Rabu, 28 Oktober 2015

[Mitos] Teror Seram Nyanyian

Nama gw Rizka, gw seorang siswi SMA di salah satu SMA di Purwakarta. Kalian tau kan dimana Purwakarta? Iya, di Jawa Barat, yang dimana kalian gak bisa pacaran lewat jam 21:00 WIB. Kalau ngelanggar? Sanksinya kawin paksa. Gw punya hobi menyanyi, gw tinggal di sebuah kost-kostan tepat di belakang sekolah gw, dan model dari kost-kostan ini pun cukup enak karena berbentuk 1 rumah dengan 5 kamar tidur, 1 dapur, 1 kamar mandi, jadi kita ngekost berasa di rumah sendiri.

Gak seru kayanya kalau kalian gak kenal 3 sahabat baik gw, siapa aja mereka? Oke, gw kenalin satu per satu buat kalian. Pertama, namanya Syafira. Dia cantik sih, badannya lebih pendek dari gw, perpaduan wajah dengan mata dan bibir beserta hidung yang pas membuatnya tampak sangat cantik belum lagi dia putih. Dia juga punya hobi yang sama kaya gw yaitu menyanyi, dia juga sangat amat parno dan paling takut sama setan.

Yang kedua, namanya Rhasya. Dia sama gw kurang lebih sama, tinggi kita sama, hidung kita mancung ke dalem, mata yang sedikit menawan dan bibir yang tipis, dan kulitnya pun sama persis. Dia punya hobi baca novel, kerjaannya setiap hari sabtu-minggu pasti ke Bandung buat beli novel. Yang ketiga, namanya Ayu. Dia yang paling beda diantara kita, dia paling cantiknya gak main. Wajar aja dia jadi primadona diangkatan gw ini. Tapi dia gak pernah pacaran, katanya sih takut sakit hati. Dia punya hobi mantra pemikat wanita paling anggun, yaitu bersihin kost-kostan terus masak dan merawat wajahnya tiap pagi dan malam. Itu lah 3 sahabat baik gw, sahabat gw dari jaman SMP dulu yang akhirnya kita berempat bisa satu sekolah dan sekelas bahkan sekostan. Aaahhh bagai surga duniawi. Tapi gak surga duniawi bagi kalian pelajar yang gak bisa bangun pagi, kita harus bangun pukul 03:00 pagi setiap harinya, dan kita masuk sekolah tepat pukul 06:00 WIB. Sadis? Ah enggak juga. Sedikit cerita, gw selalu jadi yang mandi pertama diantara 3 sahabat gw itu. Gw bangun kurang lebih pukul 03:00 dan langsung mandi tanpa pikir panjang. Kenapa? Karna gw paling kebo kalau udah dalam keadaan males, jadi sebelum males ya gw mandi dulu. Seperti biasanya, gw selalu nyanyi dan ngaca kalau lagi mandi. Enggak tau kenapa, yang pasti itu adalah suatu kesenangan tersendiri buat gw. Tapi karna kesenangan gw itulah yang membuat salah satu sahabat gw yaitu syafira selalu ketakutan. Menurut mitos yang dia denger dan dia percayai adalah gak boleh nyanyi di kamar mandi karena itu sama saja seperti gw manggil setan-setan untuk keluar dari sarangnya dan menampakkan dirinya. Terus ditambah lagi dengan kebiasaan mengaca gw, kata dia sih pamali tapi ah udahlah gw gak percaya gituan. Juga seperti biasa Ayu lagi masak buat sarapan kita semua, sedangkan syafira ya nyanyi di kamar dan si Rhasya lagi asik baca novelnya.

Dan semuanya berjalan seperti ini setiap pagi buta di setiap harinya, udah 3 bulanan kita ngekost kaya gini dan berarti 3 bulanan juga gw ngelakuin kebiasaan gw nyanyi dan ngaca di kamar mandi tapi gak pernah ada hantu tuh yang dateng. Ah mitos, gak penting juga lagian. Oke, setelah gw mandi maka giliran si Syafira mandi lalu berganti Ayu dan terakhir adalah Rhasya. Setelah semuanya udah mandi dan udah berdandan layaknya primadona sekolah pun kita sarapan barengan, Lagi asik-asiknya nyantap sarapan, seperti biasa mulut Rhasya nyerocos terus ngomongin novel yang dia baca. Katanya “ih romantis” atau “ah gue pingin punya cowok kaya gitu” dan yang paling gw malesin adalah “seandainya gw kaya gitu. Gw beruntung banget punya cowok kaya gitu”. Huuftt khayalan jomblo emang deh ya, dan dia selalu bilang kaya gitu apapun novel yang dia baca, gw berharap sih dia gak akan bilang kaya gitu kalau dia baca novel-novel yang inspiratif kaya “Chairul Tandjung si Anak Singkong”. Kalau seandainya dia baca novel itu dan dia tetep ngomong seperti apa yang biasanya, bisa bahaya, gak ada nyambungnya juga lagian. Mandi sudah, berpakaian kebaya sudah, buku juga sudah, sarapan juga sudah, maka sudah waktunya untuk berangkat. (syuuuuttt syaaaahhhh angina bertiup membuat rambut beterbangan layaknya film) kita berempat berjalan menuju sekolah dengan posisi ala-ala girlband dan sambil menebar pesona walau gak ada yang liat.

Oke, sesampainya di kelas kita pun langsung rumpi sama temen yang lain. Ada yang beda aja, biasanya kita ngegosipin ketua OSIS kita yang ganteng, tapi gak tau kenapa hari ini kita ngomongin tentang hantu. Ceritanya sih si Sylvia tuh tadi malem pas lagi tidur tuh ketindihan. Tau kan apa ketindihan? Iya semacam hal gangguan tidur gitu jadi seakan kita terbangun dari tidur dan berusaha teriak atau bergerak tapi itu gak terjadi. Oke kembali ke cerita, jadi, Sylvia ini dia mimpi lagi momotoran sendirian. Nah waktu dia lewatin sekolah tuh dia ngedenger suara ketawa yang menyeramkan “hihihi” lalu ia menambah kecepatan motornya dan menengok ke belakang tapi gak ada siapa-siapa hingga akhirnya tiba-tiba motornya terpeleset dan ia pun jatuh dari motornya, saat itulah dia seketika membuka matanya (terbangun dari tidur) melihat kamarnya yang gelap tetapi lampu di meja belajar masih menyala. Ia masih mendengar suara ketawa itu dan ia pun berusaha untuk bangkit dari kasurnya sambil berteriak “Mamah! Mamah! Mamah! Mamah!” tapi sia-sia, badannya gak bisa bergerak dan suaranya tidak ada. Seakan ia tidak mampu apa-apa, lalu akhirnya dia pun berusaha menenangkan dirinya dan kembali menutup matanya untuk kembali tidur. Saat itulah ia seakan bermimpi kalau dirinya itu sedang terluka parah dan dikerumuni masyarakat sekitar. Dan saat dia mendengar “neng! Neng!” dia pun tiba-tiba terbangun dari tidurnya dengan bercucuran keringat lalu juga jantung yang masih berdebar-debar seakan telah terjadi sesuatu dan perasaannya yang masih syok sehingga ia pindah ke kamar mamahnya dan menyempil untuk tidur disana bertiga (ayah, mamah, Sylvia).

Tapi gw dalam hati waktu mendengar cerita itu adalah gw gak yakin, gw gak percaya ghaib bisa melakukan hal itu, dan gw yakin itu bukan akibat dari makhluk ghaib seperti apa yang diyakini Sylvia dan ketiga sahabat gw itu. Karna gw merasa gak yakin jadi gw memilih nongkrong di depan kelas sendirian. “Hai rizka” Saat itulah ada seorang lelaki, dia ganteng menurut gw, dan jujur aja gw punya hati ke dia. Dia namanya Adam. Gw bales sapaannya “hai dam” dengan ekspresi gw yang campur aduk. “diem aja, biasanya ngerumpi. Mana temen lu?” Tanya Adam ke gw, karna gw sedikit gak berani natap mukanya kalau ngobrol jadinya gw sambil ngeliat ke lapangan basket di bawah, “owh mereka ada di kelas, lagi ngomongin hantu. Males ngeladeninnya. Lah kamu sih tumben gak ngebasket jam segini?” (iya gw manggil Adam pake “kamu” karna gw berharap sama dia) “gak ah, mending disini, ngeliat langit yang amazing, apalagi berdua sama lu” . aaah! Gw meleleh ngedenger dia bilang “apalagi berdua sama lu” OMG!!! Apa yang gw rasa?? Gw gak bisa ngungkapinnya, gw jawab pake senyum kecil aja. Dan sialnya adalah bel tanda masuk pun berbunyi, yap berarti sudah selesai modus gw ke dia. Dan kita pun masuk ke kelas kita masing-masing. Di kelas waktu gak ada guru, gw sesenyuman sendirian mikirin apa yang barusan terjadi. Gw pun ke kamar mandi untuk melepaskan rasa gw tadi, gw lolompatan sendirian dan gw nyanyi disana sampe puas. Kamar mandi yang gw pake ada di lantai 3 dan kamar mandinya tepat berada di ujung dan disudut sekolah jadi lumayan sepi kan. Disaat gw asik-asiknya lompat dan nyanyi, tiba-tiba pintu kamar mandi yang ada di dalem seperti ada yang mengetuk. Perasaan gw saat itu adalah gw sendirian, gak ada seorang pun di kamar mandi selain gw. Karna penasaran, gw pun mencoba untuk membuka pintu itu, tapi gagal karna pintunya terkunci.

Gw coba buat ngeliat bagian bawah pintu karna ada sela, gak ada siapa-siapa di dalem lalu gw tinggalin karna gak peduli tapi waktu gw cuci tangan tiba-tiba pintu itu terbuka dengan keras sehingga membentur dinding, spontan gw pun terkejut dan teriak “aaaw!!!”. Karna terkejut dan panic itupun gw langsung menyegerakan pergi dari kamar mandi. Jantung gw masih berdebar-debar karna terkejut tadi. Dan saat gw cerita ke Rhasya, dan Ayu justru mereka malah tertawa dan gak percaya lalu meninggalkan gw, kecuali Syafira. Syafira dengan keparnoannya justru bilang bahwa itu terjadi karna gw nyanyi di kamar mandi, para setan terunggah untuk datang karena merasa diundang atau dipanggil karna nyanyian gw itu. Dan Syafira menyarankan gw buat ke orang pintar biar para setan itu gak lagi ngeganggu gw untuk selama-lamanya, karena apabila gw gak melakukan itu maka konsekuensinya adalah gw bakalan diteror terus menerus karena kebiasaan gw menyanyi di kamar mandi. Tapi karna gw gak percaya, jadi gw ketawa kecil dan bilang ke Syafira kalau semua itu gak akan gw lakuin dan gw gak percaya sama hal gituan. Lalu guru pun masuk dan memberi pelajaran di kelas.

Saat bel istirahat berbunyi, seperti biasa, kita ngerumpi sambil nyemil. Dan seperti biasa pula kalau gw membeli risoles dan chocolatos, tapi anehnya adalah risoles yang gw taro di kolong meja justru hilang dan ada banyak potongan kertas di kolong meja tempat gw nyimpen risoles itu. Yah, mungkin ada yang jail tapi gw gak peduli, gw masih punya satu lagi ini dan juga masih punya chocolatos. Kaya biasa kita ngobrolin ketua OSIS yang ganteng itu, namanya Rayhan. Lagi asik-asiknya ngobrol, ada pengumuman penting yang membawa kebahagiaan buat kita, yaitu kita libur selama 4 hari dimulai besok karena adanya kegiatan guru di luar kota. Sontak saja kita semua bergembira dan melupakan ketua OSIS dan berubah menjadi menyusun acara untuk mengisi 4 hari itu. Kita akhirnya sepakat untuk bermain di kost-kostan dan berkeliling Purwakarta menggunakan mobil punya orang tua Rhasya dan kita juga akan memakai supir pribadi Rhasya untuk keliling Purwakarta. Lalu kita pun melanjutkan KBM di Sekolah seperti biasa hingga pulang. Yap, bunyi bel pulang sudah dibunyikan. Seketika pula pikiran kita yang biasanya “tugas” menjadi “Ready for party”. Kita gak langsung pulang ke kost-kostan tapi kita pergi main dulu ke tempat nongkrong yang biasanya kita kunjungin kalau ada waktu luang, toko roti bernama Tokomi. Sebenernya kita lebih banyak minjem wifi gratisnya daripada jajannya, karena harga rotinya yang lumayan selangit dengan perhitungan kalau kita 10 hari berturut-turut jajan kesitu berarti kita sudah habis 1Juta. Yap, sekalinya jajan kita selalu abis 100ribu per orang. Perjalanan yang cukup memakan waktu dari sekolah ke Tokomi menggunakan Carry biru alias bisa kalian sebut ANGKOT, sepanjang perjalanan kita seperti biasalah cewek-cewek rempong yang ngobrol dan ngomoooong terus sepanjang perjalanan, mulai ngobrolin hal-hal gak penting kaya gossip terus ketua OSIS dan cowok hingga ke hal-hal penting kaya kosmetik dan pelajaran. “Kiri mang…!” teriak si Syafira, karena kita sudah sampai di tempat tujuan. Kita masing-masing bayar Rp2000, murah kan? Oke, kita nyebrang bebarengan sambil berpegangan tangan layaknya girlband tapi gak tau kenapa gw ngerasa aneh aja, tiba-tiba raut wajah gw berubah dari good mood berubah ke raut wajah yang nunjukkin kaya ketakutan. “Rizka! Oy! (nampol muka gw)” dan gw tiba-tiba tersadar dan nunjukkin raut wajah bingung, huuufftt enak aja si Syafira main nampol muka gw. “Ayok lah jangan kelamaan! Tempat kita masih kosong tuh” ajak si Rhasya yang feeling gw sih dia ngebet pingin mainan wifi gratis buat browsing novel.

