Selasa, 15 Desember 2015

Ekspedisi Penelitian Gunung Honje

Cerita perjalanan ane selanjutnya adalah penelitian di Ujung Kulon, Tepatnya di Gunung Honje dan kita punya basecamp di Legon Pakis (Barangkali ada yang tau), Waktu itu ane kebagian pengamatan Owa (Hylobates Moloch) di gunung honje , tepatnya di sungai cisuuk(nama curug disamarkan) ke curug cisuuk.Karena saat itu dari basecamp ke lokasi cukup jauh dan memakan waktu sekitar 2 jam perjalanan, maka kami tim Owa memutuskan nuntuk mendirikan camp di sekitar sungai cikacang dekat ke Gunung Honje untuk melakukan pengamatan selama 3-4 hari disana. perjalanan dari basecamp menuju camp pun dimulai , awalnya kami harus berjalan melewati Desa Cikaskus(nama desa disamarkan)

Desa yang cukup tradisional ,warganya ramah walaupun bahasa yang mereka gunakan cukup unik untuk ukuran sebuah masyarakat yang tinggal ti ujung barat pulau jawa saya kira mereka akan lebih kental dalam bahasa sunda nya , namun ternyata masyarakat sana punya bahasa lain yang temen ane bilang namanya Sunda Reang, Karena ane mendenganrya cukup unik antara perpaduan bahasa sunda dan jawa (lah darimana cara belajar pelet jawa nya ?? -__-) dengan sedikit logat sumatra/minang (menurut ane) ..Untuk menuju tempat camp buat ane cukup sulit karena ane tipe oranggnya ga begitu hebat dalam menghapal jalan , jadinya ane ngikut aja sama guidenya, . sepanjang perjalanan kami melewati Desa Cikaskus(nama desa disamarkan), beberapa sawah dan sungai, pperkebunan kelapa, semak belukar yang cukup lebat, dan hutan kecil hingga akhirnya sampai di pinggir sungai cikacang.

Singkat cerita ane dan kawan2 melakukan pengamatan selama 2 hari 2 malem, dimulai jam 4.30 subuh sampai jam 16.00 sore,.Suatu ketika, Tim yang ada di basecamp legon pakis ngesms ane katanya, menghadapi bberapa masalah logistik air dll. dan kebeneran saat acara tersebut sbenernya ane yang jadi ketuplaknya..so ane bilang "oke mungkin sore ane bisa ke basecamp sbentar", saat itu ane rada gak enak harus ninggalin tim yang ada di camp, akhirnya ane bilang ke tim ane .. "Nanti malem udah dari basecamp ane balik lagi ke camp ko, kalem aja.. sisain makanan yee" (sok berani). dan pas beres pengamatan ane pulang ke basecamp sekitar jam 18.00 dengan bantuan GPS, menembus hutan sawah ladang dan desa dst ,

sampai akhirnya ane sampai ke basecamp sekitar jam 8 malem, di basecamp ane cuma bentar,karena ane harus balik lagi ke basecamp buat ngejar pengamatan owa subuh2 soalnya itu hari terakhir di camp , sayang kan kalo gak ikutan ..awalnya ane cukup ragu buat balik ke camp ,selain jalannya yang jauh dan gelap(maklum di daerah minim listrik) ane juga ngerasa cukup cape laper dan gak yakin bisa hapal jalan balik ke camp(Siang aja ane gak hapal jalan, apalagi malem gelap gulita gitu ). Tapi karena ane bawa GPS dan koordinat Camp udah kesimpen (catatan : Ane cuma nyimpen koordinat camp nya aja, gak sama jalurnya. jadi tetep aja ane harus ngeraba2 jalan buat nyampe ke camp.. yang tau GPS pasti ngerti), ane memberanikan diri buat balik ke camp , awalnya ane ngajakin sobat ane .
 A : Ane
 S : Sob
 A : Sob , maneh apal jalan ka camp kan ? Anteur urang lah .! (Sob, kamu tau jalan ke camp kan? anterin ane lah)
 S : "Gelo maneh, urang cape coy,. bari poek deuih jalana oge" (Gila lu, gue cape coy. apalagi gelap gini jalannya)

