take sample vocal buat lagu via recording hp, entah darimana ketika saya denger ulang rekaman itu ada satu kata yang saya yakin itu bukan dari saya, dan itu saya denger berkali kali dan tetap ada (saya yakin itu bukan suara dari luar rumah, karena saya masih ingat jelas bahwa ngga ada suara nyanyian selain saya pada part itu). Alhasil saya delete itu rekaman, matiin laptop, tinggal tidur.

 Dan asem nya dia ngga berhenti disana, Belum pules saya tidur dan diantara kencangnya kipas angin dari arah berlawanan terasa sehela napas di leher saya (rasanya rada rada panas geli gitu), otomatis saya melek. Lihat kiri ngga ada apa apa, lihat kanan .... ada perempuan duduk diatas kursi saya.
 Dan sampe sekarang (sebenarnya akhir akhir ini dia udah ngga mulai ngeksis lagi) dia rajin kelayaban sampe akhirnya saya dan pembantu mulai terbiasa, karena menurut saya pribadi juga dia ngga serem kok malah terkadang saya ngebayangin kalo dia itu seksi
 Dan sukurnya dia sekarang udah jarang keluar, jadi ngga ada lagi yang namanya teriak di tengah malam XD
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.