Karna ada benernya juga sama yang dibilang si Rhasya, kita pun langsung mesen roti dan menempati tempat biasanya kita nongkrong dan ‘menggelar’ lapak buat internetan gratis. Lagi asik-asiknya mainan wifi gratis sambil ngobrolin gossip gak penting, tiba-tiba gw berpikir buat searching tentang mitos yang diyakinin sama Syafira, langsung aja tanpa pikir panjang lagi gw langsung search “Mitos nyanyi di kamar mandi”. Tapi gw lebih tertarik ke sebuah artikel dari kompasiana.com disitu gw mulai yakin kalau mitos seperti yang diyakini Syafira hanya sebuah mitos omong kosong dan gw dapat melepaskan kekhawatiran beserta kecemasan gw. “fir, sini deh, lu liat ini” panggil gw ke Syafira buat nunjukkin artikel menarik itu, ekspresi mukanya masih menunjukkan kesenangan tapi dia tetep kekeuh kalau soal mitos yang dia yakinin itu bener-bener ada. Dengan gw punya bukti artikel ini yang menjelaskan secara fakta maka gw makin kuat buat memegang teguh bahwa mitos yang diyakinin syafira hanya sebuah omong kosong. Karna gw gak mau rugi, jadi gw lanjutin buat browsing dan download film-film kesukaan gw. (tinit tinit, tinit tinit) bunyi alarm jam tangan mengisyaratkan kita harus kembali ke kost-kostan karena sudah menunjukkan pukul 17:50 atau sudah maghrib. Bergegas kita membereskan lapak kita, dan pulang menggunakan angkot. Disini, kalau udah maghrib tuh langit udah mulai gelap dan suasana jalanan sedikit mencekam apalagi kalau kata orang tua bilang sih “Kalau maghrib, banyak setan berkeliaran di luar” jadi gw sedikit kesugesti takut, di dalam angkot selama perjalanan pulang seperti biasa kita mengobrol tapi gak tau kenapa gw jadi takut saat ngeliat sopir angkot dari cermin tengah. Nampak ekspresi yang datar, seperti orang yang dingin, dan perilakunya yang terus ngeliat ke depan tanpa ngeliat spion seperti kebanyakan sopir angkot lainnya.

Sedikit penjelasan, gw duduk tepat dibelakang kursi sopir atau berada tepat di depan pintu masuk angkot. Tiba-tiba gw jadi pendiem dengan hanya melontarkan senyum kecil kalau temen gw ada yang ngomong, disitu gw merasa ketakutan dan cemas dengan jantung gw yang berdebar lebih kencang dan nafas gw yang semakin cepat membuat perasaan takut terus bertumbuh seakan tanpa bisa dihentikan walau sudah gw coba buat menenangkan diri. Angkot ini melaju begitu cepat dan seakan tidak ada penumpang lain yang akan naik selain kita berempat yang sudah ada di dalam angkot ini. Sesampainya di dekat sekolah, kita turun dan membayar uang, lagi-lagi laga aneh sopir membuat gw merinding. Kenapa? Saat kita membayar uang angkot, si sopir sama sekali gak menatap kita dan terus melihat ke depan seakan dengan pandangan kosong. Berjalan kita menyusuri gang-gang menuju kost-kostan, langit yang sudah gelap, suasana berubah menjadi sedikit mencekam ditambah dengan hentakan angin lembut yang terus bertiup kecil membuat bulu-bulu gw merinding. Disaat kita berempat yang gak bisa diem tiba-tiba merasakan sebuah perasaan yang berbeda dan tidak mengenakan, dan kita tidak ngomong sama sekali sampai setibanya di kost-kostan. Karna lelah, gw langsung tiduran sedangkan ketiga sahabat gw mereka lagi menyiapkan diri unruk mandi. Begitu lelah tubuh ini terasa, mata seakan makin berat untuk membuka namun semakin ringan untuk dipejamkan, tak terasa mata terpejam namun seakan pandangan tetap terjaga. Gw merasakan bahwa gw saat itu sedang bangun, menyiapkan diri untuk mandi.

Mengambil handuk, menyiapkan pakaian yang akan digunakan, lalu tibalah gw masuk ke kamar mandi. Saat sedang enak-enaknya mandi, tiba-tiba gw merasakan ada yang janggal, pikiran gw pulih dan langsung berpikir dimanakah 3 sahabat gw? Bukankah mereka menyiapkan diri untuk mandi duluan? Dan kenapa suasana begitu sepi? Namun itu gak tertalu gw pikirkan, saat sedang keramasan tiba-tiba suara benda jatuh pun terdengar, cermin di kamar mandi tiba-tiba jatuh dan pecah dengan pecahannya mengenai kaki gw yang langsung berdarah hebat. Gw coba untuk membasuhnya menggunakan air justru darah semakin banyak, lantai sudah berlumuran darah, dinding-dinding, bahkan atap kamar mandi juga mengucurkan darah. “AAAAAAAAHHHHHHH!!!!!!!!!!!” jeritan keras gw keluarkan, tiba-tiba terdengarlah sebuah lagu, sepertinya gak asing ditelinga gw tapi lagu apakah itu? Dengan lirik berbahasa jawa, bernada tinggi dengan merubah suasana menjadi kelam dan mencekam. Ya, akhirnya gw tau, itu gak salah lagi adalah lagu Lingsir Wengi. Lagu yang diyakini dapat mendatangkan kuntilanak, lagu itu terdengar semakin keras, semakin keras, tiba-tiba ada yang jatuh dari atap dengan berlumuran darah, seketika kamar mandi penuh dan kotor dengan darah, seakan kamar mandi ini ikut terluka. Pintu kamar mandi yang gw kunci tiba-tiba terputar dan terbuka sedikit, gw melihat sebuah sosok yang gak begitu jelas, booom! Tiba-tiba gw terbangun dari tidur dengan keringat yang begitu banyak, gw lihat jam dan sudah pukul 19:29, cukup lama ternyata gw tertidur. Karena melihat gw terbangun dari tidur secara tiba-tiba dengan keringat yang banyak dan ekspresi seperti ketakutan dengan wajah pucat, Syafira yang saat itu disebelah gw ikutan kaget dan menanyakan apa yang terjadi, karena masih begitu syok maka gw jawab dengan anggukan dan diberinya lah segelas air putih untuk menenangkan diri gw. “riz, lu kenapa sih? Tidurnya ngigo terus, bangun-bangun kaya abis dikejar pembegal. Cerita atuh” dengan omongan si Syafira tadi gw sedikit aneh, gw jadi banyak berpikir apa gw tidur sambil ngigau?

Tapi karena si syafira terus memaksa maka akhirnya pun gw mencoba menceritakannya secara perlahan-lahan ke Syafira. “Ahhh!!! Lu sih gak percaya sama gw riz. Cepet-cepet deh lu ke orang pinter biar ilang itu terror! Atau mau pake kenalan gw?” tiba-tiba Syafira nyerocos terus dan terus menyalahkan gw atas kebiasaan dan ketidak percayaan gw sama mitos yang dia yakinin. Tapi gw tetep gak peduli sama hal kaya gitu dan gw tetep berpegang teguh bahwa mitos kaya gituan hanya omong kosong. Karena badan gw yang penuh keringet, maka gw memutuskan untuk mandi, saat gw mau ke kamar mandi entah kenapa gw punya perasaan negatif dan menjadikan gw seakan takut buat masuk ke kamar mandi tapi gw teguhkan diri buat gak merasa takut. Baru kali ini gw mandi bebek, cuman gebyar-gebyur air ke tangan,muka,kaki, terus sabunan dan sikat gigi. Bukan karna dingin tapi karna masih ada sugesti yang membawa gw buat takut di kamar mandi ini, memang kamar mandi ini ada di luar kamar dan tepat diujung rumah, karena posisinya yang memang berada di ujung sudut dan lumayan dalem membuat hawanya semakin menyeramkan. Gw mandi bebek ini cuman butuh 7 menit dan terkesan takut banget, karna takut kedinginan maka gw langsung masuk kamar dan memakai baju. Di ruang tengah, ketiga sahabat gw lagi asik nongkrong di depan tv sambil ngobrol dan sambil ngerumpi. Tapi karena perasaan gw yang masih belum enak, gw memutuskan buat berdiam diri di kamar sendirian sambil chattingan di hp bareng si Adam. Gw menceritakan semuanya ke Adam, gw curhat ke dia, pokoknya semuanya gw bilang ke Adam. Dan si Adam cuman memberi 1 saran yaitu ruqyah di salah satu pesantren ternama di Purwakarta, tariffnya yang murah (seikhlasnya) menjadikan tambahan sebagai saran terbaik dari Adam. Adam begitu yakin kalau ruqyah juga bisa menghasilkan manfaat yang lainnya tapi dia gak bilang manfaat apalagi yang dia maksud dan walau gw udah memaksa buat dia ngasih tau tapi tetep aja dia gak bilang dan mengalihkan pembicaraan ke topik yang lainnya.

Hari semakin larut, jam sudah menunjukkan pukul 21:45 dan gw udah mulai mengantuk dan mengajak Adam untuk tidur juga karena hari sudah sangat malam. Yap, dia mau tidur dengan syarat gw juga tidur, gw setujuin aja dan dia ngasih ucapan yang begitu panjang yang intinya sih ngasih ucapan selamat tidur dan disana tercantum emot love yang banyak dan dia mengirim stiker dengan kalimat “Good Night”. Aaahhh seakan gw lupa dengan kisah seram yang gw alamin hari ini. Baru beberapa menit gw tidur, tiba-tiba ketiga sahabat gw ngerusuh ke kamar sambil teriak-teriak gak jelas dan ternyata cuman mau nunjukkin video clip dari One Direction. Alamak! Kesel gw, tapi sedikit terhibur dengan penampilan One Direction tersebut, tapi gw tetep kekeuh nyuruh mereka keluar dari kamar gw dan gw melanjutkan tidur gw. (tok, tok, tok, tok) terdengar suara ketukan di kaca kamar, saat itu gw baru sekitar 10 menit menutup mata buat tidur tapi aaahhhh!!! Ada apa lagi ini?! Gangguan setan lagi?! Gw coba buka mata dan melihat ke kaca untuk memastikan apa yang ada disana dan ternyata, sekitar 8 meter dari tempat gw melihat ada sesosok wanita yang memakai kain putih panjang sampai menutupi kaki dan tangannya dengan bagian perutnya yang bolong, disebelahnya ada sesosok pocong dengan wajah datar dan mata yang melotot. Kaki ini seakan mati rasa, tatapan kedua sosok itu begitu tajam menatap gw, gw bergetar begitu kencang! Tiba-tiba aja Syafira membuka pintu dan ngerusuh membuat gw semakin kaget sehingga melompat sambil teriak “AAAAAA!!!!!!!!” dan Syafira kaget. Dia ngomong ke gw kalau dia mau tidur bareng gw dan gw jawab aja dengan anggukan, saat gw melihat ke arah dimana kedua sosok tadi gw lihat ternyata mereka sudah hilang. Gw kembali berbaring di kasur dengan keadaan masih syok, namun syafira yang baru datang justru sudah tertidur, dang w menyusulnya dengan menenangkan diri dan kembali tertidur. Gw rasa sudah cukup terror hari ini menghantui gw. Dipagi hari yang cerah, kita berencana untuk pergi ke tempat wisata yang lumayan populer yaitu Situ Wanayasa menggunakan mobil ayahnya Rhasya dan supir pribadinya. Bergegas kita bersiap-siap dengan dandanan yang diusahakannya secantik-cantiknya terutama Ayu yang memakai krim ini-itu biar gak item dan tetep cantik katanya sih.

Tepat pukul 08:12 kita berangkat ke Situ Wanayasa, sepanjang perjalanan kita terus mengobrol sembari memegangi smartphone yang kita punya, terpancar wajah-wajah bahagia secerah langit saat itu. Perjalanan yang naik-naik terus, berkelok-kelok, jalanan yang cukup curam seakan gak jadi peduli mereka kecuali gw. Gw banyak menjadi gak konsen, seakan ada sesuatu yang janggal disepanjang jalan, seperti ada yang memperhatikan dipinggir jalan yang mana banyak pepohonan. Gw coba untuk memfokuskan pandangan ke pohon-pohon tapi gak ada apa-apa, maka gw kembali duduk santai menikmati perjalanan dengan pemandangan yang bagus seakan menyegarkan pikiran dari sumuknya hari-hari dengan tugas dan akhirnya gw tertidur di mobil secara perlahan-lahan tanpa gw sadari. “Bangun kampret! Woi!” terdengar suara yang teriak-teriak menyuruh gw buat bangun, perlahan-lahan gw membuka mata dan ternyata ah si Rhasya yang teriak membangunkan gw karena kita udah sampe. Aaahhh sejuknya udara disini, berhubung gw masih baru bangun tidur ya maklum lah gw sedikit mager dan gak terlalu lincah kaya ketiga sahabat gw itu. Baru juga nyampe, mereka udah ngajakkin main perahu bebek, yaudah kita nyewa 2 perahu bebek ukuran kecil yang 1 perahunya bisa 2 orang. Gowes terus, belok sana-sini, leleus sumpeh, tapi karena disekitaran sini banyak pohon juga gak tau kenapa gw selalu menatap ke pohon-pohon karena gw merasa ada yang janggal disana seakan lagi memerhatikan apa yang gw lakuin tapi gw tetep enjoy aja maen bareng Rhasya yang seperahu bareng gw sambil balapan sama si Syafira dan Ayu di perahu satunya lagi.