Sbenernya ane agak gak enak minta anter lagi, soalnya semua orang di basecamp emang baru pada balik penelitian masing2 jadi cukup cape.. Dengan berbekal GPS dan Minjem2 headlamp yang banyak ane pun memberanikan diri balik ke camp sendirian. disinilah ketegangan mulai kerasa dan adrenalin mulai terpompa.haha
 Perjalanan dimulai menelusuri desa Cikaskus dulu, pengalaman pertama .. ane pernah ngelewatin desa ini siang2 dan ane nyasar dalem desa hahaha ..Degan modal GPS malem ini Bismillah lah..
 Di Cikaskus , ane beberapa kali nyasar .. karena desa yang cukup tradisional sehingga jalan setapak sering tida terlihat oleh kita , dan membuat saya seeskali tersesat.. namun pada akhirnya ane bisa nyampe ke ujung desa itu .. dan saat itu ake ketemu satu keluarga yang lagi diem di pelataran rumahnya dan dia nanya ane mau kemana.
 O : Orang Desa
 A : Ane
 O : Bade kamana jang peuting2 kieu? (Mau Kemana Dek malem2 gini?)
 A : Bade ka curug cikacang bu (Mau Ke Air terjun Cikacang Bu )
 O : Aduh asep , mending enjing weh, ayeuna mah poek kieu palaur ..sok aya nu araneh ( Duh dek, mending besok aja sekarang gelap gini bahaya, banyak hal aneh)
 A : Ah wios we bu, da tos apal jalan (Ah gpp bu da udah tau jalan..) padahal Gak apal sama sekali
 O : Ah ulah sep, mending ngendong heula di ibu (Ah jangan de, mending nginep dulu di ibu)
 Ceritanya ane dimarahin abis2an sama tuh ibu.. tapi ane ngotot dan pergi meninggalkan ibu itu begitu saja.. Ane tau , pasti di hutan ini malem ini bakal dapet Unforgetable Experience.haha
 Ane terus berjalan dengan cepat, dan karena waktu itu ane pake sendal jepit doang alhasil sering slip dan jatoh2an (paling sering di sawah). Awal mula hal menyeramkan datang dari sawah kedua . ane sempat nyusurin sawah tersebut sekitar stengah jam, sawah itu memang cukup luas, tapi biasanya gak nyampe 30 menit jalan ko . tapi karena ane pada dasarnya gak tau jalan jadi ya lama ..haha saat melintasi sawah tersebut hawa dingin mulai ngalahin rasa panas tubuh karena adrenalin walhasil tubuh ane tiba2 dingin dan perasaan mulai gak bener nih .. ane tengok tuh sawah pake headlamp, tiba2 ane denger suara yang bergerak diantara padi, .awalnya ane kira itu hama sawah biasa (ular , tikus, dll) tapi suara gemerisik itu kian besar seakan2 ada suatu hal besar yang bergerak diantara padi tersebut, saat itu posisi ane pas ditengah2 swah dan itu adalah posisi aling serba salah menurut ane di kondisi kaya gitu . dan tiba2 ketika ane nyorot sekeliling yang ada cuma gelap dan beberapa saung (gubuk) , namun ketika ane mengalihkan sorotan lampu .. ane justru ngeliat di salah satu gubuk ada warna merah menyala di tanahnya , ya itu adalah bara api bekas masak..tapi itu yang sontak bikin ane gemeter gan,soalnya pas ane liat pertama kali tu bara api belum ada..ane pun lari tunggang langgang nyari jalan keluar dari sawah tersebut, sambiil beberapa kali kaki masuk ke sawah namun syukur tuh sendal sampe sekarang ga putus..seiring ane lari ngejauhin tuh gubuk ane semakin ga nemu jalan, pada akhirnya di saat kepanikan mulai trun ane mulai ngedeketin tuh gubuk sekalian nyari jalan.. dan bener ternyta Check point selanjutnya ada di dket gubuk itu,. sambil tunduk ane curi intip ke dalem gubuk itu..emang bener tuh bara api bekas masak, tapi siapa yang masak yah..ane sorot tuh gubuk pake headlamp, ane kaget ngeliat yang ngelambai2 dalem gubuk perasaan ane yakin pas di tengah sawah tuh gubuk masih kosong,. ane pun lari, namun pas memastikan sekali lagi pake headlamp ternyata yang ane liat cuma selendang batik .."Hmmmm" saat itu ane cukup lega karena ane kira yang melambai itu apaan.. tapi entah kenapa saat ane melihat selendang itu pikiran ane langsung terpusat berimajinasi kalo tuh selendang yang sering dipake nutupin jenazah ..Jreng!!! ane langsung gemeteran lagi dan mempercepat jalan ane,..
 cek point selanjutnya ane harus menghadapi tantangan di hutan semak belukar.. disini ane melewatinya cukup lancar gan .. lanjut ke desa tradisional yang kedua,. disini suasananya lebih angker gan..hanya beberapa rumah aja yang punya listrik, dan gak ada satupun warga yang ada diluar rumah, keadaan begitu sunyi senyap dan hawa semakin dingin saat itu jam menunjukan pukul 22.30 malem..disana ane disambut sama geraman anjing yang ngejaga rumah2..seakan ane tuh maling ayam yang siap diterkam..haha, anehnya walopun anjing itu ngegeram sama ngegongong, dan sesekali mau nerkam ane tapi anjing2 itu gak pernah sekalipun keluar dari kolong rumah, mereka loncat2 aja seakan2 ada yang menahan mereka buat keluar dari kolong rumah2 tersebut..ane pun melanjutkan perjalanan, sambil melihat jam dan GPS ane pun masuk ke kawasan hutan.. disini hawanya lebih hangat , namun entah kenapa perasaan ane tetep gak enak seakan2 ada yang ngikutin ane selepas sawah tadi.. namun ane memberanikan diri jalan cepat tanpa henti, di dalem hutan tersebut.. ane berjalan di jalan setapak, yang cuma bisa keliatan kalo kita nengok ke bawah liatin jalan terus soalnya didepannya pasti cuma nubruk2 semak, saat jalan itu mulai terdengar suara2 geraman dari dalem hutan.. sesekali terdengar seperti geraman anjing, tiba2 berubah jadi geraman kucing,.dan yang paling seram , ada sebuah geraman yang ckup nge-bass suaranya,. sontak aja ane teringat sama hewan berloreng atau kucing2 besar, walaupun kata petugas di kawasan itu udah gak ada kucing besar.. namun emang pernah ada riwayat .. Aduh perasaan ane mulai ga enak, ane mulai menyesali keputusan ane jalan nekat malem2.. seandainya ane ngikutin saran ibu di desa,gakan kaya gini jadinya.. tapi saat itu ane mikir, "Kalo seandainya ane kudu mati disini, setidaknya ane mati saat berjuang buat nyampe ke camp" Semangat 45!! mulai berkobar anepun melanjutkan jihad perjalanan ane menuju camp , di GPS nunjukin camp tinggal 1km lg..ane pikir "ya iya lah 1km tuh kalo ditarik garis lurus, tapi ini kan jalannya berkelok2 gak jelas..jadi harus sabar..
 dan akhirnya ane pun keluar dari hutan tersbut dan sampai di lahan hutan yang cukup terbuka sehingga jalan setapak pun lebih jelas keliatan..
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.