Kita bener-bener bersenang-senang, ketawa-ketiwi, hingga akhirnya kita selesai bermain dan santai sambil menyantap salah satu makanan kesukaan kita yaitu jagung bakar dengan bumbu pedas, disini gak usah susah-susah nyarinya karena banyak yang jual tapi kita memilih satu pedagang karena lapaknya enak bisa sambil lesehan minum teh dan cemilan lainnya yang hangat sehingga membuat suasana dingin nan sejuk disana menjadi hangat di dalam tubuh sembari menghibur diri sambil berbincang. Seusainya kita melanjutkan berkeliling seperti membeli baju, melihat hewan-hewan lucu, membeli cemilan khas disana dan masih banyak lagi. Gak kerasa jam udah nunjukkin pukul 13:20, saatnya makan siang dan kita memilih untuk menyantap sate yang lumayan populer disana, kita mengambil tempat dibagian atas sehingga ada 2 pemandangan yang dapat kita lihat yaitu hutan (tepat di depan mata gw) dan pemandangan situ wanayasa-nya itu sendiri. Angina berhembus begitu lembut, begitu sejuk disini membuat kita betah. Disaat kita sedang asyik-asyiknya berbincang sembari menunggu pesanan yang tak kunjung tiba (mungkin dikarenakan pengunjung yang banyak juga) gw lagi-lagi merasakan ada sesuatu yang ganjil di hutan sana, seperti ada yang memerhatikan gw dari kejauhan sehingga membuat diri gw ini seakan pingin kesana dan terus menatapnya. Jujur, kali ini gw merasa begitu tertekan sehingga gw mengajak Syafira untuk ke luar sebentar bareng gw karna ada yang pingin gw omongin ke dia perihal hantu-hantu yang selama ini selalu meneror gw.

Gw ceritain semuanya, dia Nampak seakan ikut khawatir terbaca dari raut wajahnya, ketika gw beberkan semuanya saat itu dia mengaku kalau selama ini dia juga prihatin dengan keadaan gw dan dia juga mengaku kalau selama ini dia merasakan apa yang gw rasakan. Dia juga menceritakan semuanya dari awal hingga hari ini. Ah, terpukulnya hati gw. Ternyata dari awal saat gw nemuin hantu di kamar mandi sekolah, melamun saat nyebrang, supir angkot yang mencurigakan, mimpi buruk saat pulang dari bermain, hantu yang mengetuk kaca kamar, ternyata semuanya dia rasakan dan dia ceritakan ke gw. Saat gw nemuin hantu di kamar mandi sekolah menurut Syafira adalah awal dari terror, saat itu ia tertarik dengan cerita gw dan mulai saat itu dia terus mengamati gw. Lalu ketika melamun saat nyebrang kenapa si Syafira yang berusaha menyadarkan gw adalah karena Syafira tau apa yang terjadi sama gw. Lalu saat gw merasa supir angkotnya aneh dan mencurigakan saat itu Syafira tau kalau gw udah terganggu pemikirannya dan Syafira merasa supir itu bukan hantu. Lalu saat yang lainnya mandi sedangkan gw tertidur dan bermimpi buruk, alasan kenapa saat gw bangun ada Syafira disamping gw adalah karena dia tau kalau gw lagi mengalami terror lagi. Lalu saat ada yang mengetuk kaca kamar da nada 2 sosok hantu diluar sana namun Syafira justru datang adalah karena dia tau ada yang meneror sehingga dia berusaha membantu meringankan beban gw.

Dan yang terakhir adalah ketika gw merasa ada yang aneh disepanjang hari ini adalah pohon yang seakan memerhatikan gw adalah memang benar adanya, ada sesosok pocong setiap pohon yang memerhatikan gw dan itu adalah penjelasan dari Syafira. Dia juga mengaku kalau punya keahlian melihat hantu-hantu bahkan melihat masa depan, atau disebut anak Indigo. Selama ini dia berusaha membantu gw melawan terror-teror hantu itu dengan kekuatannya tapi nampaknya gagal karena kenakalan diri gw sendiri yang justru membuat terror-teror itu semakin kuat. Dan pada akhirnya gw menyetujui kalau gw bakalan melakukan apa yang disuruh Syafira yaitu ke orang ‘pintar’ tapi gw lebih memilih ruqyah seperti apa yang disarankan Adam kepada gw. Saat itu kita kembali ke atas dan menyantap sate yang sudah dipesan. Selesainya kita menyantap, gw menghubungi Adam untuk kontak orang yang bisa melakukan ruqyah. Didapatkannya lah tabib Soleh di salah satu pesantren ternama di Purwakarta, saat dihubungi rupanya besok beliau tidak dapat melakukannya dan lusa baru bisa melakukannya maka gw setujui aja dan kita membuat janji tepat pukul 08:00 pagi. “dah kenyang semua? Yuk ah balik, keburu kesorean ntar kecapean apalagi Rizka lagi butuh istirahat” ucap Syafira mengajak pulang. “ayok atuh kalau mau pulang mah” ucap Rhasya. Lalu kita beranjak dari tempat makan dan menuju mobil untuk kembali pulang. Semuanya kelelahan hingga tertidur di mobil, kecuali gw. Entah kenapa gw jadi merasa dari semua arah seperti ada yang memerhatikan terutama dibagian pundak selalu seperti ada yang menyentuh lembut padahal dibelakang gw gak ada siapa-siapa. Sekujur tubuh merinding semua namun gw coba tenangkan diri sendiri. Sialnya mobil mendadak berhenti ditengah perjalanan di jalanan yang menurun curam, sepinggirannya hanyalah pohon-pohon. mendadak gw melihat sesosok pocong berdiri tepat dipinggir mobil hanya berjarak beberapa langkah, tatapannya sangat amatlah tajam!

“AAAAHHHHH POCONG!!!!” gw berteriak begitu keras apalagi kaca mobil tertutup rapat hanya pintu bagian supir yang terbuka, sontak semuanya terbangun dan gw begitu syok hingga lemas. Namun Syafira langsung tanggap memberikan gw air putih, saat itulah terror begitu deras. Supir pribadi Rhasya kesurupan, banyak pocong tepat disebelah kiri mobil atau tepatnya di pohon-pohon sedang menatap kea rah gw. Karna hanya Syafira dan gw yang bisa melihat maka Rhasya dan Ayu pun hanya berdoa sambil ketakutan. Syafira langsung mengambil sebotol air minum dan mendoakannya lalu menyemprotkannya ke arah pocong itu. Sontak pocong-pocong itu malah mendekat, saat Ayu dengan lantangnya melantunkan ayat kursi seketika pocong itu hilang semua. Namun supir Rhasya masih terbaring pingsan, dan dibantukan Syafira lah sang supir dibangunkan. Karena masih lemas maka mereka memutuskan untuk beristirahat sejenak, keadaan jalan yang sangat sepi kendaraan semakin membuat keadaan makin seram. Rhasya dan Ayu bertanya sambil berteriak ke Syafira dan gw, “sebenernya apa sih yang terjadi? Kenapa semuanya kaya gini? Kenapa kalian gak bilang ke kita juga?!!” teriak Rhasya yang merasa kecewa karena gw dan Syafira menyembunyikan banyak hal. Maka dari itu gw dan Syafira menjelaskan semuanya dari awal hingga akhir, untungnya lah mereka memaafkan kita dan menerima alasan kenapa kita gak ngasih tau apa yang sebenernya terjadi.

Namun lagi-lagi terror datang. Kali ini pocong dan kuntilanak dengan tatapan kosong tetapi tajamnya berada tepat di depan mobil kita, dan tepat dibelakang mobil kita terdapat sosok dengan badan manusia namun berkepala harimau berdiri tegak dan disamping kiri dan kanan mobil terdapat sosok seperti prajurit kerajaan jaman dulu. Semuanya terlihat menatap tajam, kali ini kita bener-bener gak bisa ngucapin apa-apa. Kita mati rasa, mulut gak bisa dibuka, kita cuman melihat sambil teriak dalam hati bahkan Ayu dan Rhasya pun pingsan disusul supir Rhasya yang masih lemas kembali tidak sadarkan diri. Saat itu hati kita terguncang, seperti dipukul dan bergetar begitu hebat. Terror yang semakin hari semakin besar dan sadis, tiba-tiba kita seakan masuk ke lorong waktu. Banyak tayangan yang menunjukkan hal buruk di diri gw yang menyebabkan terror-teror ini datang. “ULAH GANGGU AING!” teriak salah satu sosok prajurit jaman dulu tersebut di kanan diri gw. “IEU DUNYA AING! SIA ULAH NGAGANGGUAN AING!!!” teriakannya makin kencang. Lalu diguncangkannya mobil dari pinggir oleh sosok prajurit jaman dulu itu, sedangkan pocong yang ada di depan melompat dan memecahkan kaca mobil bagian depan dan menghisap tubuh supir Rhasya tersebut. Sedangakan kuntilanak berteriak dengan nada tinggi dan melengking “HIHIHIHIHI!!!!” dan manusia bertubuh harimau yang berada di belakang mobil mencekik Rhasya dan Ayu. Hingga akhirnya ada seekor badak putih berlari kearah mobil kita dan menyeruduk.

“Haaaa” menarik nafas dalam dan terengah-engah gw saat itu, sadar kalau ternyata semuanya hanya mimpi dan semuanya masih dalam keadaan tidur. Saat gw ngecek hp, ternyata ada miscall dari tabib Soleh maka dari itu gw telpon balik dan ternyata besok beliau bisa melakukan ruqyah buat diri gw, jamnya masih sama seperti janji sebelumnya. Karena masih dalam keadaan syok maka gw pun berusaha menenangkan diri. Walau perasaan seperti diteror dan diperhatikan disetiap sudut masih kuat terasa tapi gw coba buat gak ngepeduliinnya. Gak kerasa kita udah sampe di kost-kostan. Gw langsung mandi karna hari sudah mulai sore, saat lagi asik-asiknya mandi dan sambil nyanyi tentunya, gw merasakan ada sesuatu dari kaca burem di pojok atas kamar mandi, kaya ada yang ngintip. Tapi siapa yang bisa ngintip? Belakang kamar mandi ini kan selokan yang cukup dalem. Gw coba naik ke atas bak mandi dan waktu gw ngeliat gak ada apa-apa tapi tiba-tiba ada bayangan hitam datang secara tiba-tiba, karna kaget maka gw jatoh dari bak mandi dengan punggun duluan yang jatuh sehingga kepala gak kenapa-napa tapi kaki berdarah begitu banyak.

Mendengar teriakan gw “TOLONG!!!” maka Syafira dan Rhasya langsung ke kamar mandi dan membuka pintu kamar mandi yang saat itu gak gw kunci. Mereka terkejut melihat darah gw yang udah melapisi lantai kamar mandi, karena takut terjadi sesuatu, mereka sesegera mungkin memakaikan gw pakaian dan membawa ke rumah sakit daerah Purwakarta. Gw langsung diarahkan ke UGD, gw mendapat banyak jaitan di kaki dan kehilangan darah sangat banyak sehingga harus melakukan transfusi darah. Gw disuruh beristirahat di bilik UGD lalu mendapatkan nasehat agar lebih berhati-hati. Gw diperbolehkan pulang, saat itu pukul 21:40. Sesampainya di kost-kostan, gw langsung berbaring mengistirahatkan diri, memikirkan apa yang udah terjadi. Terror ini hampir membunuh gw, gw mulai depresi dengan semua ini. Daripada memikirkan hal-hal yang enggak-enggak, gw mencoba untuk menidurkan diri sendiri. Entah ini mimpi atau bukan, gw merasakan ada disebuah tempat yang begitu indah, langit sangat cerah, rumput sangat subur. Namun semua itu mendadak berubah menjadi sebuah tempat yang sangat gelap, berapi-api, sangat menakutkan.

“HEH MANEH!” sebuah suara yang menggema di tempat itu terdengar dengan telinga gw, “Kunaon maneh ganggu aing wae?” sebuah pertanyaan yang membuat gw bingung. “maneh nyanyi di kamar mandi teh ngagangguan aing, nyaho teu?!” seketika gw ngerti apa yang terjadi disini. Lalu tanah yang gw pijak menjadi berdarah, teriakan seperti orang yang tersiksa pun terdengar begitu jelas dan keras, seketika banyak sekali sosok yang mengelilingi diri gw. Mereka seakan ingin menghabisi diri gw, tatapan tajam penuh dendam begitu terasa. Semua gangguan terjadi! Semua terror muncul disaat yang sama! Mulut serasa terkunci, sekujur tubuh mati rasa, hanya bisa menatap sosok-sosok yang sudah mengelilingi diri gw ini! berhari-hari gw merasakan terror ini, dan sebenernya apa tujuan mereka meneror gw? Belum juga gw tanya, mereka bilang “ulah ganggu urang deui!” dan itu adalah kata terakhir yang gw dengar. Seketika gw terbangun dan ternyata sudah pukul 6 pagi. Gw bertanya-tanya sama diri gw, mimpi yang singkat namun tidur begitu lama, ada apa ini? Namun gw langsung beranjak dari kasur dan langsung mandi.

 “Woooiii anterin gw yok ke pesantren mau ruqyah” ajak gw ke Rhasya, Syafira, dan Ayu. Ternyata mereka mau-mau aja buat ikut gw ke pesantren itu. Kita berangkat pukul 07:20 dan sampai di Pesantren sekitar pukul 07:50 menggunakan mobil ayahnya Rhasya dan supir pribadi Rhasya. Kita bebarengan masuk ke dalem pesantren, nanya dimana tabib Soleh dan katanya kita sudah dibuatkan janji dan kita harus menunggu beberapa saat. “Assalamualaikum, Rizka ya?” ucap seorang lelaki di depan gw, dan ternyata itu tabib Soleh. “Waalaikumsalam, pak, iya saya Rizka” lalu gw dibawa ke sebuah tempat dimana banyak orang ruqyah disana, gw diberitau tujuan dari ruqyah dan tanpa diduga Syafira ingin diruqyah juga dengan alasan dia gak mau menjadi seseorang yang indigo karena takut menjadikannya kafir. Oleh karena itu Syafira diruqyah oleh seseorang dari pesantren ini juga. Digunakannya sebatang kayu yang gak begitu panjang, seperti ditusuk-tusuknya ke punggung gw, rasanya nikmat sekali namun makin lama gw makin gak sadarkan diri. Menurut cerita dari Ayu, gw jadi kaya kesurupan, dan banyak perbincangan diantara gw dan tabib Soleh tapi gw gak sadar.

Menurut Ayu juga, penyebabnya adalah karena banyak makhluk ghaib yang merasa tertarik untuk masuk ke tubuh gw dan juga banyak yang berusaha mengganggu hidup gw karena tanpa sengaja gw udah ngeganggu mereka. Tapi gw merasa udah nyaman dan merasa aman lagi setelah ruqyah ini. begitu pula dengan Syafira yang merasa telah lega akhirnya dia gak jadi anak Indigo lagi. Setelah hari itu, gw dan sahabat-sahabat gw gak ada lagi yang takut dengan terror serupa, kita juga udah memutuskan untuk mengaji setiap ba’da Maghrib di masjid dekat rumah kost-kostan kita. Dan kini hidup kita menjadi tenang dan nyaman kembali, penuh kebahagiaan, tidak ada lagi ketakutan akan terror seperti sebelumnya. Kita bersyukur bisa kembali seperti ini dan menjalankan hidup dengan damai. Oh iya, kita juga udah memutuskan untuk menggunakan jilbab dan menutup aurat kita dimanapun kita berada.
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Sabtu, 17 Oktober 2015

Penemuan-Penemuan Paling Hebat Sepanjang Sejarah

Sepanjang sejarah dunia, ternyata banyak sekali penemuan-penemuan mantra kejawen di dunia ini yang sangat tidak terduga bahkan menghebohkan kita semua. Bahkan penemuan-penemuan tersebut menjadikan sebuah cerita sejarah tersendiri. Penemuan-penemuan apa sajakah itu?


17 Piramida Yang Hilang di Mesir







Penemuan paling menggemparkan di dunia yang pertama adalah penemuan 17 piramida yang pernah hilang di Mesir. Tim Arkeolog University of Albama di Amerika Serikat berhasil menganalisanya dari gambar satelit berpencitra infra merah yang mengorbit sejauh 700 km di atas bumi akhir Mei 2011 lalu. Tidak hanya itu, satelit tersebut juga berhasil memindai 1.000 makam dan lebih dari 3.000 pemukiman kuno. Satelit yang juga dilengkapi kamera yang mampu menunjukkan secara tepat objek di bumi dengan ukuran kurang dari 1 m tersebut dapat membedakan batu bata lumpur Mesir Kuno dengan batu bata biasa. Karena batu bata lumpur digunakan warga Mesir Kuno untuk membangun rumah mereka. Pemerintah Mesir sendiri berharap penemuan ini akan meningkatkan kembali pariwisata Mesir yang sempat terpuruk karena revolusi awal tahun lalu.


Kapal Nabi Nuh









Cerita tentang kapal Nabi Nuh yang dikisahkan dalam sejumlah buku dan beberapa film membuat sejumlah ahli sejarah dari berbagai negara sangat penasaran untuk membuktikan. Tetapi mungkin rasa penasaran para ahli sejarah ini terjawab sudah. Pada bulan April 2010 lalu, kelompok peneliti dari Cina yang tergabung dalam Noah's Ark Ministries International mengumumkan mereka telah menemukan sisa-sisa perahu Nabi Nuh yang berada di ketinggian 4.000 m di Gunung Agri atau Gunung Ararat di Turki Timur


Para peneliti ini pun berhasil masuk ke dalam perahu tersebut dan mengambil foto dari beberapa specimen. Specimen yang mereka ambil berusia 4.800 tahun dan sangat cocok dengan apa yang digambarkan dalam sejarah. Para peneliti yang berjumlah 15 orang ini juga memamerkan sejumlah fosil kapal yang diduga yang berasal dari kapal Nabi Nuh, seperti tambang, paku, dan pecahan kayu.

Penemuan Kerangka Manusia Purba di Bali






Penemuan-Penemuan Paling Hebat Sepanjang Sejarah

Penemuan cukup menggemparkan juga datang dari Indonesia. Tahun 2010 lalu, sebuah kerangka manusia purba yang berada di dalam sebuah peti jenazah yang terbuat dari batu atau yang disebut juga dengan Sarkofagus ditemukan di Subak, Saba, Desa Keramas, Blahbatuh, Kabupaten Gianyar, Bali. Dua buah peti batu yang dibangun ujungnya dilengkapi dengan aksesoris mirip kepala kura-kura ini pertama kali ditemukan oleh seorang penggali tanah. 


Dari penemuan tersebut, Badan Arkeologi Bali berhasil membuka salah satu Sarkofagus yang berisi kerangka manusia purba yang diperkirakan berusia 2.500 tahun. Kedua Sarkofagus yang ditemukan ini mempunyai ukuran yang berbeda. Sarkofagus yang sudah dibuka mempunyai ukuran panjang 100 cm dengan lebar 12 cm, sedangkan Sarkofagus yang belum dibuka mempunyai ukuran panjang 150 cm dengan lebar 12 cm. Penemuan mengenai kerangka manusia purba ini telah menyebar sampai ke mancanegara.
Kolam Mandi Raja Majapahit


Penemuan-Penemuan Paling Hebat Sepanjang Sejarah


Penemuan-Penemuan Paling Hebat Sepanjang Sejarah


Penemuan-Penemuan Paling Hebat Sepanjang Sejarah

Masih dari Indonesia, yaitu penemuan kolam yang diduga kuat sebagai tempat mandi para raja Majapahit. Kolam yang ditemukan di Mojokerto, Jawa Timur tahun lalu ini berukuran sekitar 7 x 6 m dengan kedalaman hampir 3 m. Menurut Direktur Jendral Sejarah dan Purbakala Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata, setelah dilakukan beberapa kali penelitian, bangunan yang mirip dengan kolam di Candi Tikus tersebut memang merupakan bangunan yang memiliki arsitektur yang mewah ala kerajaan. Oleh karena itu, diduga kuat kolam kuno yang awalnya ditemukan oleh seorang warga itu milik raja Majapahit.


Kuburan Ratu Misterius di Mesir


Penemuan-Penemuan Paling Hebat Sepanjang Sejarah



Pada bulan Maret 2010 lalu, seorang arkeolog Perancis mengumumkan telah menemukan sebuah kamar perkuburan seorang ratu misterius bernama Ratu Behenu yang berusia lebih dari 4.000 tahun. Area perkuburan yang bernama Saqqara ini berada di luar kota Kairo yang sama sekali belum pernah tersentuh oleh manusia. Hal ini dibuktikan oleh 10 tim peneliti yang menggali wilayah perkuburan itu. Diketahuinya bahwa perkuburan tersebut adalah kuburan Ratu Behenu karena adanya tulisan nama gelar yang tertulis di dalam piramida yang kecil di dinding ruang kuburan setinggi 10 x 5 m. Menurut para peneliti yang menemukan kuburan tersebut, mumi Ratu Behenu memang telah hancur tapi "Pyramid Texts" atau disebut juga dengan hieroglif hijau yang tertulis di atas batu masih tetap terjaga. Piramida kecil yang berada di dalam kuburan Ratu Behenu ini merupakan satu-satunya yang memiliki naskah doa tertulis di dalamnya.









Jika sebelumnya telah ditemukan kapal Nabi Nuh, penemuan ini juga tak kalah menggemparkan, yaitu ditemukannya roda kereta Firaun. Tahun 1998 silam, seorang arkeolog bernama Ron Wyatt mengaku telah menemukan beberapa bangkai roda kereta tempur kuno di desa Laut Merah yang diduga adalah roda kereta milik Firaun. Selain menemukan roda bangkai kereta tempur, Wyatt bersama beberapa tim peneliti juga menemukan beberapa tulang manusia dan tulang kuda di tempat yang sama. Penemuan lainnya yang didapat Wyatt adalah ditemukannya poros roda dari salah satu kereta kuda yang telah tertutup batu karang dan ditemukan juga roda dengan 4 buah jeruji yang terbuat dari emas. Temuan-temuan ini semakin memperkuat dugaan sisa-sisa kerangka tersebut merupakan bagian dari kerangka dari para bala tentara Firaun yang tenggelam di Laut Merah.


Planet Mirip Bumi









Penemuan terbaru yang menggemparkan juga terjadi di dunia astronomi. Pada tahun 2010 lalu, sebuah tim yang dibentuk oleh 73 astronom yang berasal dari berbagai negara memastikan bahwa mereka telah menemukan planet yang mirip dengan bumi yang berjarak 20,5 tahun cahaya atau sekitar 1,94 x 1.014 km dari bumi dan terletak paling kecil di luar tata surya. Planet yang bernama Gliese 518 ini memang memiliki kesamaan hampir mirip dengan bumi. Bahkan hampir semuanya identik alias mirip dengan kondisi bumi, hanya ukurannya saja yang lebih besar 2 kali lipat dengan bumi, yaitu planet yang disebut-sebut sebagai Eksoplanet ini memiliki suhu yang cocok bagi makhluk hidup, yaitu sekitar 0 - 40 derajat dan kadar air yang terdapat di planet tersebut masih berbentuk cairan yang tidak membeku disebut sebagai wilayahnya yang masih berbentuk bebatuan. Penemuan ini pun masih dikembangkan oleh para peneliti.


SUMBER
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Misteri Dibalik Angka 13

Misteri Dibalik Angka 13 - Di seantero dunia terdapat bermacam-macam kepercayaan, mitos dan legenda, yang tidak terhitung banyaknya. Bagi kaum rasionalis, kepercayaan-kepercayaan orang-orang tua ini seharusnya ikut mati sejalan dengan modernisasi yang merambah seluruh sisi kehidupan manusia. Namun demikianlah yang terjadi? Ternyata tidak.


Di dalam tatanan masyarakat modern, kepercayaan- kepercayaan tahayul ini ternyata tetap eksis dan bahkan berkembang dan merasuk ke dalam banyak segi kehidupan masyarakat mantra sundanya. Kepercayaan-kepercayaan ini bahkan ikut mewarnai arsitektural kota dan juga gedung-gedung pencakar langit.

Misteri Dibalik Angka 13




Sebagai contoh kecil, di berbagai gedung tinggi di China, tidak ada yang namanya lantai 13 dan 14. Menurut kepercayaan mereka, kedua angka tersebut tidak membawa hoki. Di Barat, angka 13 juga dianggap angka sial. Demikian pula di berbagai belahan dunia lainnya. Kalau kita perhatikan nomor-nomor di dalam lift gedung-gedung tinggi dunia, Anda tidak akan jumpai lantai 13. Biasanya, setelah angka 12 maka langsung loncat ke angka 14.





Atau dari angka 12 maka 12a dulu baru 14. Fenomena ini terdapat di banyak negara dunia, termasuk Indonesia. Mengapa angka 13 dianggap angka yang membawa kekurang-beruntungan? Sebenarnya, kepecayaan tahayul dan aneka mitos yang ada berasal dari pengetahuan kuno bernama Kabbalah.



Kabalah merupakan sebuah ajaran mistis kuno, yang telah dirapalkan oleh Dewan Penyihir tertinggi rezim Firaun yang kemudian diteruskan oleh para penyihir, pesulap, peramal, paranormal, dan sebagainya.



Terlebih oleh kaum Yahudi yang kemudian mengangkatnya menjadi satu gerakan politis dan sekarang ini, ajaran Kabbalah telah menjadi tren baru di kalangan selebritis dunia.



Bangsa Yahudi sejak dahulu merupakan kaum yang secara ketat memelihara Kabbalah. Di Marseilles, Perancis Selatan, bangsa Yahudi ini membukukan ajaran Kabbalah yang sebelumnya hanya diturunkan lewat lisan dan secara sembunyi-sembunyi. Mereka juga dikenal sebagai kaum yang gemar mengutak-atik angka-angka (numerologi), sehingga mereka dikenal pula sebagai sebagai kaum Geometrian.



Menurut mereka, angka 13 merupakan salah satu angka suci yang mengandung berbagai daya magis dan sisi religius, bersama-sama dengan angka 11 dan 666. Sebab itu, dalam berbagai simbol terkait Kabbalisme, mereka selalu menyusupkan unsur angka 13 ke dalamnya. Kartu Tarot misalnya, itu jumlahnya 13. Juga Kartu Remi, jumlahnya 13 (As, 2-9, Jack, Queen, King).



Penyisipan simbol angka 13 terbesar sepanjang sejarah manusia dilakukan kaum ini ke dalam lambang negara Amerika Serikat. The Seal of United States of America yang terdiri dari dua sisi (Burung Elang dan Piramida Illuminati) sarat dengan angka 13. Inilah buktinya:



-13 bintang di atas kepala Elang membentuk Bintang David.


-13 garis di perisai atau tameng burung.


-13 daun zaitun di kaki kanan burung.


-13 butir zaitun yang tersembul di sela-sela daun zaitun.


-13 anak panah.


-13 bulu di ujung anak panah.


-13 huruf yang membentuk kalimat Annuit Coeptis


-13 huruf yang membentuk kalimat E Pluribus Unum


-13 lapisan batu yang membentuk piramida.


-13 X 9 titik yang mengitari Bintang David di atas kepala Elang.





Selain menyisipkan angka 13 ke dalam lambang negara, logo-logo perusahaan besar Amerika Serikat juga demikian seperti logo McDonalds, Arbyss, Startrek. Com, Westel, dan sebagainya. Angka 13 bisa dilihat jika logo-logo ini diputar secara vertikal. Demikian pula, markas besar Micosoft disebut sebagai The Double Thirteen atau Double-13, sesuai dengan logo Microsoft yang dibuat menyerupai sebuah jendela (Windows), padahal sesungguhnya itu merupakan angka 1313.



Uniknya, walau angka 13 bertebaran dalam berbagai rupa, bangsa Amerika rupa-rupanya juga menganggap angka 13 sebagai angka yang harus dihindari. Bangunan-bangunan tinggi di Amerika jarang yang menggunakan angka 13 sebagai angka lantainya. Bahkan dalam kandang-kandang kuda pacuan demikian pula adanya, dari kandang bernomor 12, lalu 12a, langsung ke nomor 14. Tidak ada angka 13.



sumber : pos metro balikpapan
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Misteri Bangunan Piramida Mesir ; Teknik Bangunan yang Luar Biasa

Misteri Bangunan Piramida Mesir - Piramida raksasa Mesir merupakan salah satu dari tujuh keajaiban dunia saat ini, sejak dulu dipandang sebagai bangunan yang misterius dan megah oleh orang-orang. Namun, meskipun telah berlalu berapa tahun lamanya, setelah sarjana dan ahli menggunakan sejumlah besar alat peneliti yang akurat dan canggih, masih belum diketahui, siapakah sebenarnya yang telah membuat bangunan raksasa yang tinggi dan megah itu? Dan berasal dari kecerdasan manusia manakah prestasi yang tidak dapat dibayangkan di atas bangunan itu? Serta apa tujuannya membuat bangunan tersebut?

Dan pada waktu itu ia memiliki kegunaan yang bagaimana atau apa artinya? Teka-teki yang terus berputar di dalam benak semua orang selama ribuan tahun, dari awal hingga akhir merupakan misteri yang tidak dapat dijelaskan. Meskipun sejarawan mengatakan mantra ilmu santet ia didirikan pada tahun 2000 lebih SM, namun pendapat yang demikian malah tidak bisa menjelaskan kebimbangan yang diinisiasikan oleh sejumlah besar penemuan hasil penelitian.

Misteri Bangunan Piramida Mesir

Sejarah Mitos dan Temuan Arkeologi

Sejak abad ke-6 SM, Mesir merupakan tempat pelarian kerajaan Poshi, yang kehilangan kedudukannya setelah berdiri lebih dari 2.000 tahun, menerima kekuasaan yang berasal dari luar yaitu kerajaan Yunani, Roma, kerajaan Islam serta kekuasaan bangsa lain. Semasa itu sejumlah besar karya terkenal zaman Firaun dihancurkan, aksara dan kepercayaan agama bangsa Mesir sendiri secara berangsur-angsur digantikan oleh budaya lain, sehingga kebudayaan Mesir kuno menjadi surut dan hancur, generasi belakangan juga kehilangan sejumlah besar peninggalan yang dapat menguraikan petunjuk yang ditinggalkan oleh para pendahulu.

Tahun 450 SM, setelah seorang sejarawan Yunani berkeliling dan tiba di Mesir, membubuhkan tulisan: Cheops, (aksara Yunani Khufu), konon katanya, hancur setelah 50 tahun. Dalam batas tertentu sejarawan Yunani tersebut menggunakan kalimat "konon katanya", maksudnya bahwa kebenarannya perlu dibuktikan lagi. Namun, sejak itu pendapat sejarawan Yunani tersebut malah menjadi kutipan generasi belakangan sebagai bukti penting bahwa piramida didirikan pada dinasti kerajaan ke-4. Selama ini, para sejarawan menganggap bahwa piramida adalah makam raja.

Dengan demikian, begitu membicarakan piramida, yang terbayang dalam benak secara tanpa disadari adalah perhiasan dan barang-barang yang gemerlap. Dan, pada tahun 820 M, ketika gubernur jenderal Islam Kairo yaitu Khalifah Al-Ma'mun memimpin pasukan, pertama kali menggali jalan rahasia dan masuk ke piramida, dan ketika dengan tidak sabar masuk ke ruangan, pemandangan yang terlihat malah membuatnya sangat kecewa.

Bukan saja tidak ada satu pun benda yang biasanya dikubur bersama mayat, seperti mutiara, maupun ukiran, bahkan sekeping serpihan pecah belah pun tidak ada, yang ada hanya sebuah peti batu kosong yang tidak ada penutupnya. Sedangkan tembok pun hanya bidang yang bersih kosong, juga tak ada sedikit pun ukiran tulisan.

Kesimpulan para sejarawan terhadap prestasi pertama kali memasuki piramida ini adalah "mengalami perampokan benda-benda dalam makam". Namun, hasil penyelidikan nyata menunjukkan, kemungkinan pencuri makam masuk ke piramida melalui jalan lainnya adalah sangat kecil sekali. Di bawah kondisi biasa, pencuri makam juga tidak mungkin dapat mencuri tanpa meninggalkan jejak sedikit pun, dan lebih tidak mungkin lagi menghapus seluruh prasasti Firaun yang dilukiskan di atas tembok.

Dibanding dengan makam-makam lain yang umumnya dipenuhi perhiasan-perhiasan dan harta karun yang berlimpah ruah, piramida raksasa yang dibangun untuk memperingati keagungan raja Firaun menjadi sangat berbeda. Selain itu, dalam catatan "Inventory Stela" yang disimpan di dalam museum Kairo, pernah disinggung bahwa piramida telah ada sejak awal sebelum Khufu meneruskan takhta kerajaan. Namun, oleh karena catatan pada batu prasasti tersebut secara keras menantang pandangan tradisional, terdapat masalah antara hasil penelitian para ahli dan cara penulisan pada buku, selanjutnya secara keras mengecam nilai penelitiannya.

Sebenarnya dalam keterbatasan catatan sejarah yang bisa diperoleh, jika karena pandangan tertentu lalu mengesampingkan sebagian bukti sejarah, tanpa disadari telah menghambat kita secara obyektif dalam memandang kedudukan sejarah yang sebenarnya. 

Teknik Bangunan yang Luar Biasa 

Misteri Bangunan Piramida Mesir
Di Mesir, terdapat begitu banyak piramida berbagai macam ukuran, standarnya bukan saja jauh lebih kecil, strukturnya pun kasar. Di antaranya piramida yang didirikan pada masa kerajaan ke-5 dan 6, banyak yang sudah rusak dan hancur, menjadi timbunan puing, seperti misalnya piramida Raja Menkaure seperti pada gambar.

Kemudian, piramida besar yang dibangun pada masa yang lebih awal, dalam sebuah gempa bumi dahsyat pada abad ke-13, di mana sebagian batu ditembok sebelah luar telah hancur, namun karena bagian dalam ditunjang oleh tembok penyangga, sehingga seluruh strukturnya tetap sangat kuat.

Karenanya, ketika membangun piramida raksasa, bukan hanya secara sederhana menyusun 3 juta batu menjadi bentuk kerucut, jika terdapat kekurangan pada rancangan konstruksi yang khusus ini, sebagian saja yang rusak, maka bisa mengakibatkan seluruhnya ambruk karena beratnya beban yang ditopang. Lagi pula, bagaimanakah proyek bangunan piramida raksasa itu dikerjakan, tetap merupakan topik yang membuat pusing para sarjana.

Selain mempertimbangkan sejumlah besar batu dan tenaga yang diperlukan, faktor terpenting adalah titik puncak piramida harus berada di bidang dasar tepat di titik tengah 4 sudut atas. Karena jika ke-4 sudutnya miring dan sedikit menyimpang, maka ketika menutup titik puncak tidak mungkin menyatu di satu titik, berarti proyek bangunan ini dinyatakan gagal.

Karenanya, merupakan suatu poin yang amat penting, bagaimanakah meletakkan sejumlah 2,3 juta -2,6 juta buah batu besar yang setiap batunya berbobot 2,5 ton dari permukaan tanah hingga setinggi lebih dari seratus meter di angkasa dan dipasang dari awal sampai akhir pada posisi yang tepat. Seperti yang dikatakan oleh pengarang Graham Hancock dalam karangannya "Sidik Jari Tuhan": Di tempat yang terhuyung-huyung ini, di satu sisi harus menjaga keseimbangan tubuh, dan sisi lainnya harus memindahkan satu demi satu batu yang paling tidak beratnya 2 kali lipat mobil kecil ke atas, diangkut ke tempat yang tepat, dan mengarah tepat pada tempatnya, entah apa yang ada dalam pikiran pekerja-pekerja pengangkut batu tersebut.

Meskipun ilmu pengetahuan modern telah memperkirakan berbagai macam cara dan tenaga yang memungkinkan untuk membangun, namun jika dipertimbangkan lagi kondisi riilnya, akan kita temukan bahwa orang-orang tersebut tentunya memiliki kemampuan atau kekuatan fisik yang melebihi manusia biasa, baru bisa menyelesaikan proyek raksasa tersebut serta memastikan keakuratan maupun ketepatan presisinya.

Terhadap hal ini, Jean Francois Champollion yang mendapat sebutan sebagai "Bapak Pengetahuan Mesir Kuno Modern" memperkirakan bahwa orang yang mendirikan piramida berbeda dengan manusia sekarang, paling tidak dalam "pemikiran mereka mempunyai tinggi tubuh 100 kaki yang tingginya sama seperti manusia raksasa". Ia berpendapat, dilihat dari sisi pembuatan piramida, itu adalah hasil karya manusia raksasa. Senada dengan itu, Master Li Hongzhi dalam ceramahnya pada keliling Amerika Utara tahun 2002 juga pernah menyinggung kemungkinan itu. "Manusia tidak dapat memahami bagaimana piramida dibuat.

Batu yang begitu besar bagaimana manusia mengangkutnya? Beberapa orang manusia raksasa yang tingginya lima meter mengangkut sesuatu, itu dengan manusia sekarang memindahkan sebuah batu besar adalah sama. Untuk membangun piramida itu, manusia setinggi lima meter sama seperti kita sekarang membangun sebuah gedung besar." Pemikiran demikian mau tidak mau membuat kita membayangkan, bahwa piramida raksasa dan sejumlah besar bangunan batu raksasa kuno yang ditemukan di berbagai penjuru dunia telah mendatangkan keraguan yang sama kepada semua orang: tinggi besar dan megah, terbentuk dengan menggunakan susunan batu yang sangat besar, bahkan penyusunannya sangat sempurna.

Seperti misalnya, di pinggiran kota utara Mexico ada Kastil Sacsahuaman yang disusun dengan batu raksasa yang beratnya melebihi 100 ton lebih, di antaranya ada sebuah batu raksasa yang tingginya mencapai 28 kaki, diperkirakan beratnya mencapai 360 ton (setara dengan 500 buah mobil keluarga). Dan di dataran barat daya Inggris terdapat formasi batu raksasa, dikelilingi puluhan batu raksasa dan membentuk sebuah bundaran besar, di antara beberapa batu tingginya mencapai 6 meter.

Sebenarnya, sekelompok manusia yang bagaimanakah mereka itu? Mengapa selalu menggunakan batu raksasa, dan tidak menggunakan batu yang ukurannya dalam jangkauan kemampuan kita untuk membangun? Sphinx, singa bermuka manusia yang juga merupakan obyek penting dalam penelitian ilmuwan, tingginya 20 meter, panjang keseluruhan 73 meter, dianggap didirikan oleh kerjaan Firaun ke-4 yaitu Khafre. Namun, melalui bekas yang dimakan karat (erosi) pada permukaan badan Sphinx, ilmuwan memperkirakan bahwa masa pembuatannya mungkin lebih awal, paling tidak 10 ribu tahun silam sebelum Masehi. Seorang sarjana John Washeth juga berpendapat: Bahwa Piramida raksasa dan tetangga dekatnya yaitu Sphinx dengan bangunan masa kerajaan ke-4 lainnya sama sekali berbeda, ia dibangun pada masa yang lebih purbakala dibanding masa kerajaan ke-4.

Dalam bukunya "Ular Angkasa", John Washeth mengemukakan: perkembangan budaya Mesir mungkin bukan berasal dari daerah aliran sungai Nil, melainkan berasal dari budaya yang lebih awal dan hebat yang lebih kuno ribuan tahun dibanding Mesir kuno, warisan budaya yang diwariskan yang tidak diketahui oleh kita. Ini, selain alasan secara teknologi bangunan yang diuraikan sebelumnya, dan yang ditemukan di atas yaitu patung Sphinx sangat parah dimakan karat juga telah membuktikan hal ini. Ahli ilmu pasti Swalle Rubich dalam "Ilmu Pengetahuan Kudus" menunjukkan: pada tahun 11.000 SM, Mesir pasti telah mempunyai sebuah budaya yang hebat. Pada saat itu Sphinx telah ada, sebab bagian badan singa bermuka manusia itu, selain kepala, jelas sekali ada bekas erosi.

Perkiraannya adalah pada sebuah banjir dahsyat tahun 11.000 SM dan hujan lebat yang silih berganti lalu mengakibatkan bekas erosi. Perkiraan erosi lainnya pada Sphinx adalah air hujan dan angin. Washeth mengesampingkan dari kemungkinan air hujan, sebab selama 9.000 tahun di masa lalu dataran tinggi Jazirah, air hujan selalu tidak mencukupi, dan harus melacak kembali hingga tahun 10000 SM baru ada cuaca buruk yang demikian. Washeth juga mengesam-pingkan kemungkinan tererosi oleh angin, karena bangunan batu kapur lainnya pada masa kerajaan ke-4 malah tidak mengalami erosi yang sama. Tulisan berbentuk gajah dan prasasti yang ditinggalkan masa kerajaan kuno tidak ada sepotong batu pun yang mengalami erosi yang parah seperti yang terjadi pada Sphinx.

Profesor Universitas Boston, dan ahli dari segi batuan erosi Robert S. juga setuju dengan pandangan Washeth sekaligus menujukkan: Bahwa erosi yang dialami Sphinx, ada beberapa bagian yang kedalamannya mencapai 2 meter lebih, sehingga berliku-liku jika dipandang dari sudut luar, bagaikan gelombang, jelas sekali merupakan bekas setelah mengalami tiupan dan terpaan angin yang hebat selama ribuan tahun.

Washeth dan Robert S. juga menunjukkan: Teknologi bangsa Mesir kuno tidak mungkin dapat mengukir skala yang sedemikian besar di atas sebuah batu raksasa, produk seni yang tekniknya rumit. Jika diamati secara keseluruhan, kita bisa menyimpulkan secara logis, bahwa pada masa purbakala, di atas tanah Mesir, pernah ada sebuah budaya yang sangat maju, namun karena adanya pergeseran lempengan bumi, daratan batu tenggelam di lautan, dan budaya yang sangat purba pada waktu itu akhirnya disingkirkan, meninggalkan piramida dan Sphinx dengan menggunakan teknologi bangunan yang sempurna.

Dalam jangka waktu yang panjang di dasar lautan, piramida raksasa dan Sphinx mengalami rendaman air dan pengikisan dalam waktu yang panjang, adalah penyebab langsung yang mengakibatkan erosi yang parah terhadap Sphinx. Karena bahan bangunan piramida raksasa Jazirah adalah hasil teknologi manusia yang tidak diketahui orang sekarang, kemampuan erosi tahan airnya jauh melampaui batu alam, sedangkan Sphinx terukir dengan keseluruhan batu alam, mungkin ini penyebab yang nyata piramida raksasa dikikis oleh air laut yang tidak tampak dari permukaan. Keterangan gambar: Sphinx yang bertetangga dekat dengan piramida raksasa kelihatannya sangat kuno. Para ilmuwan memastikan bahwa dari badannya, saluran dan irigasi yang seperti dikikis air, ia pernah mengalami sebagian cuaca yang lembab, karenanya memperkirakan bahwa ia sangat berkemungkinan telah ada sebelum 10 ribu tahun silam. 

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Jumat, 16 Oktober 2015

Kisah Nyata, Pedagang Sate Ini Dapat Resep dari Makhluk Gaib

Kisah Nyata, Pedagang Sate Ini Dapat Resep dari Makhluk Gaib - TALENTA hidup yang dimiliki Pak Dayono (bukan nama sebenarnya) adalah sebagai penjual sate. Dia mangkal di sudut kota. Rumahnya yang megah terletak tak jauh dari rumahku. Saya sering main ke rumahnya untuk bantu-bantu. Dari sinilah saya bisa tahu, bagaimana Pak Dayono bisa sukses sebagai penjual sate sampai sekarang.

Sehabis menikah Pak Dayono mencoba meninggalkan tempat asalnya dan berusaha hidup merantau bersama istrinya. Dengan berbekal uang tabungan sewaktu masih bekerja di Jakarta, Pak Dayono merintis usaha berjualan sate.

Kisah Nyata, Pedagang Sate Ini Dapat Resep dari Makhluk Gaib

Awalnya dia mangkal di pojok Alun-alun. Namun karena Alun-alun relatif sepi, maka cuma 2-3 orang saja yang membeli. Lima hari berturut-turut sepi pembeli, semakin menipiskan modalnya.

Akhirnya diputuskan untuk berjualan keliling dan hasilnya lumayan, pembeli ramai terutama saat melewati kompleks perumahan elite, tapi dua hari kemudian, hasilnya ngedrop lagi. Sepi pembeli. Hari ke-4 semangat berdagang mulai turun drastis, karena dorongan istrinya, dia berangkat juga berdagang. Benar juga dugaannya, sudah jauh perjalanannya tak satu sunduk pun satenya dibeli orang.

Dengan langkah yang lemas, ia terus berjalan mendorong gerobak satenya. Setelah sampai di sebuah tikungan dia lalu memasuki berjalan lurus. Dalam perjalanan dia melihat kanan-kiri terdapat deretan rumah-rumah tua. Menurut cerita, pada zaman Belanda rumah-rumah itu adalah rumah dinas para pejabat tinggi.
MALAM semakin larut, Pak Dayono terus berjalan, pikirannya melayang memikirkan mantra pemikat dan nasibnya. Banyak sekali pertanyaan yang muncul dalam benaknya, wajahnya menampakkan kecemasan.

Tiba-tiba langkahnya terhenti. Kaget karena di belakangnya telah berdiri lelaki tua yang memanggilnya. "Mas! Beli satenya!". Maka dimundurkannya gerobak sate Pak Dayono. "Beli sekodi aja ya mas, boleh kan?" "Okh, tentu saja boleh, Pak!" jawab Pak Dayono. Sambil mengkipas-kipas, sesekali dia melirik lelaki tua itu. "Aneh di zaman sekarang masih ada orang memakai pakaian Jawa lengkap model dalang. Malam-malam lagi," kata Pak Dayono. Saat sate selesai dibakar, diberi bumbu dan akan dibungkus, lelaki itu berkata: "Sebentar dulu, Mas. Boleh aku makan satu?"

Pak Tua itu mengambil sendiri satu sunduk sate dan memakannya. Setelah itu dia memberi komentar tentang sate itu. Lalu memberi resep istimewa. Lalu dia menyodorkan uang 20 ribuan. Saat Pak Dayono akan mengambil kembaliannya, Pak Tua yang berdiri di depannya raib. Suasana di sekitar sepi mencekam. Bulu kuduknya berdiri, dia mempercepat dorongan gerobaknya dan balik ke rumah.

ESOK paginya, dicari uang 20 ribuan yang tadi malam diberikan Pak Tua berpakaian Jawa itu, tapi tak ada. Di sakunya hanya ada selembar daun kering. Hal itu meyakinkan dirinya, bahwa tadi malam dia baru bertemu lelembut. Dicoba diingat-ingat saran-saran yang diberikan pak tua itu, kemudian terlintas dibenaknya untuk mencoba saran-saran itu. Dan hasilnya memang jauh lebih enak.

Pertama-tama dia tunjukkan kepada istri dan tetangga terdekat untuk mencoba dan memberi penilaian. Mereka sepakat berpendapat, sate Pak Dayono telah mengalami perubahan luar biasa. Jauh lebih enak. Melalui gethok tular, akhirnya sate Pak Dayono makin terkenal. Dia berdagang keliling kembali. Karena dagang kelilingan capai, maka dia sepakat dengan istrinya untuk membeli sebuah kios. Ketika kiosnya jalan, dari hari ke hari usahanya tambah maju.

Kini Pak Dayono memiliki 3 kios di kota yang berbeda. Berkat usaha satenya itulah ia kini telah mampu menguliahkan 2 orang anaknya, Salah satu anaknya berusia sama denganku. Alhamdulillah, Pak Dayono beserta istri juga sudah menunaikan ibadah haji. Saat aku tanya apa saja isi resep rahasia itu, beliau hanya bilang: "Ada deh. Yang penting halal. Semua itu berkat rahmat Allah SWT. Amin," katanya mantap.
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Misteri Rumah Hantu Amityville

Misteri Rumah Hantu Amityville - Pada Desember 1975, George dan Kathleen serta anak-anak mereka pindah ke sebuah rumah di 112 Ocean Avenue, sebuah rumah besar bergaya kolonial Belanda di Amityville, sebuah lingkungan di pinggiran kota di selatan Long Island, New York. Tigabelas bulan sebelum keluarga Lutz pindah, Ronald DeFeo, Jr., pemilik sebelumnya, telah menembak mati enam anggota keluarganya di rumah itu. Setelah 28 hari keluarga Lutz tinggal dirumah itu, mereka mulai merasakan hal-hal aneh dengan rumah tersebut.

Bagian ini berdasarkan buku yang ditulis oleh Jay Anson, 1977, The Amityville Horror - A True Story. Jay Anson (1921-1980), adalah penulis The Amityville Horror Rumah bernomor 112 di Ocean Avenue telah kosong selama 13 bulan setelah DeFeo membunuh anggota keluarganya, hingga pada Desember 1975 keluarga Lutz membeli rumah tersebut seharga $80.000.

Miateri Rumah Hantu Amityville

Rumah yang memiliki enam kamar tidur ini dibangun dengan gaya kolonial Belanda, dan memiliki atap yang melengkung. Rumah ini dilengkapi dengan kolam renang dan sebuah rumah tempat penyimpanan kapal. George dan Kathy telah menikah pada bulan Juli 1975 dan mempunyai rumah mereka sendiri, namun ingin memulai kembali dengan memiliki rumah baru. Kathy mempunyai tiga anak dari pernikahan sebelumnya, Daniel (9), Christopher (7), dan Melissa alias Missy (5). 
Mereka juga memiliki seekor anjing Labrador yang diberi nama Harry. Selama pengecekkan mereka saat akan membeli rumah tersebut, oleh agen mereka telah diberitahukan mengenai pembunuhan yang dilakukan oleh DeFeo, namun mereka menganggap hal itu bukanlah masalah. Keluarga Lutz pindah kerumah tersebut pada 18 Desember 1975. 

Sebagian besar mebel dari keluarga DeFeo masih ada, karena semuanya termasuk dalam kesepakatan jual beli. Seorang teman George Lutz telah mempelajari tentang mantra pengasih masa lalu sejarah rumah tersebut, danmendesak agar mereka melakukan pemberkatan. Namun mereka tidak mengerti cara-caranya.  George mengenal seorang Pendeta Katolik yang bernama Bapa Ray, dan ia bersedia untuk melakukan pemberkatan. (Dalam buku Anson disebutkan nama Pendeta tersebut adalah Bapa Mancuso. Hal ini dilakukan untuk menjaga privasi Pendeta tersebut, nama aslinya adalah Bapa (Ralph J. Pecoraro). 
Bapa Mancuso adalah seorang pengacara, imam Katolik, dan seorang psikoterapi yang tinggal di Sacred Heart Rectory. Ia tiba untuk melaksanakan berkat pada sore hari tanggal 18 Desember 1975 disaat George dan Kathy sedang membongkar barang-barang mereka. Ketika ia mengibaskan air suci yang pertama dan mulai untuk berdoa, ia mendengar suara dengan jelas yang mengatakan"Keluar!" - "Get out!".

Disaat meninggalkan rumah tersebut, ia tidak menceritakan kejadian itu kepada George maupun Kathy. Pada 24 Desember 1975, Bapa Mancuso menelepon George Lutz dan menasihatkan agar dia tidak menggunakan ruang dimana ia telah mendengar suara yang aneh tersebut. Ruang ini adalah ruangan yang direncanakan Kathy digunakan sebagai ruang jahit, dan tadinya adalah kamar tidur Marc dan Yohanes Matthew DeFeo.

Percakapan telepon terputus secara tiba-tiba, dan kunjungan berikutnya ke rumah tersebut mengakibatkan Bapa Mancuso menderita demam tinggi dan pada lengannya dijumpai tanda yang mirip dengan tanda stigmata. Pada mulanya, George dan Kathy Lutz tidak merasakan hal yang aneh dengan rumah mereka. Namun kemudian, mereka merasa bahwa masing-masing dari mereka tinggal di suatu rumah yang berbeda. Sebagian dari pengalaman keluarga Lutz diuraikan sebagai berikut
  • George selalu terbangun sekitar pukul 03:15 setiap paginya, dan kemudian keluar ke rumahtempat penyimpanan kapal. Waktu tersebut diperkirakan adalah waktu dimana DeFeomembunuh anggota keluarganya.
  • Rumah mereka selalu diganggu oleh segerombolan lalat di setiap musim dingin.
  • Kathy mendapat mimpi buruk tentang pembunuhan dan saat dimana ia melakukan 
persetujuan pembelian rumah tersebut. Anak-anak mereka juga mulai tertidur denganterlungkup, posisi yang sama saat mayat DeFeo ditemukan. Kathy merasakan seolah-olah "sedang dipeluk" dengan penuh kasih oleh suatu kekuatan yang tidak terlihat. Kathy menemukan sebuah ruang kecil yang tersembunyi (sekitar empat kaki) di belakang basement. Dindingnya bercat merah dan ruangan itu tidak tampak didalam denah rumah. Ruangan itu kemudian dikenal dengan nama "The Red Room". Ruangan ini memiliki pengaruh terhadap anjing mereka Harry, yang selalu menolak untuk mendekat dan selalu berjongkok seolah-olah merasakan sesuatu yang negatif. Ada udara dingin, bau parfum dan kotoran didalam rumah, dimana tidak terdapat saluranudara atau jalur bagi sumber tersebut. Putri mereka yang berumur lima tahun, Missy, mengisahkan teman imajinasinya yang bernama "Jodie" yang memiliki mata yang sangat merah. George selalu dibangunkan oleh bunyi bantingan pintu depan. Ia akan segera ke lantai bawah dan menemukan anjing mereka tertidur dengan suara keras didepan pintu. Tidak ada orang lain yang mendengar suara itu kecuali dia. George mendengar apa yang diuraikan sebagai "Marching band Jerman" atau suara seperti radio yang tidak di setel dengan frekuensi yang tepat. Namun ketika ia ke menuju lantai bawah, suara gaduh akan berhenti. George disadari bahwa ia memiliki kemiripan kuat dengan Ronald DeFeo, Jr., dan mulai bermabukan di The Witches' Brew, bar dimana DeFeo adalah salah seorang pelanggannya. Ketika mengecek tempat penyimpanan kapal pada suatu malam, George melihat sepasang mata merah yang sedang memperhatikan dia dari jendela kamar tidur Missy. Ketika ia pergi keatas untuk melihatnya, ia tidak menemukan apa-apa. Kemudian disimpulkan bahwa itu adalah "Jodie". Ketika ditempat tidur, Kathy mendapatkan bekas merah didadanya disebabkan oleh suatu kekuatan tak terlihat, dan ia diangkat sekitar dua kaki dari tempat tidurnya. Kunci, jendela, dan pintu rumah dirusakkan oleh suatu kekuatan yang tak terlihat. Terdapat belahan kuku binatang yang besar di salju yang kemudian dihubungkan denganseekor babi besar pada 1 Januari 1976. Dari dinding aula dan lubang kunci dari pintu kamar bermain yang ada di loteng keluar lumpur yang berwarna hijau. Sebuah salib 12 inchi yang digantung Kathy di kamar kecil ditemukan terpasang terbalik dan menyemburkan bau. George tersandung oleh sebuah keramik singa Tiongkok yang memiliki tinggi sekitar empat kaki, yang kemudian meninggalkan bekas gigitan pada salah satu mata kakinya. George melihat Kathy berubah menjadi seorang wanita tua yang berumur sekitar 90-an, "dengan rambut acak-acakan, muka dengan kerutan dan berbentuk buruk, dan air liur yang menetes dari mulutnya yang ompong".
George dan Kathy Lutz dikelilingi dengan berbagai media yang mengulas kasus mereka. Setelah memutuskan bahwa ada yang tidak beres dengan rumah mereka, yang tidak dapat dijelaskan secara rasional, George dan Kathy Lutz melaksanakan suatu pemberkatan dengan cara mereka sendiri pada 8 Januari 1976.

George memegang sebuah salib yang terbuat dari perak selagi kedua-duanya membacakan Doa Para Raja, dan dari ruang tamu mereka, menurut dugaan banyak oang terdengar suara paduan suara yang meminta agar mereka berhenti: "Will you stop!". Di pertengahan Januari 1976, dan setelah usaha pemberkatan yang dilakukan oleh George dan Kathy, mereka mengalami kejadian yang kemudian menjadi malam terakhir mereka berada di rumah itu. Keluarga Lutz menilai bahwa segala kejadian yang terjadi sebagai sesuatu yang sangat menakutkan, "too frightening".

Setelah berkonsultasi dengan Bapa Mancuso, mereka memutuskan untuk mengambil beberapa barang kepunyaan mereka dan memutuskan untuk tinggal di rumah ibu Kathy di dekat Deer Park, New York.

Pada 14 Januari 1976, George dan Kathy Lutz bersama ketiga anaknya dan anjing mereka Harry, meninggalkan rumah dan meninggalkan banyak barang dibelakang rumah tersebut. Hari berikutnya, seorang tukang ditugaskan untuk memindahkan barang-barang untuk dikirim ke keluarga Lutz. Ia melaporkan ada fenomena yang tidak normal didalam rumah itu.

Buku ini ditulis setelah Tam Mossman, seorang editor di penerbit Prentice Hall yang mengenalkan George dan Kathy Lutz kepada Jay Anson. Mereka tidak bekerja secara langsung dengan Anson, namun disampaikan melalui rekaman tape yang berdurasi sekitar 45 jam, yang kemudian menjadi dasar bagi penulisan buku ini. Diperkirakan penjualan buku ini mencapai sepuluh juta kopi dari beberapa edisi. Anson dikatakan mengambil dasar judul bukunya "The Amityville Horror" dari "The Dunwich Horror" karangan H.P. Lovecraft yang diterbitkan pada tahun 1929.
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Kamis, 15 Oktober 2015

Kisah Nyata! Ibu Ini Terpaksa Menikah Dengan Genderuwo

Kisah Nyata! Ibu Ini Terpaksa Menikah Dengan GenderuwoDemi masa depan kedua anaknya, ia nekad memilih jalan hidup yang mungkin sangat sulit dijelaskan dengan nalar. Ia rela kawin dengan genderuwo. Ini ia lakukan bukan semata-mata karena ia mendambakan hidup bahagia dengan limpahan harta dari suaminya yang berasal dari dunia gaib tersebut. Namun, sekali lagi, ia melakukannya demi masa depan  kedua anaknya yang telah lama ditinggal pergi oleh ayahnya.

Tapi, bagaimana kenyataan selanjutnya yang harus ia hadapi? begini ceritanya....

Kehidupan rumah tanggaku pada awalnya sangat bahagia. Suamiku, Warijo, seorang pria yang sangat bertanggungjawab. Ia juga ayah yang baik dan sangat menyayangi ketiga anaknya.

Kisah Nyata! Ibu Ini Terpaksa Menikah Dengan Genderuwo

Suatu saat kami harus pindah dari Surabaya ke Palembang. Maklum saja,  ketika itu Mas Warijo dimutasi ke kantor cabang perusahaan tempatnya bekerja dengan posisi dan jabatan, juga gaji yang tentu saja jauh lebih baik. Semula kami berharap akan mendapatkan kehidupan yang lebih bahagia lagi di tempat baru ini, namun justeru di Kota Empek Empek inilah kepahitan itu berawal.


Ya, tragedi itu bermula dari vonis kanker otak terhadap anak ketiga kami Bambang Prihandoko, yang ketika itu baru berumur 3,5 tahun. Kenyataan ini sungguh memukul batinku, juga batin suamiku. Sejak si bungsu divonis mengidap kanker otak, kulihat Mas Warijo sering melamun seorang diri. Memang, dibanding kedua anaknya yang lain, Mas Warijo jauh lebih menyayangi si bungsu, sebab sejak bayi merah anak ini memang sering sakit-sakitan sehingga membutuhkan mantra perangsang perhatian ekstra dari kami. Mungkin karena itulah tumbuh kasih sayang yang sangat besar dari kami berdua, terutama Mas Warijo yang pernah menyebut Bambang sebagai "anak yang akan memiliki banyak keajaiban," sebab ketika aku mengandungnya Mas Warijo mengaku sering bermimpi ditemui seorang kakek bersorban putih mirip sosok wali, yang menitipkan anak padanya. Namun, mimpi hanyalah mimpi. Kenyataan tetap berbicara lain.

Meski biaya pengobatan si kecil ditanggung oleh Asuransi Kesehatan (ASKES) dari perusahaan tempat Mas Warijo bekerja, namun karena penyakit yang diderita oleh Bambang relatif langka dan sulit disembuhkan, maka usaha kami membawanya berobat ke berbagai rumah sakit ternama di Kota Palembang sepertinya hanya sia-sia saja. Bila sedang kumat si kecil Bambang sering jatuh pingsan, dan kami tidak bisa berbuat apa-apa, kecuali hanya membawanya ke rumah sakit untuk sekedar mendapatkan penangangan gawat darurat.

Kami hampir putus asa menghadapi keadaan si bungsu. Puncaknya, pada musim libur hari raya Idul Fitri di tahun 2005 silam, kami sekeluarga memutuskan mudik ke kampung halamanku di Wonogiri, Jawa Timur. Disamping ingin berlebaran bersama keluarga, rencananya kesempatan ini juga akan kami gunakan untuk mencari cara alternatif guna mengobati penyakit Bambang.

Manusia hanya bisa berencana, sedang Tuhan juga yang menentukan. Itulah yang terjadi. Seminggu setelah tinggal di rumah orang tuaku untuk menikmati liburan, dan sebelum sempat kami membawa Bambang berobat secara alternatif, ternyata Tuhan telah memanggilnya lebih dulu. Bambang menghembuskan nafas terakhirnya dalam gendongan ayahnya.

Kepahitan ini terjadi hanya 3 hari setelah hari raya Idul Fitri. Betapa berdukanya kami sekeluarga karena kepergian Bambang jatuh pada hari yang semestinya penuh dengan kabahagiaan. Apalagi malam harinya Bambang masih sehat dan bermain-main dengan kami. Baru menjelang subuh ia pingsan setelah lebih dulu kejang karena menahan sakit pada kepalanya, sampai akhirnya ia tak kuat lagi melawan rasa sakit itu.

Kepergian si bungsu sungguh merupakan kehilangan yang teramat besar bagi kami. Sebagai ibu yang merawatnya sejak masih dalam kandungan, sudah barang tentu sulit bagiku untuk mengikhlaskan kepergiannya. Mas Warijo pun sepertinya merasakan hal yang sama. Namun sebagai lelaki ia sudah pasti jauh lebih kuat jika dibandingkan denganku. Buktinya, walau masih dalam kedukaan, karena masa liburan yang sudah habis, maka itu setelah selamatan tujuh hari kepergian Bambang, Mas Warijo kembali ke Palembang untuk melakukan rutinitasnya sebagai seorang karyawan sebuah perusahaan swasta. Sementara itu aku sendiri lebih memilih untuk tetap tinggal di rumah orang tuaku. Demikian pula dengan kedua anakku yang ketika itu baru duduk di kelas satu dan dua SMP. Mereka tetap tinggal di Wonogiri, bahkan karena kedekatan dengan kakek dan neneknya kedua anakku ini memilih pindah sekolah.


Sejak kepergian si bungsu, hari-hari yang kulalui terasa sangat hampa. Berat pula bagiku untuk kembali ke Palembang mengingat kedua putra dan putriku juga enggan untuk menyusul ayahnya pulang ke sana. Kerana keadaan ini pada akhirnya aku pun lebih memilih tinggal di Wonogiri. Suamiku cukup mengerti dengan pilihanku ini. Ia tahu pasti kalau kondisi jiwaku masih sangat labil.

Lima bulan berlalu sejak kematian si bungsu, Mas Warijo masih rutin mengirimi kami uang untuk biaya hidup setiap bulannya. Di bulan ke 6 sesuatu yang tak pernah kuduga sebelumnya terjadilah. Kiriman uang dari Mas Warijo tak kunjung tiba sesuai jadwal biasanya. Mendapati kenyataan ini, kucoba menghungunginya lewat ponsel miliknya, tapi ternyata mailboks. Ketika kukontak lewat telepon kantor, pihak resepsionis malah mengatakan kalau Mas Warijo sudah mengundurkan diri sejak sebulan lalu.

Berita ini benar-benar membuatku pusing tujuh keliling. Mengapa Mas Warijo mengundurkan diri dari pekerjaan dengan tanpa terlebih dahulu meminta pendapatku, atau setidaknya memberitahuku? Apa yang telah terjadi dengannya? Mengapa ia begitu berani mengambil keputusan yang sedemikian gegabah? Apakah ia sudah mendapatkan pekerjaan lain yang jauh lebih menjanjikan?

Setumpuk pertanyaan itu tak pernah kudapatkan jawabannya, sebab sejak kuterima berita itu Mas Warijo seolah telah menghilang dari jagat raya ini. Tak pernah secuilpun kudengar kabar tentang dirinya. Berulang kali kuhubungi nomor ponselnya, namun yang kudengar hanya suara operator yang mengatakan bahwa nomor tersebut tak dapat dihubungi.

Betapa kecewa hatiku, sebab Mas Warijo pun sama sekali tak pernah mengontakku walau hanya sekejap saja.

Kemana perginya Mas Warijo? Tak ada seorang pun yang bisa menjawabnya. Ia telah pergi tanpa pesan. Meninggalkanku dengan dua orang anak yang masih membutuhkan biaya hidup yang sangat besar, terutama  untuk pendidikannya.

Di tengah keputusasaan aku bertemu dengan sahabatku semasa SMA dulu. Sebut saja namanya Yulianah. Waktu itu aku sangat surpraise melihat keadaan Yulianah yang sepertinya sudah jadi orang sukses. Ia bisa nyetir sendiri mobilnya yang bagus dan sangat mewah menurutku. Tak hanya itu, ia juga sudah menyandang gelar sebagai seorang Hajjah, dan ia nampak cantik sekali dengan balutan busana muslimah.

Bagaimana ceritanya sampai kehidupan Yulianah bisa berubah dengan sedemikian drastis? Padahal, aku tahu persis bagaimana asal-usul sahabatku ini. Ia lahir dari keluarga petani yang sangat miskin. Bahkan sewaktu sekolah dulu ia sering menunggak SPP, dan kalau jajan di kantin sering kali aku yang mentraktirnya.

Melihat Yulianah yang sudah hidup senang, terus terang saja aku merasa sangat iri padanya. Sahabatku ini seolah-olah bisa membaca perasaanku. Buktinya, seminggu setelah bertemu dengannya, ia mengundangku datang ke rumahnya.

Ketika aku sampai di rumahnya, kekagumanku padanya semakin besar saja. Bagaimana tidak? Kulihat rumah Yulianah yang megah dan cukup mewah menurut ukuranku.

"Kemana suamimu, Yul?" tanyaku ketika itu saat melihat suasana rumah yang sepi.

Yuliana tersenyum  sambil menyuguhkan cemilan di hadapanku. "Aku sudah 5 tahun menjanda, Ret!" katanya.

Mendengar jawabannya, aku merasa sedikit tak enak hati. Namun, Yulianah sepertinya tidak merisaukan pertanyaanku barusan. Nyatanya ia segera menyambung penjelasannya.

"Suamiku selingkuh, jadi kupikir mending bercerai saja. Lagi pula, sekarang ini keadaanku sudah cukup mapan. Karena itu meski mantan suamiku sering meminta ingin kembali, tapi dengan tegas selalu kutolak. Apalagi kedua anakku juga sudah besar. Mereka tidak pernah menanyakan Bapaknya. Ya, beginilah kehidupanku, dan aku merasa cukup bahagia meski tanpa suami. Oya, bagaimana keadaanmu rumah tanggamu, Retno?"

Karena ditodong pertanyaan seperti itu, akhirnya tanpa tedeng aling-aling kuceritakan bagaimana porak-porandanya keluargaku. Sebagai sahabat, sepertinya Yulianah sangat tersentuh mendengar ceritaku.

Ia berkata setelah menyimak ceritaku, "Aku ini tetap sahabatmu, Retno. Karena itu aku juga ingin melihat hidupmu bahagia. Masalahnya, apakah kau mau melakukan solusi yang akan kuberikan, dan apakah kau akan mempercayainya?"

"Seperti apa solusi yang kau tawarkan itu, Yul?" aku balik bertanya.

"Kau harus kawin dengan genderuwo!"

Betapa terkejutnya aku mendengar jawaban dari mulut mungil sahabatku ini. Bagaimana mungkin Yulianah yang sudah menyandang titel sebagai seorang Hajjah itu sampai tega hati menawarkan solusi sesat itu padaku?

Seolah bisa membaca keterkejutanku, Yulianah buru-buru menyambung ucapannya sambil tersenyum, "Kau jangan buru-buru berpikiran negatif! Kau pasti menyangka ini semacam pesugihan bukan? Sama sekali tidak, Retno! Menurutku ini halal. Kau akan dinikahkan dengan makhluk itu secara Islam. Selama kau menjadi isterinya, genderuwo itu akan menafkahimu secara lahir dan batin. Bila kau sudah merasa punya cukup modal, kau bisa bercerai dengannya. Dan yang paling penting, ritual ini tidak ada tumbal macam-macam. Asal kau tahu saja, aku bisa seperti ini juga kerana melakukan ritual itu. Setahun lalu aku minta cerai sebab aku sudah merasa punya cukup modal untuk berusaha sendiri. Genderuwo itu bersedia menceraikanku, dan sekarang hidupku tenang sebab aku juga bisa menjalankan ibadah."


Setelah mendengar penjelasan Yulianah seperti itu, akupun mulai tertarik untuk mengikuti jejaknya. Terlebih lagi kehidupan saat itu memang sangat susah. Bapakku yang selama ini menjadi tulang punggung keluarga sudah berhenti bekerja\ karena penyakit diabetes yang merongrong tubuhnya. Belum lagi aku juga harus memikirkan biaya sekolah dan masa depan kedua anakku. Walau bagaimana pun mereka harus terus sekolah dan kuliah sampai ke perguruan tinggi.

Dengan kedua alasan tersebut akhirnya aku meminta Yulianah untuk mengantarkanku ke rumah "orang pintar" yang katanya sudah biasa memandu ritual kawin dengan genderuwo itu.

Singkat cerita, Yulianah mempertemukanku dengan Ki Badrowi, sebetulah begitu, paranormal yang biasa mengawinkan manusia dengan genderuwo. Setelah mendengarkan penjelasan tentang keinginanku yang disampaikan oleh Yulianah, Ki Badrowi mengaku bersedia membantu. Namun aku diminta untuk mempersiapkan semua kelengkapannya, seperti Apel Jin dan berbagai sarana lain untuk selamatan ritual perkawinan itu nantinya. Yulianah bersedia membantuku menyaiaokan semua keperluan ini.

Benar juga kata Yulianah. Ritual perkawinan itu memang seperti halnya prosesi perkawinan dalam aturan hukum Islam. Artinya, ada saksi, penghulu, wali, pengantin, dan juga ijab kabul, bahkan juga mas kawin berupa cincin emas seberat 1 gram. Untuk wali langsung diwakilkan kepada Ki Badrowi, sebab ayahku memang tidak mungkin bisa dihadirkan. Jadi, dalam prosesi pernikahan itu Ki Badrowi bertindak sebagai wali sekaligus penghulunya.

Karena mempelai lelaki tak bisa dilihat oleh mataku, maka proses ijab kabul pun sangat janggal menurutku. Sama sekali tidak ada ucapan akad nikah, meski kemudian wali dan saksi langsung mengesahkannya.

Yang juga terasa aneh, setelah prosesi pernikahan selesai, Yulianah berbisik di telingaku, "Suamimu itu tampan sekali, Retno. Kau beruntung mendapatkannya!"

Tampan? Bagaimana mungkin Yulianah mengatakan ini padaku, padahal aku sama sekali tidak melihat keberadaan suamiku itu. Apakah memang Yulianah bisa melihat perwujudannya sehingga ia berkata demikian?

Aku tak tahu pasti. Yang jelas, aku meyakini kalau Yulianah hanya membohongiku. Buktinya, aku mengalami ketakutan yang teramat sangat ketika di malam Jum'at Kliwon itu suamiku gaibku datang dan ingin menjalankan kewajibannya di malam pertama. Memang, sesuai dengan pesan Ki Badrowi, malam pertamaku dengan suamiku yang genderuwo itu akan dimulai persis pada malam Jum'at Kliwon. Dan, menurut paranormal itu, setelah menjalankan kewajibannya di malam pertama, maka suamiku itu akan memberikan nafkah materinya berupa tumpukan uang dalam jumlah yang lebih dari mencukupi.

Persis di malam Jum'at itu kebetulan di kampung tempatku tinggal sedang ada orang hajatan dengan hiburan musik dangdut. Kedua anakku sejak sore sudah minta ditemani nonton. Karena ada niatan khusus, sudah tentu aku menyuruh mereka pergi nonton sendiri-sendiri. Yang tinggal di rumah ayahku yang terbaring sakit dan ibu yang selalu setia menemaninya.

Menjelang pukul 12 malam kedua anakku pulang, dan mereka tidur di kamar depan. Aku sendiri masih menunggu apa yang akan terjadi. Pintu kamar kukunci rapat-rapat, meski udara malam itu terasa sangat panas dan gerah.

Sesuai dengan pesan Ki Badrowi aku sudah berdandan cantik dengan pakaian yang diaromai oleh minyak khusus pemberian dukun itu, yang baunya cukup menyengat. Aku tak ubahnya seperti pengantin perempuan yang sedang menunggu kehadiran sang pengantin pria untuk menikmati bulan madu.

Menjelang pukul satu dinihari masih tetap tidak terjadi apa-apa. Akupun mulai lelah menunggu. Sambil menahan kantuk kurebahkan tubuhku di atas ranjang. Ketika rasa kantuk sudah mulai menggayuti pelupuk mataku, antara sadar dan tidak aku dikejutkan oleh sesuatu yang terjadi di dalam kamarku.

Aneh sekali, sosok bayangan hitam sepertinya tiba-tiba muncul dari balik dinding. Beberapa saat kemudian bayangan itu semakin mempertegas wujudnya. Ya, seorang lelaki tinggi besar, berbadan hitam dan licin berkilat. Dan yang sungguh aneh, dia sama sekali tidak mengenakan pakaian walau sehelai benang pun.

Siapakah lelaki tinggi besar ini? Apakah dia genderuwo yang telah sah menjadi suamiku? Mengapa sosoknya sedemikian menyeramkan? Padahal, Yulianah bilang suamiku ini sangat tampan. Apakah Yulianah benar-benar sudah membohongiku?

Berbagai pertanyaan itu mendera batinku. Kulihat lelaki bugil itu berdiri sambil memandangi tubuhku. Kemudian pelan-pelan ia menunduk dan tangannya menyentuh pipiku. Aku bergidik dan berusaha berontak, namun anehnya seketika itu tubuhku berubah sangat kaku seperti terpasung oleh suatu kekuatan gaib.

Dengan sangat ketakutan aku hanya bisa pasrah menghadapi sentuhan makhluk itu. Setelah ia menyentuh pipiku, lalu ia mengendus aroma rambutku yang tergerai, lalu hidung dan bibirnya menjelar di permukaan pipi, hidung, bibir dan daguku.

Sejekap kemudian, lelaki menyeramkan itu seperti kalap. Tangannya yang kekar melingkar di sekujur tubuhku, hingga membuat nafasku semakin sesak. Bibirnya melumat bibirku, dan sepasang kakinya yang licin mengkilat itu mengapit kedua belah kakiku dan berusaha mengangkangkannya.

"Tolooong!!" Aku ingin berteriak sekeras-kerasnya. Namun celakanya mulutku bagai tersumbat. Teriakanku hanya menggema di dalam rongga dadaku.

Tangan pria aneh itu semakin liar menggerayanghi tubuhku, sebelum akhirnya membuka bajuku dan melepaskan kain yang kupakai. Desah nafasnya yang memburu bagaikan sebuah kekuatan hipnotis yang membuatku hampir saja hilang kesadaran.

Tetapi, Tuhan menyayangiku. Dalam keadaan yang sangat kritis itu tiba-tiba saja mulutku berucap dengan lantang, "AstagfirullahAllahu AkbarLaa Khaula Walaa Kuwwata Illah Billah!!"

Ya, sekali ini suara itu benar-benar keluar dari mulutku. Dan yang terjadi di hadapanku sungguh sebuah kenyataan yang sulit dimengerti.

Mendadak saja lelaki telanjang itu terpental dari atas tubuhku, sambil mengerang keras seperti seekor anjing yang terluka. Bersamaan dengan itu tubuhku yang semula kaku dapat digerakkan kembali. Spontan aku melompat dari tempat tidur sambil menjerit-jerit memuji kebesaran Allah.

"Laa Ilaaha IllallahAllahu AkbarSubhanallah!"

Pujian-pujian itu keluar begitu saja dari mulutku, dengan suara yang lantang. Sama seperti kejadian semula, sosok makhluk itu mengubah wujudnya menjadi bayangan hitam lalu hilang seolah masuk ke dalam dinding.

Tak lama kemudian kedua anakku menggedor-gedor pintu sambil memanggil-manggil "mama". Ketika pintu kubuka mereka langsung berhamburan memelukku dan langsung bertangisan.

"Apa yang terjadi, Ma?" tanya Angga, anak sulungku.

Aku hanya menggeleng-geleng sambil membiarkan air mataku mengalir deras membasahi sekujur wajahku. Sungguh aku tak kuasa menjelaskan semua ini kepada kedua anakku. Aku tak ingin melukai perasaan mereka. Aku tak ingin mereka menudingku telah melakukan kesesatan hanya karena tak tahan menanggung kesusahan hidup.

Siang setelah malamnya mengalami kejadian aneh tersebut, Yulianah datang menemuiku dan mengatakan kalau aku telah gagal dalam melakukan ritual.

"Biarlah kujalani kehidupan seperti ini, Yul! Aku tak ingin lagi melakukan ritual kawin dengan genderuwo itu," kataku setelah mendengar penjelasan Yulianah.

Meski mengaku kecewa, namun Yulianah cukup mengerti dengan perasaanku. Sebagai sahabat, ia juga meminta agar aku tidak sungkan-sungkan meminta bantuan padanya bila aku memerlukannya. Namun sejujurnya, aku tak pernah berani meminjam uang kepada sahabatku ini walau dalam keadaan sesulit apapun. Ini semata-mata kulakukan karena aku takut sesuatu akan terjadi terhadap diriku.

Ketika kuputuskan mencurahkan kisah ini kepada Bung Prayoga Gemilang, tak terasa sudah hampir setengah tahun peristiwa itu berlalu. Walau begitu, aku masih mengalami perasaan traumatik, sebab bayangan lelaki alam gaib itu masih sering menghantuiku. Ia sering datang dalam mimpiku dan menagih malam pertamanya padaku.
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya