Rabu, 27 Mei 2015

Kisah Seram - hantu di Hotel

kisah hantu hutan hantu di hotel

Cite ni kene mase bulan lepas... ~kire2 baru gak la~ agak menakutkan gak la sebab citer betul, kitorang sampai takut mase pergi bercuti tuh... cerite panjang sikit ye... ajad ngan family ajad pergi bercuti kat Peneng alang2 nak pergi kenduri kawen kazen ajad... so kitorang tinggal la kat 1 hotel ni.. ~S... M'laysia~ lepas kitorang check out, masing2 pegi bilik masing2... ade 3 bilik... abang ajad yg 2nd duduk bilik dekat koridor depan sekali dengan kakak ipar ajad... bilik diorang tu kire jauh cam 10m camtu jelah... kire dekat gak la... mak, abang ajad yg 1st dengan ayah ajad duduk bilik sebelah bilik ajad, abg ajad 3rd dengan soon to be sister in law... makcik ajad dengan family die pon tido situ gak mase tuh sebab isnin tu lak anak die nikah kat masjid dekat ngan hotel ni.. die tinggal kat bilik sebelah bilk mak ajad.. lepas dah check in ngan rehat2 kejap, kitorang 1 family keluar la pegi singgah kulim umah tok ajad kejap, lepas tu kitorang naik feri balik ke peneng ~view Peneng waktu malam cantik sebab berlampu2~ mase tu christmas plak, memang traffic jam gile la dekat peneng... nak cari kedai makan pon susah sebab kedai tutup pastu dengan jamnye...

haih, memang berzaman la kalau nak pegi batu feringghi ke, padang kota ke... ~mementang2 aritu jalan2 kat peneng, tros ingat name2 tempat~ jadi kitorang makan jelah kat 1 kedai mamak nih ~apa pon x ada! lapo punye pasal, tolan jelah ape yang patut~ lepas makan, kitorang pon balik la hotel, masing2 balik bilik masing2... bilik ajad dengan bilik abang ajad yg 2nd sume dah tido... bilik mak ajad je yang menyalo lagi lampu nye.. diorang tengah tgok tv mase tuh ~malam christmas kan banyak movies~ jadi mak ajad lepas die mandi, die letak towel kat 1 kerusi ni... pastu die terus masuk katil nak tido la... pastu abg ajad dengan ayah ajad pon tido gak... esok pagi tu, sebelum kul 7 la, mak ngan ayah ajad bangun siap2 nak pegi breakfast.. ayah ajad die pegi mandi dulu...

mak ajad nak amik la towel dekat atas kerusi tu.. tengok2 dah takde... mak ajad pon heran, ni mesti ayah ajad gune towel lap lantai... tgok kat lantai x ade plak... nie mesti abg ajad pakai towel ni... cari2 tak jumpe2... mak ajad check kat katil.. tengok2, towel tu elok je terletak kat bawah selimut... mak ajad heran la sebab malam tu die x pegi toilet pon, memang tido tros sampai pagi... jadi sape yang letak towel tu dekat bawah mak ajad??? bile time breakfast, mak pon citer la kat kitorang sume.. memang takut la kitorang sume... lagi2 yang bilik ajad sebab kitorang punye depan pintu dah la takde lampu bile malam.. gelap gile... pastu bilik 2nd last dari hujung dunie lak tu... aiii, memang TAK takut la sangat... lepas breakfast kitorang pegi la sambung jalan2 kat peneng, kitorang pegi bukit bendera *terjumpe ade 1 group ilmu pelet birahi pompuan2 yg agak berusia la dari korea, excited gile diorang naik cable car... bile diorang cakap macam diorang sebut "mari potong sayo" dengan slang korea, hahahaha ~mesti korang try sebut mari potong sayo tu macam slang korea kan???

hahahaha~* pastu pegi jalan kat kebun bunge, ade plak monyet nak ngikut kitorng ~nak jadikan pet la tuh, mesti nak kawan dengan TOBEK kucing ajad.. hahahaha~ kitorang jalan2 sampai penat gile2, bile balik hotel mase petang cam kul 3 ptg camtu, kitorang mandi pastu tido kejap dalam 2 jam camtuh ~penat kot!~ sebelum tido tu, kitorang bertige 1 bilik sembang2 la kejap, tibe2 lampu jalan kat pintu masuk sebelah almari tu kelip2... pastu ajad cakap kat abg ajad pasal lampu tu... abg cakap la kot2 tu la hantu yang bikin kacau kat bilik mak tu, tros ajad menyorok dalam selimut ~yela, katil orag yang paling tepi sekali, dekat dengan KERUSI macam kat bilik mak ajad tu... memang takut la... kot2 malam bile tido, ade plak yang duduk kat situ, tenung den yang tongah lena x brape nak lena ni.... aiii, memang jerit sekuat hati la

MAKKK!! TOLONG!! ADO YANG MEMERHATI!!~ rupe2nye, lutut abg ajad tertekan suis lampu tu kat tepi katil... ~LEGA RASE HATI, ingatkan ado plak budak kocik macam juon tu main suis..~ memang gelak2 la kitorang, sebab masing2 cuak... malam tu kitorang sambung berjalan2 pegi padang kota, makan pasembor, char koey teow, mee udang ygmahal gile2... pastu g lak batu feringghi... beso beno uptown kat situ,.. panjang bebeno... dah penat jalan, kitorang balik la hotel... malam tu, kat bilik abg ajad yg 2nd, kakak ipar ajad die tgah nak tido, abg ajad menyinggah bilik kitorang kejap sebab nak tuntut maggie in cup die tu... so kakak ipar ajad tu sorang2... tibe2, die terdengar bunyi orang berjalan kat atas... orang baru check in bilik kot kat atas ni...

TAPI, macam mane plak diorang check in bilik dekat atas sebab floor yang kitorang tinggal ni paling ATAS sekali... atas kitorang ni, bumbung je... bile kakak ipar ajad terfikir macam tu, memang tak de nak fikir lain la, teros tido je la.... buat tak tau sudah... pagi esoknye, ajad bangun awal ~hari kenduri, kene siap awal sebab nak pegi breakfast skali~ ajad pegi bilik mak, nak hairdryer rambut... ajad tanye la mak ajad yg hantu tu dah tak kacau lagi ke?? ingatkan dah takde, upe2nye ngaco manusie lagi... mak ajad mase tu tgah packing barang dalam beg...

mak ajad cucuk la mascara dalam ade satu ruang ni la... ruang ni ketat gile la dalam beg tu... kire2 susah la nak kluarkan balik, mak ajad pergi tempat lain kejap je, tgok2 mascara tu terletak balik kat atas meja... ~aiiii, main2 nampak~ mak ajad buat tak tau je... ~nasib bondo tu tak tunjuk muke, kalau tak, sume kat hotel tu pengsan...~ hotel tu berhantu mungkin sebab bilik kitorng ni tingkat paling atas skali, pastu paling hujung lak tu... macam kawasan terpinggir plak... mungkin bile cuti je hotel tu penuh, kalau tak asyik kosong je.. tu yang berpenghuni tu... so sampai sini je lah citer kali ni... kite jumpa lagi next time okay... jumaat depan sebab ade lagi 1 cite okay... CIAO! :) *dulu selalu letak vid hantu, sekarang ajad letak vid yang lawak plak, kalau selalu video hantu, memang takde sape la nak tengok kan... yang ni lawak gile reaction die... kalau ajad pon takot gak*
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Kisah Misteri - Hantu Gergasi


Cerita Rakyat Kalimantan: Hantu Gergasi Di suatu kampung yang terletak di dekat bibir Rimba belantara yang amat lebat serta tanahnya yang subur makmur dan tidak akan kekurangan segala sumber makan serta dikelilingi oleh banyak aliran sungai, hiduplah sebuah keluarga muda sepasang suami istri.Nama kepala keluarga muda ini ialah Demong Ranjuk dan istrinya yang cantik jelita dan ketika itu sedang mengandung anaknya yang pertama. Walau tidak disebutkan namanya, istri Demong Ranjuk yang rupawan ini memiliki rambut lurus, mata bening indah, bibir merak merekah, pipinya selalu merah apabila terkena sinar matahari bagaikan kena getah kayu rengas. Seperti warga kampung lainya mereka juga berladang.

Demong Ranjuk memiliki kegemaran berburu, maka dia memiliki banyak sekali anjing yang dipelihara untuk berburu. Anjing-anjing Demong Ranjuk ini sangat cekatan dan gesit. Pada suatu saat istri Demong Ranjuk yang sedang hamil ini mengidam yang agak aneh yaitu dia ingin sekali makan hati pelanduk / kancil putih.Sudah berpuluh-puluh pelanduk didapatkan namun begitu hasilnya diperiksa hasilnya nihil karena warnanya sama seperti layaknya hati binatang lain. Demong Ranjuk selalu menenangkan hati istrinya untuk bersabar. Istrinya akhirnya tetap bersabar juga, walau ngidamnya agak aneh. Pasangan ini tidak lupa untuk selalu berdoa memohon petunjuk dari Petara ( Tuhan ) agar persoalan ini dapat di luruskan dan dijawab oleh Sang Petara.

Tak lupa juga Demong Ranjuk untuk bertanya dan meminta bantuan kepada teman-teman dan tetua-tetua kampung tentang sebab musabab keanehan yang terjadi pada istrinya.Namun semua warga kampung menggelengkan kepala dan akhirnya menjawab tidak mengerti. Untuk menjawab segala teka-teki ini maka Demong Ranjuk sepakat dengan istrinya untuk berburu di hutan belantara dan bermalam di sana. Pada suatu pagi yang cerah, sebelum matahari menyingsing, Demong Ranjuk telah berangkat ke hutan dengan satu harapan dapat menemukan hati pelanduk putih guna memenuhi ngidam istrinya. Dengan perbekalan yang sangat lengkap dan anjing-anjing pilihan, Demong Ranjuk pun berjalan melintasi hutan rimba belantara yang sangat lebat untuk pergi berburu. Di suatu tempat yang agak lapang di bibir hutan, anjing-anjing Demong Ranjuk menyalak dengan suara yang sangat riuh ketika mereka melihat seekor babi hutan yang tua dan besar.

Mendengar suara salakan anjing yang sangat ramai itu, Demong Ranjuk pun segera memberi semangat kepada anjing-anjingnya untuk terus mengepung buruannya itu. Terbersit dalam pikiran Demong Ranjuk kalau pada saat ituanjing-anjingnya sedang menyalak karena menemukan seekor pelanduk putih. Namun setelah akhirnya melihat bahwa anjing-anjing tersebut menyalak karena melihat seekor babi hutan yang sangat besar dan sudah bertaring panjang, maka Demong Ranjukpun bertekat untuk membunuh babi hutan yang sangat besar tersebut dan nantinya digunakan untuk membuat ramuan campuran daun ara bila sang istri tercinta kelak selesai bersalin. Demong Ranjuk kemudian menancapkan tombaknya ke arah rusuk babi besar tersebut dan babi itu pun kemudian jatuh tersungkur, namun masih hidup. Kemudian babi itu bangkit lagi dan melihat ke arah Demong Ranjuk dan ingin menyeruduk Demong Ranjuk.

Karena Serangan babi ini lalu Demong Ranjuk secepat kilat mencabut parang dari sarungnya dan mengarahkan parang tersebut untuk memotong leher babi itu, namun salah sasaran. Parang Demong Ranjuk yang tajam dan besar itu mengenai akar blungkak. Dan nasib sialpun dialami olehnya, parang Demong Ranjuk itu memantul dan malah memotong kepalanya sendiri hingga putus. Kepala Demong Ranjuk yang terpotong itu kemudian terjatuh ke dalam jurang yang amat dalam. Namun tangan Demong Ranjuk terus meraba-raba untuk mencari kepalanya dan akhirnya tangan Demong Ranjuk berhasil menggapai kepala anjing berburunya yang paling besar.Dalam kepanikannya itu Demong Ranjuk akhirnya dengan nekat memotong kepala anjing itu hingga putus dan menancapkan kepala anjing itu ke lehernya dan keajaiban kemudian terjadi.

Kepala anjing tersebut langsung menempel dilehernya dan menyatu dengan leher Demong Ranjuk. Dengan kejadian ituakhirnya Demong Ranjuk pun berubah menjadi " Manusia yang Berkepala Anjing". Karena kejadian ini Demong Ranjuk pun malu untuk pulang ke kampungnya dan bertemu dengan istri tercinta yang sedang mengadung anak pertamanya. Dia sangat malu karena kenyataan pahit yang dialami dalam hidupnya ini, memang Demong Ranjuk masih hidup seperti manusia tapi kepalanya sudah berubah menjadi kepala seekor anjing. Dengan kenyataan ini akhirnya Demong Ranjuk memilih untuk hidup mengembara dan tinggal di dalam hutan secara berpindah-pindah. Dia juga membangun pondok untuk dirinya dan anjing-anjingnya. Di setiap pondok yang dibangunnya dia menanam pohong pinang yang dulu dibawanya dari dari rumah sebagai kenang-kenangan. Dengan berlalunya waktu, Demong Ranjuk sudah bertahun-tahun tinggal dan mengembara di hutan dan keadaan tubuhnyapun mulai berubah.

Tubuhnya ditubuhi oleh bulu merah dan rupanya menjadi semakin seram. Anjing-anjingnyapun berubah wujud menjadi burung-burung engkererek. Demong Ranjuk sekarang tidak bebrburu pada siang hari lagi akan tetapi berubah menjadi pada saat malam. Demong Ranjuk sudah berubah menjadi Antu Gergasi. Sepertinya dengan Demong Ranjuk, istrinyapun sudah melahirkan seorang anak laki-laki dan dan tumbuh menjadi seorang pemuda yang tampan dan gagah. Tak terasa waktu berlalu selama 20 tahun sejak kejadian di hutan saat Demong Ranjuk pergi berburu. Pada suatu saat Istri Demong Ranjuk terkejut saat ia mendengar pertanyyan putranya yang menanyakan tentang keberadaan ilmu pelet birahi bapaknya kepada sang ibu. Istri Demong Ranjuk pun tak dapat membendung air matanya karena terkenang akan suami tercintanya yang telah hilang bagai ditelan bumi. Akhirnya istri Demong Ranjuk pun menceritakan keadaan sesungguhnya kepada sang anak tentang bapaknya. Mengapa sang bapak pergi dan bagaimana sang bapak berusaha mencari hati pelanduk putih yang diidamkannya ketika si anak masih berada dalam kandungannya. Mendengar cerita itu, pada suatu hari sang anak pamit kepada ibunya untuk mencari sang bapak di dalam rimba.

Atas permintaan itu, sang ibu memberi ijin dan petunjuk tentang sang bapak. kalau sang anak melihat pohon pinag yang tumbuh di dalam hutan itulah tanda-tanda yang telah ditinggalkan oleh sang bapak di dalam rimba. Setelah itu berangkatlah sang anak ke dalam hutan untuk sanag bapak. Di dalam hutan dia menemukan banyak bekas pondok dan pohon pinang. Dari bekas pondok ke pondok dia terus menyusuri jejak sang bapak. Pada pondok ke tujuh , dia melihat pinang yang sangat lebat dan ada tanda sapa dari kejauhan. Di tempat itu sang anak melihat sesosok makhluk yang bertubuh manusia dan berbulu merah serta berkepala anjing, nalurinya menyatakan bahwa itulah sang bapak dan sang bapak juga merasakan hal yang sama terhadap anaknya. Mereka berpelukan untuk melepas rindu mereka dalam pertemuan itu. Tiga malam sang tinggal dalam pondok yang dibangun oleh sang bapak. Sang bapak karena keadaanya yang memilukan tidak pulang, karena dia sudah berubah menjadi Antu Gergasi.

Dia hanya menitip salam untuk ibunya dan agar tetap tabah dan menerima kenyataan yang ada. Dan Sang Ayah meninggalkan pesan kepada anaknya untuk selalu diingat hingga ke anak cucunya nanti. Pesan bapak kepada sang anak, yaitu: "Bila kalian nanti sampai ke anak cucu dan turunan kalian mendengar ada orang berburu dan memanggil anjing-anjing di hutan, segeralah kalian membakar sabut pinang agar kalian tidak menjadi sasaran buruanku."Cerita ini menjadi mitos dalam masyarakat suku Daya' Mualang. Hingga sampai saat ini jika oarang Daya' Mualang bermalam di pondok dalam hutan dan mendengar suara orang berburu malam dan suara burung engkererek, maka pasti mereka akan membakar sabut pinang agar Antu gergasi pergi dan berhenti, karena dia tahu kalo mereka masih keluarga dan orang Mualang. Namun saat ini menjadi lain suara Antu gergasi itu telah hilang dan berubah menjadi suara gemuruh buldoser yang membabat rimba untuk di sulap menjadi perkebunan sawit.( Apollonaris. Sumber cerita: Perua (alm), kampung: Tapang Pulau, Sekadau. Cerita ini juga terdapat pada subsuku Daya' Rumpun Ibanik lainnya ). Sumber: Majalah Kalimantan Review, No:174/XIX/Februari/2010.http://www.myholidaysite.blogspot.com/sumber gambar : http://tapangpulau.blogspot.com (Seperti inilah rumah betang (rumah betang panjai) pada saat jaman dahulu di kampung Tapang Pulau)
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Kisah Hantu - Kalimantan Timur


Kalimantan Timur yang luas wilayahnya satu setengah kali Pulau Jawa, adalah sebuah kawasan yang berpenduduk sangat sedikit dari daerah pulau pulau lain di Indonesia. Tentu daratan ini memiliki hutan yang sangat luas. Dalam sebuah desa atau dusun ada yang hanya berpenduduk paling banyak dua puluh jiwa.

Walau hutan hutan di Kalimantan Timur telah porak poranda akibat illegal logging dan ’banjir kap’ sejak tahun 70-an yang dilakukan berbagai perusahaan kayu, tetap saja hutan hutan ini tak pernah habis. Kerusakan ekosistim akibat pembabatan memang ada, namun tak banyak mempengaruhi kehidupan masyarakat pedalaman yang tinggal diberbagai pelosok desa atau dusun.

Pada waktu tahun-tahun 70-an ke bawah, hutan di Kaltim sangat kaya dengan hasil hutan ikutan seperti damar dan rotan. Belum lagi hasil yang terkandung di dalam buminya. Dan setiap hutan sudah tentu ada penunggu atau penghuni yang tak terlihat, dengan sebutan lain kalau bukan orang Gaib atau Bunian, pastilah disebut “Hantu Hutan”. Begitulah kepercayaan masyarakat yang berdiam di daerah pedalaman yang hingga sampai saat sekarang masih sering menjadi buah bibir.

Kalau yang disebut orang bunian atau orang gaib hanyalah satu. Tetapi kalau yang disebut hantu, sangatlah banyak dan beragam. Ada Hantu Orang, yang kalau berjalan dengan rambut terurai ke depan menutupi wajahnya. Ada Hantu Kuyang, yang kerjanya mengincar orang beranak atau mati muda.

Hantu yang satu ini senang mengisap darah orang yang hendak melahirkan atau memakan mayat wanita muda yang meninggal karena melahirkan. Ada Hantu Penanggalanan. Hantu yang satu ini berbentuk kepala tanpa badan dan terbang ke sana ke mari dengan incaran yang sama seperti Hantu Kuyang. Bedanya dia dapat bepergian jauh dengan kepalanya yang bisa terbang.

Ada lagi yang disebut Hantu Bangsi. Hantu ini keberadaannya di dalam hutan dan berbentuk wanita menggendong anak memburu siapapun yang bisa jadi mangsanya. Anak yang digendongnya masih dengan tali pusar yang terjulur dari kemaluan hingga ke pusar si anak yang digendong. Hantu ini memberi tanda pada mangsanya yaitu dengan setumpuk bercak bercak darah di atas tanah sebanyak tujuh tumpuk.

Jadi siapapun yang menemukan bercak darah tersebut jika tak cepat kembali, atau terus berjalan hingga ketumpukan yang ke tujuh, maka jadilah dia korban si hantu ilmu pelet birahi. Anak bayi yang digendong dilemparkannya ke arah korban. Anak tersebut langsung melengket dan mengisap darah korban dengan darah yang disalurkan melalui tali pusar kepada ibunya. Korban akan mati kehabisan darah dengan sangat mengerikan karena selain kehabisan darah korban bagai mengering keriput seperti mayat yang dikeringkan.

Ada lagi yang disebut Hantu Kesot. Hantu ini tidak berjalan dengan kakinya tetapi dia berjalan dengan pantat yang dikesotkan di atas tanah. Hantu ini kebanyakan menunggu mangsa yang lewat ditempat dia tinggal. Sasarannya bukan hanya manusia tetapi juga binatang seperti rusa dan babi. Dia baru pindah dari tempatnya ke tempat yang baru jika sudah dapat mangsa. Tetapi jika belum selama itu pula dia berada di sana. Bentuknya seperti Orang Hutan, tetapi dia bisa tak terlihat dan mampu mempengaruhi mangsa agar mendekat kepadanya. Ini kata cerita, namun ada pula yang mengatakan Hantu Kesot ini adalah Orang Utan yang sudah tua dan tak lagi mampu berjalan sehingga dia hanya menanti mangsa yang melaluinya. Namun jika benar mahluk tersebut adalah orang utan yang telah ketuaan, tentu jika dia mati ada yang pernah menemukan bangkainya. Benar tidaknya hingga sampai sekarang tak ada yang pasti mengetahuinya.

Masih lagi cerita tentang hantu. Kali ini ada yang disebut Hantu Lungun. (Lungun adalah semacam peti mati suku Dayak pedalaman yang masih menganut agama kepercayaan). Ceritanya jika ada orang yang meninggal, mayatnya dimasukkan ke dalam Lungun tersebut yang kemudian ditaruh bersandar pada sebatang pohon besar, tidak dikebumikan seperti orang yang sudah memeluk agama Islam atau Kristen.

Lungun tersebut tidak selamanya berada di tempat itu. Pada waktunya Lungun tersebut dibawa dan dikuburkan pada suatu lubang di tebing pinggir gunung. Kalau orang lagi bernasib sial, dia bisa berjumpa dengan hantu Lungun ini. Tetapi bukan berarti yang jadi hantu adalah orang mati yang dibuat ke dalam Lungun tersebut.

Hantu yang disebut hantu Lungun ini akan mengejar mangsanya dengan jalan seperti bertumbang lesung. Korban yang dikejar akan ditimpa peti Lungun tersebut hingga tewas. Tentu saja tewas, karena yang menimpa adalah Lungun yang terbuat dari sebatang kayu yang cukup berat.

Ada lagi cerita lain tentang hantu hutan di Kalimantan Timur. Hantu yang satu ini bukanlah hantu pemangsa manusia. Tetapi hantu yang satu ini adalah hantu nakal yang kerjanya mengganggu dan menyesatkan manusia jika berada di dalam hutan. Menurut cerita orang yang pernah bertemu, hantu tersebut amatlah kecil bagai anak anak yang baru berumur lima tahun, namun wajah mereka tua-tua dan kebanyakan berambut merah.

Namun ada pula yang mengatakan kalau Hantu yang disebut “Belau“ ini bukanlah hantu. Tetapi bisa disebut manusia kerdil yang sangat liar. Kerjanya bermain di pinggiran sungai sambil mencari ikan sebagai makanan pokoknya. Dalam bahasa pedalaman “Belau“ itu adalah arti dari sebutan kata liar.

Kesukaan hantu Belau ini menyesatkan orang yang berjalan di dalam hutan. Apalagi kalau si orang tersebut memang sesat. Orang tersebut tambah disesatkan ke arah berlawanan dari asal datangnya. Sering Belau ini meniru suara seseorang dengan menyahuti jika orang yang tersesat memanggil-manggil nama temannya yang terpisah.

Makin sering memanggil dan berteriak. Belau pun makin sering menyahut dan meminta agar menyusuri arah suara sehingga orang yang tersesat tambah sesat dan berhari-hari berputar di situ situ saja. Menurut cerita, kalau di pinggiran sungai yang berpasir banyak terdapat jejak kaki seperti anak-anak, maka dapat dipastikan jejak tersebut adalah jejak kaki Hantu Belau tersebut. Apalagi jeriji telapak kakinya hanya ada empat jari saja.

Nah hal ini hanyalah merupakan petunjuk kalau sekali waktu memasuki hutan. Jika tersesat jangan berteriak supaya tidak disesatkan oleh Hantu nakal yang bernama Belau ini. Namun kalau ingin mencoba, silakan masukilah hutan di pedalaman, siapa tahu dapat pengalaman dan bertemu dengan manusia atau hantu yang disebut “ Belau “. *habis
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Selasa, 26 Mei 2015

( CERMIN ) BERDA'WAH DIPELOSOK DAERAH SEKITAR PEGUNUNGAN BROMO


Yusuf Mansur - Kondisi jalan yang becek, penuh lumpur, membuat berkali-kali naik turun sepeda motor untuk menuntun dan mendorongnya, demikianlah perjalanan menuju daerah binaan dakwah di kawasan pegunungan Bromo-Semeru. Apalagi jika musim hujan, licinnya semakin menjadi-jadi dan rasa was-was pun bertambah, lantaran sisi kanan dan kiri jalan terdapat jurang yang dalam. “Medan yang kami lalui memang bermacam-macam, tetapi ya namanya daerah pegunungan tidak akan jauh kondisinya dengan seperti ini,” ujar Abdul Wahid, da’i yang sudah lama berdakwah di pelosok-pelosok daerah di sekitar pegunungan Bromo dan Semeru, Jawa Timur ini mengungkapkan, saat menemani tim Badan Wakaf Al Qur’an (BWA) meninjau daerah binaan dakwahnya.

Sesampainya di Desa Bungkus, salah satu lokasi yang menjadi target dakwah di kawasan gunung Semeru, seperti biasa da’i yang biasa disapa Gus Wahid ini membersihkan bajunya dari kotoran lumpur yang banyak menempel. Bergegas, ia melanjutkan perjalanan ke beberapa rumah warga yang sudah menjadi kontakan dakwahnya dengan raut wajah penuh kegembiraan.

Ditemani 7 orang da’i lainnya yang memiliki visi yang sama, Gus Wahid merapihkan barisan dakwah dengan membentuk sebuah komunitas mantra ilmu pelet melalui tatapan mata berbadan hukum, dengan nama LPS Garda Muda, kependekan dari Lembaga Pendidikan dan Sosial – Gerakan Da’i Peduli Mualaf dan Dhuafa.

Alhamdulillah, sejak memulai perjalanan dakwahnya di Suku Tengger, kawasan Gunung Bromo, kini mulai merambah ke daerah pegunungan sebelah utaranya, yakni kawasan Gunung Semeru. Di kawasan Semeru ini, terdapat dua kecamatan yang sudah satu tahun menjadi lahan dakwah tim Garda Muda. Yakni, Kecamatan Senduro dan Kecamatan Gucialit.

Di kawasan Gunung Semeru ini, tim Garda Muda kesulitan menjangkau daerah-daerah terpencil tersebut, “Karena jalannya sangat rusak sekali, sehingga waktu tempuhnya jadi lama apalagi menggunakan motor bebek yang kami miliki ini,” ungkap Gus Wahid.

Ketua dari tim Garda Muda ini cukup gigih menyampaikan dakwah islam. Ia memulai dakwah dengan perkenalan dan sambung hati dengan salah seorang warga. “Awalnya kita membicarakan masalah pertanian misalnya, lalu saling memberikan pendapat dan masukan. Akhirnya kita sentuh masalah tauhid pelan-pelan,” beber Gus Wahid.

Setelah sekian kali berkunjung, lanjutnya, Alhamdulillah lama kelamaan sudah satu kampung bisa kenal semua. Tak sedikit, sebagian warga mau bersyahadat dan mengaku sangat lega perasaannya setelah memeluk Islam.

Supoyo (40), salah seorang tokoh dusun Pusung Duwur, Desa Argosari Kecamatan Senduro salah satunya. Ia mengaku tak dapat mengungkapkan perasaannya dengan kata-kata. “Waduh iya pak, sekarang ko dada saya beda rasanya, lega sekali seperti tanpa beban, terus slametannya bagaimana pak?” tanya Supoyo kepada Gus Wahid saking senangnya.

Untuk melancarkan aktivitas dakwah, Gus Wahid meminta dua orang temannya, Ustadz Fattah dan Ustadz Yunus menikah dengan perempuan dari desa Argosari, anak perempuan Supoyo dipersunting oleh Ustadz Fattah. Sejak itu, Alhamdulillah sholat jum’at pun bisa diselenggarakan di desa tersebut.
Berkat antusiasme warga yang cukup tinggi, tim Garda Muda di Kecamatan Gucialit bersama warga kini sedang dalam proses pembangunan sebuah Pondok Pesantren dan sebuah Mushola. Ponpes yang direncanakan bernama Tahfidzul Qur’an Roudhlotul Muhibbin ini dikoordinatori langsung oleh Gus Eko, lokasinya di Dusun Sumber Agung Desa Pakel Selatan.
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

( HIKMAH ) KISAH YUSUF MANSUR DARI GAJI 50 RIBU SEBULAN


Ustadz Yusuf Mansur
Ustad Yusuf lahir dari keluarga Betawi yang berkecukupan. Ustad Yusuf adalah buah cinta dari pernikahan Abdurrahman Mimbar dan Humrif’ah.Ustad Yusuf sangat dimanja oleh orangtuanya. Tak ada permintaannya yang tak dikabulkan oleh orangtuanya. Kala muda Ustad Yusuf gemar balapan motor. Ia lebih suka balapan dari pada kuliah. Ustad Yusuf yang kuliah di jurusan Informatika berhenti di tengah jalan. “Saya ini DO (droop Out),” cerita Ustad Yusuf. Pada tahun 1996 Yusuf terjun dibisnis Informatika. Sayang bisnisnya ini tak mendatangkan untung. Bahkan malah menyebabkan dirinya terlilit utang yang jumlahnya miliaran.

Gara-gara terlilit utang juga Ustad Yusuf harus merasakan dinginnya hotel prodeo selama 2 bulan. Lepas bebas Yusuf kembali mencoba berbisnis kembali, tapi kembali gagal dan terlilit utang kembali. Cara hidup yang keliru membawa Ustad Yusuf kembali masuk bui pada 1998. “Saat itu saya lupa dan jauh dari Allah. Dampak dari itu luar biasa,” ucap Ustad Yusuf. Di penjara yang kedua Yusuf mendekam di bui selama 14 hari. Hari-hari Yusuf terasa berat di dalam penjara. Satu hari di dalam penjara, Ustad Yusuf merasakan rasa lapar yang amat sangat. Maklum seharian belum makan, jatah makanan tidak ada. Di dekat tempat duduknya, Ustad Yusuf melihat sepotong roti. Ketika roti akan masuk ke mulutnya, ia melihat segerombolan semut yang tengah mencari makan. “Entah apa yang saya pikirkan saat itu. Yang pasti, saya membagi roti itu menjadi dua bagian, untuk semut-semut dan untuk saya sendiri sambil berharap mereka akan mendoakan saya agar segera mendapatkan makanan. Ajaib! Lima menit setelah itu saya dapat nasi bungkus Padang,” tutur Ustad Yusuf. Petunjuk itu yang membuat hidup Ustad Yusuf berubah. “Saya yang narapidana bisa mendapatkan manfaat dari berbagi roti dengan semut, apalagi yang sedang bebas di luar,” tandas pria yang menghabiskan masa kecilnya di madrasah ini. Hal ini yang menginspirasi Ustad Yusuf untuk menyampaikan materi sedekah di setiap tausiah.

Pengalaman di penjara juga yang menginspirasi Ustad Yusuf untuk menulis buku Wisata Hati Mencari Tuhan Yang Hilang. Buku itu terinspirasi kala Ustad Yusuf sangat rindu dengan orangtuanya. “Secara fisik, tembok penjara memang memisahkan saya dan orangtua. Tapi hati kami tidak terpisahkan. Akhirnya saya memejamkan mata dan mengosongkan pikiran. Saya bawa hati saya untuk bertemu dengan ibu dan saudara-saudara saya. Ajaib itu mampu mengobati rindu saya pada orangtua,” kenang ustad Yusuf.

Ustad Yusuf bahagia sekali kala kerabatnya menjemput dirinya dipenjara. Tapi baru keluar dari penjara, ia kembali berutang. Pasalnya mobil yang digunakan untuk menjempt Ustad Yusuf belum dibayar alias hutang. Lepas penjara Ustad Yusuf mencoba meminta uang pada orangtuanya sebesar 20 juta untuk modal usaha. Tapi kala itu orangtuanya tidak ada, yang ada hanya kerabatnya. Oleh kerabatnya, Ustad Yusuf diberi uang sebesar 20 ribu: 3 ribu untuk o­ngkos, 3 ribu untuk makan, dan sisanya dibuat modal untuk jual es plastik. Ustad Yusuf pernah jualan es di terminal Kali Deres. Hari pertama jualan, esnya hanya terjual 5 buah. Ustad Yusuf bingung dengan masa depannya. Ustad Yusuf terinspirasi kala mengaji dengan gurunya. baca juga tentang mantra pelet lewat pandangan mata, Gurunya mengajar Ustad Yusuf untuk sedekah. Esoknya 5 butir esnya ia sedekah ‘kan pada anak-anak. “Usai sedekah, es saya tak kunjung laku. Saya jalan keliling terminal, tapi tidak ada yang beli. Lantas saya letakkan termos es di dekat masjid, sedang saya sholat dan berdoa. Ajaib, begitu selesai sholat es saya habis,” Ustad Yusuf kembali menceritakan betapa besarnya kekuatan sedekah.

Bisnis es Yusuf berkembang, tak lagi berjualan pake termos, tapi pakai gerobak. Ia juga mulai punya anak buah. Kabar Ustad Yusuf berjualan es sampai di telinga orangtuanya yang lantas mengutus pembantunya untuk mencari kebenarannya. Hasil utusan orangtua Ustad Yusuf tak bertemu. Ustad Yusuf tak lagi berjualan di Kali Deres lagi. “Utusan ibu saya bilang, pada ibu saya kalau saya tidak mungkin jualan es karena sebelumnya saya sudah terbiasa hidup enak,” katanya. Hidup Ustad Yusuf mulai berubah kala ia berkenalan dengan polisi. Polisi itu memperkenalkan ia dengan LSM. “Saat itu gaji saya cuma 50 ribu sebulan. Tapi senangnya saya kembali akrab dengan dunia komputer,” ucapnya. Selama kerja di LSM, Ustad Yusuf membuat buku Wisata Hati Mencari Tuhan Yang Hilang. Tak dinyana, buku itu mendapat sambutan yang luar biasa. Ustad Yusuf sering diundang untuk bedah buku tersebut.

“Cara saya membedah buku saya dengan bertutur. Ternyata cara ini banyak disukai orang. Dari sini saya sering diundang ceramah,” tutur Ustad Yusuf mengisahkan, pengalamannya meski tak sempat menuntaskan kuliah, Ustad Yusuf bersama dua temannya mendirikan perguruan tinggi Sekolah Tinggi Ilmu Komputer Cipta Karya Informatika.

Lewat materi sedekah, Ustad Yusuf pada pekan lalu berhasil mengumpulkan uang lebih dari 60 juta saat mengadakan tausiah di Bali. “Kalau saya tidak bisa sedekah sebesar itu. Yang saya bisa menggerakkan orang untuk bersedekah,” ucap Ustad Yusuf merendah. Ustad Yusuf menjelaskan, banyak manfaat dari mengajak orang untuk bersedekah. Apalagi ditambah dengan ajakan lain semisal Dhuha, Tahajud, dan amal shaleh lainnya,

Bahkan untuk mengejar hutangnya yang segunung alias milyaran dengan penghasilan yang ngepas itulah Ustadz Yusuf Mansur mulai mengajar diterminal kali deres, mengajarkan sedekah, dengan mengajak orang mempraktekan sedekah maka pahalanya sama dengan jumlah nilai sedekah yang dikumpulkan, nilai pahala yang kekumpul akhirnya dengan izin Allah SWT hutangnya terlunasi dan penghidupannya yang menanjak.

Rasulullah s.a.w. bersabda: "Barangsiapa yang mengajak ke arah kebaikan, maka ia memperoleh pahala sebagaimana pahala-pahala orang-orang yang mengikutinya, tanpa dikurangi sedikitpun dan dari pahala-pahala mereka yang mencontohnya itu, sedang barangsiapa yang mengajak kearah keburukan, maka ia memperoleh dosa sebagaimana dosa-dosa orang-orang yang mengikutinya, tanpa dikurangi sedikitpun dari dosa-dosa mereka yang mencontohnya itu." (HR Muslim)

Karier Ustad Yusuf makin mengkilap setelah bertemu denganYusuf Ibrahim, Produser dari label PT Virgo Ramayana Record. Kerja samanya dengan Yusuf Ibrahim, Ustad Yusuf menelurkan kaset Tausiah Kun Faya Kun, The Power of Giving dan Keluarga Sakinah yang baru saja di lepas ke pasar.
Lewat tausiah, Ustad Yusuf berharap, bisa menutup semua dosa yang pernah ia perbuat. “Dosa saya ini banyak sekali, terutama pada orangtua saya. Saya ini pernah menjual tanahnya tanpa sepengetahuan beliau. Dengan tausiah saya berharap dosa saya makin lama makin hilang. Inilah yang bisa saya lakukan untuk Allah,” ucap Ustad Yusuf. Ternyata petunjuk Allah bisa datang dari mana saja dengan cara yang sama sekali tidak kita sadari. Seperti yang dialami Ustad Yusuf yang disadarkan oleh Allah melalui semut. Namun tidak semua orang mau mengambil hikmah dan pelajaran yang sedemikian banyak. Dan tidak semua mereka mau menjadikan Quran dan Sunnah sebagai pedoman kehidupannya.

Sumber : Yusuf Mansur Network 
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Selasa, 19 Mei 2015

Kisah Hantu - Siapa Yang Aku Tegur Tadi?

Dunia Seram - Masa kejadian, aku nak hantar kak aku ke bus stop. Masa tu kak aku kena kerja shift pagi. Oleh kerana nak ke tempat kerja mengambil masa lebih kurang 1 setengah jam, kak aku terpaksa keluar awal. Bas kilang akan datang pada pukul 5 pagi. Masa tu kampung aku dikelilingi oleh pokok getah. So, jarak dari sebuah rumah ke sebuah rumah yang lain memang agak jauh. Aku selalu teman kak aku kat bas stop tu sehingga bas kilang sampai. Bila kak aku dah naik bas, aku pun terus pulang ke rumah. Ada sorang penduduk kampung aku yang sama shift dengan kak aku. Disebabkan dia tinggal tak jauh dari bas stop, dia cuma berjalan kaki untuk ke bas stop tu.

Masa aku sampai kat jambatan (kat jambatan tu memang gelap dan di keliling jambatan tu ada rimbunan pokok buluh) aku nampak jiran aku yang kerja sama shift dengan kak aku sedang berjalan mundar mandir dalam gelap. Aku cuma nampak dia pakai ILMU PELET BIRAHI tudung labuh dan jubah menutupi kaki. (Dia memang pakai jubah bila pergi kerja) Aku pun menegur kawan kak aku tu. " Hai kak lambat hari ni"...Tapi dia cuma berdiam diri dan langsung tak toleh kat aku...Aku naik hairan. Tapi aku tak kisah ler. Aku tak rasa apa-apa pun masa tu.

Cuma rasa sejuk jer suasana di pagi tu dan angin sepoi-sepoi bahasa meniup daun-daun pokok di sekeliling jalan tu. Tiba-tiba baru aku teringat bas kilang baru saja pergi dan aku nak bagitau kawan kak aku yang dia dah ketinggalan bas. Aku pun berpatah balik. Aku dah tak nampak pun kawan kak aku tu. Padahal aku baru saja menegur dia. Aku mula rasa semacam. Aku terus jer pecut motor laju-laju dan terus pulang ker rumah. Lepas solat subuh, aku rasa tak sedap badan. Rasa macam nak demam. Mungkin aku terkejut sangat dengan kejadian dekat jambatan tadi. Aku telan 2 biji panadol dan lepas tu aku terlelap. Aku terjaga dari tidur bila aku terdengar riuh rendah dekat halaman rumah. Aku terus bangun perlahan-lahan dari katil dan aku dengar mak aku sedang bercakap dengan seorang perampuan. Aku seperti kenal suara perempuan tu.

Perempuan tu nak minta kat mak aku daun semambu. Katanya anak dia demam campak dan hari ini dia pun tak pergi kerja sebab anak sakit. Aku rasa tak sedap hati dan aku nak pastikan sipakah yang sedang bercakap dengan mak aku. Aku terus keluar dari bilik dan meluru ke pintu untuk melihat orang itu. Memang sangkaan aku tepat sekali. Apa yang aku lihat dekat jambatan tadi, bukanlah kawan kak aku sebab kawan kak aku sekarang berada di depan mata aku. Dia tak pergi kerja kerana anak sakit.
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Arwah Noni Bergentayangan di Lawang Sewu



Dunia Seram - Misteri Lawang Sewu sudah bukan cerita asing lagi bagi masyarakat Semarang, sebagaimana dalam postingan sebelumnya dengan judul "Seputar Kisah Mistik di Lawang Sewu". Konon, ada cerita lain mengenai hantu dari noni yang sering menampakan diri. Seperti dalam lansiran www.merdeka.com. Gedung tua yang berada di pusat Kota Semarang ini sebelum zaman penjajahan Jepang adalah kantor kereta api yang dikelola pemerintah kolonial Belanda. Ada kisah munculnya arwah noni Belanda ini berawal ketika tentara Jepang masuk menyerbu gedung dan menjadikan sebagai tempat basis peristirahatan tentara Jepang. Saat itu terjadi pemerkosaan tentara Jepang terhadap 20 noni Belanda. Kabarnya semua noni ini terdiri dari 10 noni perawan dan 10 sudah nikah. Setelah puas menyalurkan hasratnya, para tentara Jepang memenggal kepala 20 noni tersebut. Dan dari sinilah kisah misteri sering munculnya arwah noni bergentayangan.

Kemunculan arwah noni Belanda ini pernah dialami oleh Toha (46) warga Kampung Prembaen, Semarang Tengah, Kota Semarang. Toha yang mempunyai hobi memancing di sungai sekitar Lawang Sewu ini sering melihat penampakan sosok noni Belanda. Dengan rambut panjang terurai dan berbusana long dress warna putih dan mondar-mandir di sekitar Lawang Sewu. "Dia tidak mengganggu hanya menampakkan diri. Mondar-mandir dengan paras penuh darah dan menebar senyum. Menakutkan memang, tetapi mau bagaimana lagi," tutur Toha kepada. Loji era Belanda tersebut lebih dikenal dengan istilah Lawang Sewu atau pintu seribu, karena ribuan pintu dan jendela tersebar di mana-mana. Sebagai gambaran, lantai dua di bagian belakang gedung memiliki sekitar 20 ruangan berjajar yang masing-masing memiliki sebanyak 6 pintu. Jika lawang bisa diartikan sebagai pintu atau pintu menyerupai jendela, maka diayakini Lawang Sewu memiliki 1000 pintu.

Namun uniknya, dari berbagai pengalaman para wisatawan baik lokal maupun mancanegara yang mengunjunginya, saat menghitung jumlah pintu selalu tidak akan menemukan jumlah sampai 1000 pintu atau 1000 lawang. Hingga kini, rahasia ini diyakini sebagai mitos jika satu pintunya merupakan pintu mistis, jalan masuk arwah para penunggu gedung Lawang Sewu tersebut. Selain rahasia pintu seribu, juga ada bagian lain dari Lawang Sewu yaitu bungker, atau ruang bawah tanah. Bungker ini sebetulnya tempat penyimpanan atau persediaan air bersih pada Zaman Belanda. Tak heran, jika sampai saat ini bangunan tersebut terus tergenang air dan harus dipompa keluar agar air tidak membanjiri objek wisata utama di Lawang Sewu tersebut.

Saat pertama turun, kami ditunjukan tempat angker dan penampakan-penampakan yang terjadi. Di ruangan pengap tersebut, terdapat beberapa lampu temaram yang masih terlihat baru. Konon dipasang lampu karena banyaknya orang yang kesurupan di tempat itu. Pada masa Jepang, bungker itu dijadikan penjara dadakan untuk menahan para pejuang dan tentara Belanda yang tertangkap. Selain itu, tempat itu dijadikan sebagai tempat penyiksaan dan pembantaian tentara Belanda. Termasuk menyiksa beberapa noni Belanda yang dilakukan oleh tentara Jepang.

Penjara ini pada masa itu sering disebut sebagai penjara jongkok. Lima sampai sembilan orang dimasukan dalam sebuah kotak sekitar 1,5 x 1,5 meter dengan tinggi sekitar 60 cm, mereka jongkok berdesakan lalu kolam tersebut diisi air seleher. Kemudian kolam tersebut ditutup terali besi sampai mereka semua mati. Di ruang bawah tanah itu juga terdapat 16 kolam di setiap ruangan, delapan ruangan bagian kanan dan delapan bagian kiri. Selain itu, di ruang bawah tanah itu juga terdapat penjara berdiri. Lima sampai enam orang dimasukan dalam sebuah kotak berdiamater sekitar 60 cm x 1 meter, mereka berdiri berdesakan kemudian ditutup pintu besi sampai mereka semua mati.

Jika dalam seminggu mereka yang dipenjara jongkok dan penjara berdiri masih hidup, maka kepala mereka dipengggal dalam ruangan khusus. Mereka menggunakan bak pasir untuk mengumpulkan mayat tersebut. Seluruh mayat dibuang ke kali kecil yang terletak di sebelah gedung tersebut. Konon, menurut cerita beberapa warga kali itu bernama Kali Garang. Garang, berarti negis dan kejam. Kata-kata garang dipilih karena pada masa penjajahan Belanda dan Jepang itu, seringnya terjadi penyiksaan, sehingga warna kali menjadi merah darah.

Saat pertempuran lima hari di Semarang, mayat-mayat tersebut dijadikan satu dalam delapan ruangan di sebelah kiri, kemudian ruangan tersebut ditembok untuk menghilangkan bau mayat. Bagaimana menurut anda sahabat MyMisteri ilmu pelet birahi? Sumber: www.merdeka.com
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

PANDANGAN ULAMA MISTERI MAKHLUK ASING DAN UFO


JAKARTA - Kemunculan fenomena aneh seperti Piring Terbang atau benda tak dikenal yang populer disebut UFO (Unidentified Flying Objects) memang sangat menghebohkan umat manusia di banyak negara. Minggu 23 Januari 2011, giliran warga Sleman, Yogyakarta, dihebohkan dengan adanya pola-pola ilmu pelet birahi di lingkaran teratur di sawah. Sebenarnya, pola seperti itu sudah banyak dijumpai di luar negeri, terutama di Inggris, yang dikenal sebagai crop circle, lingkaran di lahan pertanian.

Ada yang memercayainya sebagai bukti kehadiran UFO, namun sebagian lagi justru menyaksikannya. Crop circle hanyalah karjaan orang kreatif. Lalu bagaimana pandangan ulama terhadap misteri ini? "Kalau soal UFO atau alien, kami tak paham," ungkap Ketua MUI Bidang Fatwa Ma`ruf Amin kepada okezone, Selasa (25/1/2011). Kendati demikian, dalam ajaran Islam memang ada informasi soal kehidupan di luar manusia. Namun apakah mahluk tersebut termasuk UFO atau alien, Ma`ruf Amin kembali mengatakan dirinya tidak memiliki kapasitas untuk menjelaskannya lebih jauh. "Ada mahluk di luar manusia, di luar bumi atau bisa disebut di langit. Mengenai mahluk ini jelas disebutkan dalam Alquran," paparnya. Saat ditanya golongan dari mahluk tersebut, dia mengungkapkan bisa dimaknai sebagai malaikat, jin, dan sebagainya. "Tapi kalau UFO, saya tak paham," terangnya. Menurut dia, tidak ada kehidupan manusia selain di bumi jika melihat keterangan dari Alquran. Ma`ruf Amin menambahkan, meski berlainan alam, manusia dan mahluk lain itu seperti jin bisa terjalin komunikasi. "Ada orang tertentu yang berkomunikasi bahkan meminta bantuan kepada jin, tapi ini dilarang oleh agama," imbuhnya.

Dalam Alquran Surat Al-Baqarah (2:117): "Allah Pencipta langit dan bumi, dan bila Dia berkehendak (untuk menciptakan) sesuatu, maka (cukuplah) Dia hanya mengatakan kepadanya: “Jadilah!” Lalu jadilah ia". Kemudian Surat Asy-Syuura (42:29): "Di antara (ayat-ayat) tanda-tanda-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan makhluk-makhluk yang melata Yang Dia sebarkan pada keduanya. Dan Dia Maha Kuasa mengumpulkan semuanya apabila dikehendaki-Nya". Kedua ayat suci dalam Al Quran ini menegaskan bahwa langit dan bumi adalah ciptaan Allah dan di keduanya, baik di langit dan bumi oleh Allah juga diciptakan makhluk-makhluk melata (makhluk yang berjalan di permukaan tanah) dan menghuni baik di langit (bintang/planet lain) maupun di bumi. Sebelumnya, warga Dusun Kracakan dihebohkan dengan pemandangan aneh di lokasi persawahan dusun setempat. Pemandangan aneh itu berupa robohnya batang padi yang membentuk beberapa lingkaran besar dan kecil. Anehnya, lingkaran batang padi yang roboh tersebut seperti tulisan kaligrafi. Sedangkan besarnya lingkaran diperkirakan antara 15-20 meter. Bahkan, ada yang menduga pemandangan aneh itu merupakan bekas pendaratan pesawat UFO dari planet lain.

Profesor peneliti Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin menilai pola tersebut sebagai bentuk rekayasa dari orang-orang ahli.“Saya menduga itu hasil rekayasa tangan-tangan kreatif. Di banyak negara terbukti crop circle adalah hasil rekayasa kreatif manusia,” kata Thomas. Dia menjelaskan, meskipun lokasi “pendaratan UFO” berada di bawah kabel listrik tegangan tinggi (Sutet) tidak akan mempengaruhi pola. “Pola geometris di Sleman bukan juga disebabkan oleh puting beliung atau pengaruh elektromagnetik dari SUTET (Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi milik PLN). Puting beliung tidak akan menghasilkan pola yang rapih. Sutet pun tidak akan memberi dampak pola geometris, karena tanaman padi tidak terpengaruh oleh medan listrik atau medan magnet dari jaringan listrik itu,” jelasnya. Sumber - http://dihatikuadaislam.blogspot.com Posted by MOHD RIZWANat 17:30No comments: Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to FacebookShare to Pinterest MISTERI HIGHLAND TOWER (Malaysia) Gambar Entiti Paranormal Dirakamkan Di Highland Towers (Mesti Baca) ketahui lebih lanjut di

Kisahnya di sini. Team Penyingkap Fakta 666 telah berjaya merakam gambar satu gambar yang ekslusif untuk dikongsi bersama AIM. Gambar tersebut dirakam menggunakan camera Canon Power Shot G12. Gambar berikut dirakamkan di antara jam 2.32 dan 2.34 pagi, lazimnya kehadiran orbs dianggap sebagai isyarat jelas kewujudan entiti paranormal lain. Salah seorang daripada mereka yang bernama Rahmat Mokhtar menjerit ... "Huh! Tengok bacaan IR Thermometer jadi gila!" Suhu asas, kira-kira 80°F menurun secara mendadak. Perhatikan bacaan pada skrin Infrared, IR Thermometer, dipegang oleh mereka.

Untuk rekod, pengkaji paranormal percaya, jika suhu naik atau turun secara mendadak dengan julat plus minus 10°F, itu isyarat jelas kewujudan entiti paranormal di kawasan sekitar. Mari kita teliti gambar dirakamkan oleh team ini. Gambar sama di paparkan dalam bentuk night vision dan heat sensor mode. Ketika rakaman dibuat, tiada sebarang objek kapal terbang melintas di ruang udara di atas blok kami tinjau. Lebih ganjil, entiti berwarna putih itu kelihatan 'dibasahi' warna merah di bahagian kelihatan seperti kepala, hujung kanan. Untuk rekod, antara 48 mangsa terkorban dalam tragedi 11 Disember 1993, bayi berusia 6 bulan dan warga emas, 76 tahun. Kru 666 tidak berhasrat membuat sebarang spekulasi berhubung identiti entiti terbabit tetapi kepada pembaca beragama Islam untuk menyedekahkan bacaan Al-Fatihah kepada semua mangsa beragama sama maut dalam kejadian ngeri itu. Al-Fatihah. Sumber: Klik di sini.
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Kisah Seram - Penunggu Taman


Kisah Seram - Penunggu Taman - Nama saya Niesa Sazalee. Saya berasal dari Taman Molek, Johor Bahru dan saya sekarang masih berumur 14 tahun (tahun 2011). Saya ada kisah seram yang saya ingin kongsi ..Kisah ini bukan berlaku pada saya tetapi berlaku pada teman rapat saya yang bernama Sara dan sekarang dia telah berpindah sekolah. Kisah ini berlaku pada tahun lepas iaitu tahun 2010, bulan Mei, sewaktu kami hendak menghadapi Peperiksaan Pertengahan Tahun. Jadi rakan saya ini telah pergi ke rumah makciknya di Taman Mount Austin, Johor Bahru seminggu sebelum peperiksaan bermula. Pada malam tersebut, dia pergi ke rumah makciknya bersama ibu, abang dan adik2nya yang lain. Setelah sampai di rumah makciknya, dia telah meminta izin ibunya yang dia hendak pergi belajar bersama abangnya bernama Hafiz di taman permainan. Jadi ibunya izinkan dia pergi tetapi memesan agar jangan balik lambat sangat sebab dah hampir lewat malam dan ibunya risau jika ada perkara yang tidak diingini berlaku. Setelah diizinkan dia pun pergi bersama abangnya ke taman tersebut yang tidak berapa jauh dari rumah makciknya.

Setelah sampai, abangnya pun bersuara "Alhamdulillah!" Kemudian rakan saya ini cakaplah dengan abangnya. "Kenapa Hafiz?" "Tengok tuh! Ada seorang akaklah kat meja bulat!" Jadi rakan saya ini pun cakap, "Jomlah kita pergi kat akak itu!" Kemudian dia mendekati dengan kakak itu. "Hai akak! Seorang saja ke dekat sini? Boleh kami duduk?" jawab rakan saya. Kemudian kakak tu pusing dan senyum sambil menjawabk "Ha'ah. Akak seorang saja! Duduklah!". Jadi rakan saya dan abangnya pun tak fikir yang bukan2 dan terus duduk. Rakan saya dan abangnya ini duduk berbual dengan kakak tersebut. Kawan saya ni mula bosan dan tak jadi nak belajar sebab abangnya asyik melayan kakak yang ada di sebelahnya. Dah bosan waktu itu, dia pun membelek2 pena di jarinya.

Pena itu terjatuh di sebelah akak tersebut. Bila dia nak ambil pena itu, alangkah terperanjatnya dia bila dia ternampak kakak itu TIDAK ADA KAKI! Terus meremang bulu romanya. Dia tengok sekeliling untuk mencari siapa yang boleh bantu kakak ni pulang ke rumah. Di tempat kakak tersebut duduk, tak ada kerusi roda pun dekat dengan akak tersebut. Kalau kakak ni tak ada kaki, tak ada orang yang nak tolong dan tak ada kerusi roda, macamana dia nak pulang nanti? Kawan saya ni rasa pelik dan tak sedap hati. Dia tak berani nak cakap dengan abangnya yang dia nak balik. Takut2 kalau kakak itu perasan. Jadi dia mesej abangnya! "Wei Hafiz! Balik jom aku tak sedap hatilah!" Abang dia pun balas mesej tersebut, "Ok. Jom!" Jadi teman saya punya abang, si Hafiz ni cakap dengan kakak tu, "Akak kami nak minta diri dulu ya! Dah lewat malam ni! Bye!" Dia terus bangun dengan adiknya. Kemudian, kakak itu jawab "Ok. Bye!" Sewaktu mereka jalan beriringan nak keluar dari taman, abang teman saya ni cakap dengan adik dia "Kenapa Sara? Cakaplah! Cakaplah!" Sara ni pulak tak nak cakap apa yang dah terjadi. Dia pun jawab.

"Nantilah! Kat rumah aku cerita!" Bila mereka dah keluar dari taman, akak tadi pun bersuara dengan nada yang sangat halus dan menyeramkan "HEI! KAU NAK BALIK KE, KAU DAH TAHU AKU TAK ADA KAKI?" Bila kawan saya dan abangnya dengar kakak tersebut cakap begitu, dia tak berani nak toleh ke belakang. Pandang, jeling pun dia tak mahu! Dia terus lari, "Cepat Hafiz! Cepat!" Mereka pun lari lintang-pukang. Sampai di rumah mereka ketuk pintu rumah sekuat2nya. Ibunya tanya, "Kenapa ni tercungap2?" Teman saya tak mahu jawab! Dia menangis kerana terperanjat dan takut! Bila dia ditenangkan oleh ibu dan makciknya, ibunya tanya sekali lagi. "Sara, jawablah! Kenapa nangis-nangis ni?" Kemudian dia jawab, "Masa Sara dekat taman dengan Hafiz tadi, Sara nampak hantu tak ada kaki!"

Ibunya terperanjat dan memintanya menceritakan perkara sebenar. Sara pun menceritakan segalanya pada ibunya apa yang berlaku. Kemudian, makciknya cakap, "Itulah kau! Pergi taman tadi tak baca doa! Kat taman itu, memang ada penunggu! Dah ramai orang yang kena ilmu pelet birahi!" Teman saya si Sara ini diam seribu bahasa. Dia tidak tahu hendak cakap apa. Dia amat terkejut dengan apa yang berlaku. Itulah saja kisahnya. Sekian, Terima Kasih dan Selamat Malam!
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Kamis, 14 Mei 2015

Kisah lima perkara aneh


Abu Laits as-Samarqandi adalah seorang ahli fiqh yang mahsyur. Suatu ketika dia pernah berkata ayahku menceritakan bahawa antara Nabi-Nabi yang bukan Rasul ada menerima wahyu dalam bentuk mimpi dan ada yang hanya mendengar suara. Maka salah seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi itu, pada suatu malam bermimpi diperintahkan yang berbunyi “ esok engkau dikehendaki keluar dari rumah pada waktu pagi menghala ke barat. Engkau dikehendaki berbuat :

Pertama : apa yang engkau lihat (hadapi) maka makanlah.
Kedua : Engkau sembunyikan
Ketiga : Engkau terimalah
Keempat : Jangan Engkau putuskan harapan
Kelima : Larilah Engkau daripadanya.”

Pada keesokan harinya Nabi itupun kaluarlah dari rumahnya menuju ke barat dan kebetulan yang pertama yang dihadapinya ialah sebuah bukit besar berwarna hitam. Nabi itu kebingungan sambil berkata “ aku diperintahkan memakan pertama aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu yang mustahil yang tidak dapat dilaksanakan.” Maka nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk memakannya. Ketika dia menghampirinya, tiba-tiba bukit itu mengecilkan diri sehingga menjadi sebesar buku roti. Maka nabi itu pun mengambilnya lalu di suapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis bagaikan madu. Dia pun mengucapkan syukur ‘Alhamdulillah’.

Kemudian nabi itupun meneruskan perjalanannya dan bertemu pula dengan sebuah mangkuk emas. Dia teringat akan arahan mimpinya supaya disembunyikan. Lantas Nabi itu pun menggali sebuah lubang dan ditanamkan mangkuk emas itu, kemudian ditinggalkannya. Tiba-tiba mangkuk emas itu terkeluar semula. Nabi itu pun menanamkannya semula sehingga tiga kali berturut-turut. Maka berkatalah Nabi itu, “ Aku telah melaksanakan perintahMu”. Lalu dia pun meneruskan perjalanannya tanpa disedari oleh Nabi itu yang mangkuk itu terkeluar semula dari tempat ia ditanam.

Ketika dia sedang berjalan, tiba-tiba dia ternampak seekor burung helang sedang mengejar burung kecil. Kemudian terdengarlah burung kecil itu berkata , “ Wahai Nabi Allah tolonglah aku.” Mendengar rayuan itu, hatinya merasa simpati lalu dia pun mengambil burung itu dan dimasukkan ke dalam bajunya. Melihat keadaan itu, lantas burung helang datang menghampiri Nabi lalu berkata. “ Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku menegjar burung itu sejak pagi tadi. Oleh itu janganlah engkau patahkan harapanku dari rezekiku.” Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu tidak boleh putuskan harapan. Dia menjadi kebingungan untuk menyelesaikan perkara itu. Akhirnya dia membuat keputusan untuk mengambil pedangnya lalu memotong sedikit daging pahanya dan diberikan kepada helang itu. Setelah mendapat daging itu, helang pun terbang dan burung kecil tadi dilepaskan dari dalam bajunya.

Selepas kejadian itu, Nabi meneruskan perjalannya. Tidak lama kemudian dia bertemu dengan satu bangkai yang amat busuk baunya, maka dia pun bergegas lari dari situ kerana tidak tahan menghidu bau yang menyakitkan hidungnya. Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, maka kembalilah Nabi ke rumahnya. Pada malam itu, Nabi pun berdoa. Dalam doanya dia berkata, "Ya Allah, aku telah pun melaksanakan perintah-Mu sebagaimana yang diberitahu di dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini."

“Ya Allah aku telah pun melaksanakan perintahmu sebagaimana yang diberitahu dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini.” Dalam mimpi beliau telah diberitahu oleh Allah S.W.T bahawa:
Yang pertama engkau makan itu ialah marah. Pada mulanya Nampak besar seperti bukit tetapi akhirnya jika bersabar dan dapat mengawal iaitu menahannya, maka marah itu akan menjadi lebih manis daripada madu.
Kedua, semua amal kebaikan(budi) walau disembunyikan, maka ia tetap akan Nampak jua.
Ketiga, jika sudah menerima amanah seseorang, maka janganlah kamu khianat kepadanya.
Keempat, jika orang meminta kepadamu, maka usahakanlah untuknya demi membantu kepadanya meskipun kau sendiri berhajat.
Kelima, bau yang busuk itu ialah ghibah ( menceritakan hal seseorang) maka larilah dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul membuat ghibah.”

Saudara-saudaraku, kelima-lima kisah ini hendaklah kita semaikan dalam diri kita, kerana kelima-lima perkara ini sentiasa sahaja berlaku dalam kehidupan seharian kita. Perkara yang tidak dapat kita elakkan setiap hari ialah mengata hal orang, memang menjadi tabiat seseorang itu suka mengata hal orang lain. Haruslah kita ingat bahawa kata mengata hal seseorang itu akan menghilangkan pahala kita sebab ada sebuah hadis mengatakan bahawa :

Diakhirat nanti ada seorang hamba Allah akan terkejut melihat pahala yang tidak pernah dikerjakannya. Lalu dia bertanya, “ Wahai Allah, sesungguhnya pahala yang Kamu berikan ini tidak pernah aku kerjakan di dunia dulu.”Maka berkata Allah S.W.T, “ ini adalah pahala orang yang mengata-ngata tentang dirimu.”

" Dengan ini haruslah kita sedar bahawa walau apa pun yang kita kata itu memang benar, tetapi kata mengata itu akan merugikan diri kita sendiri . Oleh itu, janganlah kita mengata hal keburukan orang walaupun ia benar". Wallahu a’lam.. Credit: ilmu pelet birahi Sumber
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Rabu, 13 Mei 2015

Kisah Nyata Ustad Yusuf Mansur "Keajaiban Sedekah"

Di suatu perjalanan dari Sukabumi menuju Jakarta, 3 bulan yang lalu, sebelum bulan Ramadhan. Saat tertidur di perjalanan, terbangunlah ustad Yusuf Mansur (dibangunkan Allah SWT) dengan rasa ingin pipis. Tidak jauh di depan ada sebuah SPBU, diputuskanlah untuk buang air kecil di SPBU tersebut. Setelah mobil diparkir dan turun dari mobil, terlihat berlari tergopoh-gopoh seorang satpam SPBU menghampirinya. “Assalammualaikum pak ustad”, salam si satpam. “Waalaikumsalam”, ustad menjawab. “Begini pak ustad saya ingin cerita alias ngobrol-ngobrol dengan pak ustad”, sambar si satpam. “Oh ya pak nanti ya setelah saya buang air kecil, tunggu dulu aja di sini sebentar”, kata ustad Yusuf Mansur sembari dia berjalan menuju toilet.

Akan tetapi, si satpam bukannya menunggu malahan dia mengikuti di belakang ustad, si ustad pun mengulangi perkataannya. “Pak tunggu aja sebentar ga lama ko.” Si satpam pun nyengir sembari berkata, “saya mau shalat Ashar dulu pak”. Ustad melihat jam tangannya yang menunjuk jam 16.55. “Baru mau shalat Ashar? Ya sudah cepat waktu Ashar bentar lagi habis”. “Ya pak, waktu tugas saya baru selesai jadi baru sempat shalat”, jawab si satpam. Di dalam toilet setelah selesai buang air kecil ustad Yusuf merenenung, “Tadi tertidur terus kebangun karena pingin pipis, pas ada SPBU, terus mampir, terus ketemu si satpam. Pasti Allah SWT sudah menjodohkan saya dengan si satpam itu tadi. Ya sudah akan saya dengar dia mau cerita apa.” Ustad Yusuf Mansur diajak ngobrol di kantin SPBU. “Begini pak ustad saya udah bosen kerja di sini, saya ga betah”, kata si satpam.

 “Lho ga betah? Udah berapa lama kerja di sini?”, tanya Ustad. “Udah 7 tahun pak”, jawab si satpam. “Nah itu betah namanya, kerja udah 7 tahun”, kata ustad lagi. “Bukan gitu pak, habis ga ada kerjaan lain pak.” “Terus kenapa bisa ga betah?” “Gajinya kecil pak ustad.” “Emang berapa gaji?” “Gaji perbulan saya 1,7 juta.” “Alhamdulillah, segitu kurang pak? Bapak udah punya istri dan anak? Pasti ada yang salah dengan bapak”, sambar ustad Yusuf Mansur. Si satpam pun nyengir kuda, “hehe, saya ambil motor pak dan saya punya istri dan seorang anak.” “Ya benar tebakan saya, memang uang cicilannya berapa per bulan?” “925.000 per bulan pak”. (Pantes aja gaji ga cukup, itu namanya besar pasak dari pada tiang) “Saya ingin hidup saya berubah pak ustad ga gini-gini aja”, lanjut si satpam. “Ada 2 syarat kalau Anda ingin berubah.

Yang pertama benerin dulu tuh shalat bapak, bagaimana mau berubah kalau shalat aja telat. Shalatlah tepat pada waktunya, begitu suara adzan terdengar, maka berhentilah dari semua aktivitas, bergegas ambil wudhu dan kerjakaan shalat.” Shalat Ashar kurang lebih jam 15.00, tapi Anda mengerjakan pukul 17.00, berarti bapak telat 2 jam. Sehari 5 waktu shalat, 2 x 5 = 10 jam, sebulan 10 x 30 = 300 jam (12,5 hari), setahun 12,5 x 12 = 150 hari (5 bulan), masa kerja 7 x 5 = 35 bulan (3 tahun). Itu baru dikali waktu kerja bapak 7 tahun di SPBU, kalau dikali umur bapak sesudah masa baligh sampai sekarang? Udah habis waktu bapak sia-siakan, percepatan waktu bapak jelas kalah dengan teman-teman bapak, saudara-saudara bapak yang menunaikan ibadah shalat tepat pada waktunya. Yang lain udah naik pesawat, bapak masih naik sepeda aja. Yang lain udah hidup enak bapak masih gini-gini aja”, papar ustad Yusuf Mansur. Sambil manthuk-manthuk si satpam bertanya lagi,

“Syarat yang ke 2 apa pak ustad?” “Yang ke 2 berinfak dan bersedekahlah kamu, sisihkanlah dari penghasilan bapak.” Si satpam pun nyamber, “Oke pak saya mau benerin shalat saya, tapi untuk syarat yang ke 2 saya ga sanggup pak ustad, gimana mau infak dan sedekah? Penghasilan saya aja pas-pasan bahkan kurang pak ustad.” Sambil geleng-geleng pak ustad berkata, “Semua makhluk yang ada di jagat raya ini sudah di atur rezekinya masing-masing oleh Allah SWT, hewan-hewan dan tumbuhan tak terkecuali. Jangankan orang yang bekerja, pengangguran aja sudah dibagi rezekinya, apalagi yang bekerja, saya mau nanya, mana ada sekarang pengangguran yang tidak makan sehari-harinya? Pasti makan, kalau ada yang tidak atau kurang makan, silakan datang ke rumah saya untuk makan. Namanya syarat berarti wajib, mau berubah nasibnya ga? “Mau pak ustad, tapi berapa sedekahnya?” “Sebulan gaji deh.” “Sebulan gaji? Terus makan keluarga saya?” “Gini aja bapak bilang ke atasan, bon dulu uang gaji bulan depan untuk infak dan sedekah”. Si satpam terbengong-bengong, pertentangan bathin sangatlah kuat antara ikhlas dan tidak, pecahlah itu perang baratayudha di dalam hatinya. Dan akhirnya, sambil menghela nafas panjang si satpam berkata,

“Baiklah pak ustad 2 syarat tadi akan saya laksanakan dengan sebaik-baiknya, terima kasih pak ustad saya udah mengganggu waktu ustad. “Alhamdulillah, ga apa-apa, lakukanlah syarat tadi dengan semata-mata mengharap ridha Allah SWT.” Berpisahlah si satpam dengan ustad Yusuf Mansur. Malam harinya si satpam gendu-gendu rasa dengan istrinya, apa-apa yang sudah di obrolin dengan ustad Yusuf Mansur. Alhamdulillah sang istri pun mendukung niatan dari suaminya dengan penuh hati. Kemudian, pagi harinya si satpam menghadap kepada komandannya, “Ndan, saya mau ngebon uang gaji saya bulan depan, boleh ga ndan?” “Boleh aja, tapi alasannya buat apa?” Tanya balik si komandan. Si satpam pun terdiam, iya iya buat apa? Masa alasan ngebon untuk infak dan sedekah, kan ga lucu. “Heh ditanya kok malah diam!” Komandan menyentak. “Ya ndan kemarin saya ketemu ustad Yusuf Mansur, syarat untuk merubah nasib saya salah satunya bersedekah, jadi saya ngebon mau buat sedekah ndan”, jawabnya dengan lirih dan aga malu-malu. 

Si komandannya ketawa… “Hahaha masa kamu kasbon buat sedekah? Yang bener aja? Tapi oke lah, nanti saya tanya boz besar dulu, kan dia yang meng-ACC.” Si komandan pun langsung bergegas menghadap boz untuk mengutarakan hajat si satpam anak buahnya. “Pagi boz, gini salah satu satpam anak buah saya, mau ngebon uang gajinya bulan depan, di ACC ga boz?” “Buat apaan?” “Katanya sih mau di gunakan untuk sedekah boz.” “Mau buat sedekah?” Sambil mantuk-mantuk dan cengar-cengir si boz menyambar lagi,” aneh banget, ya sudah, bilang sama dia boleh, akan saya kasih dia bon gaji bulan depan, suruh ke sini dia.” Si satpam masuk ruangan boz nya. “Katanya kamu mau kasbon gaji bulan depan dan uangnya mau buat sedekah?” “Iya boz, saya mau merubah nasib.” “Merubah gimana?” Si satpam pun menjelaskan ke boz nya,

kalau mau berubah nasib harus sedekah. Dan si boz pun percaya ga percaya. Singkat cerita si satpam udah mendapatkan uangnya dan telah menghabiskannya untuk berinfak dan sedekah bagi saudara-saudara dan tetangganya yang kurang mampu. Hari-hari pun berlalu, sampai tibalah di bulan yang baru. Alhamdulillah semua teman-temannya pada gajian, sendiri-sendiri ga gajian, karena bulan lalu udah di bon. Tapi pelet kedipan mata hari demi hari berlalu, seorang teman satpamnya bertanya-tanya apakah si satpam itu tadi hidupnya serba kekurangan atau tidak, temannya pun melakukan survei, oh ternyata si satpam telah menjual motornya, pantes lempeng aja dia. Si boz pun terus bertanya-tanya sambil menunggu si satpam kenapa ga datang-datang lagi, lempeng amat tu bocah ya, merasa penasaran si boz pun memanggil si satpam untuk menghadapnya di kantin.

 “Gimana mau ngebon lagi ga untuk bulan depan, kan uang bulan ini udah ga ada?” Tantang si boz. “Alhamdulilah ga pak boz.” Tiba-tiba temennya nyeletuk dari belakang, “dia abis jual motornya boz.” “Oh abis jual motor, pantes ka ga ngebon lagi.” “Ga boz, saya jual motor bukan buat saya atau keluarga saya makan boz, tetapi saya jual motor untuk menambahi sedekah saya!” Elak si satpam. Tambah terbengong-bengong si boz dan penasaran, “Gini boz saya ceritain, selepas saya bersedekah hari-hari terakhir di bulan lalu saya sempat terbesit di hati rasa was-was dan gundah. Mau makan apa saya dan keluarga saya bulan depan. Eh di awal bulan kemarin Alhamdulillah nama istri saya nyangkut di surat warisan keluarga di kampung, di situ tertera angka 17 juta untuk istri saya”. Si boz pun nyamber lagi. “Lah kenapa kamu jual itu motor?” “Saya malu sama ustad Yusuf Mansur, seandainya pada saat itu saya jual motor untuk sedekah pasti Allah SWT akan membalasnya dengan lebih besar lagi. Alhamdulillah sekarang saya dan istri punya warung sembako di rumah sebagai usaha sampingan, semoga dengan ini nasib saya sedikit-sedikit akan berubah menjadi baik dan lebih mulia di mata Allah SWT.” “Aamiin.”
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Yusuf Mansur : Sedekah ke Kyai Kaya?

Dulu, saya sempat bingung. Di saat masih mudaan, suka silaturahim ke kyai-kyai pondok. Saat itulah, saya ngeliat pemandangan yang awalnya janggal. ilmu tatapan mata tajam Bagaimana tidak bingung? Tidak sedikit jamaah yang sedekah lewat kyai-kyai yang lebih mampu dari jamaahnya. Dulu, saya bertanya-tanya, why? Sampe saya kenal 1 kyai dari dekat.Dulu pula, saya dikasih tau dari salah satu guru sedekah. salah satu yang boleh jadi pilihan tempat sedekah, adalah al-ghony al muttaqi.Yakni ke orang yang kaya, berkecukupan, lagi bertaqwa. Saya ya saat muda itu nanya-nanya, koq bisa? Masa? Dan segudang pertanyaan lain.

Hingga saya mengenal satu ustadz, sangat mengenal, dari dekat. Bahkan sangat dekat. Dia terhitung kaya, berkecukupan. Satu saat, dapat kesempatan menyaksikan, seseorang memberi sedekah kepadanya. Lalu setelah yang ngasih, pulang, ia panggil santrinya.Kamu lansung bagiin sedekah fulan fulanah tadi, ke rumah-rumah sakit dan orang-orang ga punya. Bagiin habis ke sebanyak-banyaknya orang Begitu katanya ke santrinya. Terus saya dengar dia berkata, “Jangan kamu ambil ongkos dari uang itu…” Yang amazingnya…Ustadz tadi terus ngeluarin uang dari sakunya sendiri. “Ini ongkos buat kamu..,” katanya kepada santrinya. Ga cukup sampai disitu Ustadz tadi malah bilang, “Dan ini sedekah saya. nambahin sedekah fulan fulanah tadi. Mintain doa dari mereka-mereka tersebut, buat fulan fulanah tadi.”

Wah, saya takjub. Saya waktu nemenin ustadz tersebut ke rumah jamaahnya, mikir keras. Ustadz tersebut pake Alphard, datang ke jamaah yang susah. Eh, eh, eh, yang susah ini, nitip sedekah ke ustadz ini. Gimana ga mikir keras, coba? Tapi akhirnya, hikmah dibukakan Allah.Sedekah jamaah yang susah itu, terdistribusi tanpa dipotong ongkos apa-apa, bahkan diongkosi dan ditambahi. Saya sekian tahunan yang lalu, bertanya2, “Ga malu tah? Nerima sedekah-sedekah orang? Sementara, engkau wahai guru, kaya?” Apa jawabannya? “Ketika engkau berbuat, mikirin persepsi, penilaian dan pemikiran orang lain, maka itulah riya. Ikhlas aja.” Biar aja persepsi orang terhadap diri kita. Bukan urusan kita. begitu katanya. wuah…

Banyak emang yang setelah kita kenal, kita dekat, berita tentang a, b, c… Tentang fulan a, b, c, bertolak belakang banget. beda. Karena itu saya berusaha belajr untuk slalu positif melihat orang dan ga mau menilai. Takut salah dan malah jatuhnya buruk sangka. Betapa malunya saya. Saat dulu sempat mikir, hehehe. tentang kenapa koq jamaah yang susah, nitipin sedekah kepada kyai-kyai yang kaya. Mending positif, positif, positif. kalo pun bertanya, saya lebih baik belajar, dari sejak pertanyaan, udah positif duluan.

Adalah menjadi hak juga buat siapapun menjadi hidup kaya, senang. Kenapa juga saya kudu mikirin banget-banget. Apalagi kenyataannya, begitu Saya kembali ke kyai saya dulu. Saat bicara perihal al-ghoni al muttaqi. “Sekarang ustadz paham?” tanyanya. Saya bilang, “Paham sedikit. Ustadz-ustadz yang kategori al-ghoni al-muttaqi, minimal, mereka ga ngambil buat mereka, malah nambahi.” Kyai nambahin, “Satu lagi… Jangan punya mata yang bawaannya nilai orang melulu…”, katanya sambil terkekeh. salam.

Sumber / Penulis : yusufmansur.com
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Kisah Teladan - Ust Yusuf Mansur : Jangan Beramal Sendirian

“Ustadz, beneran tuh bisa ngamalin amalan harian dengan istiqomah tanpa kurang sedikitpun?” tanya seseorang kepada Ustadz Yusuf Mansur dalam sebuah ta’lim di Pesantren Tahfidz Daarul Qur’an Internasional, Tangerang.

Ustadz Yusuf menjawab, “Ya, Alhamdulillah, tahadduts binni’mah, saya sampe hari ini masih bisa istiqomahin shalat on time berjama’ah plus rawaatib-nya, tahajjud, dhuha bahkan 12 raka’at, baca qur’an, baca amalan ini dan itu. Sedekah saya bahkan setiap saat malah.”

“Kok bisa Tadz, gimana tuh caranya, Ustadz kan sibuk?” tanya seorang yang lain penasaran.

“Ya bisa lah, asal tahu caranya. Gimana caranya? Makanya beramal tuh dengan ilmu. Saya bisa istiqomah dalam beribadah kepada Allah karena saya kan da’i, kerjaan saya ngajak saudara dan jama’ah yang lain untuk melakukan ibadah ini dan itu. Sekian juta orang setiap hari saya ajak lewat taushiyah langsung di pesantren ini, lewat CD dan kaset, televisi, radio, nada sambung pribadi, nada dering, tulisan-tulisan saya di buku, artikel, website, twitter dan lain sebagainya. Dari mereka lantas ada yang istiqomah bangun malemnya, ada yang nggak mau ketinggalan dhuhanya, ada yang terbiasa dengan shalat on time berjama’ahny bahkan nyesel nggak karuan kalau ada satu waktu telat berjama’ah, ada yang menjadikan sedekah sebagai habit, dan ada yang menjadikan amalan ini dan itu sebagai pakean sehari-hari. Masa sih saya nggak kebagian pahalanya dari mereka?”

“O, begitu ya Ustadz,’’ jama’ah manggut-manggut pertanda mengerti.

Lalu Ustadz melanjutkan jawabannya “Kalau kita beramal lalu amal tersebut hanyalah menjadi amalan kita saja, maka sayang banget ya. Padahal kalo kita mau ngajak orang melakukan hal yang sama, bukan main berlimpahnya kita punya ganjaran karena kita akan kebagian pahala juga dari orang yang kita ajak tersebut.

Berikut kata Rasulullah SAW dalam sebuah kesempatan:

مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِه

Siapa saja yang menunjukkan satu perbuatan baik maka baginya pahala seperti orang yang mengerjakannya (atas petunjuknya)

(HR Muslim, Abu Dawud, Tirmidzi, Ahmad, Bayhaqi & Ibnu Hibban dari Abi Mas’ud Al Anshori).’’ Pembaca Cerdas…..

Para ulama berpendapat bahwa boleh amal kebajikan diperlihatkan dengan syarat dilakukan sebagai contoh dan teladan bagi murid, atau orang lain yang memang perlu mengetahuinya. Ibadah-ibadah wajib sendiri memang harus diperlihatkan, seperti shalat wajib, zakat wajib, jihad, haji, dan sebagainya. Karena jika tidak demikian, maka akan hilanglah syiar-syiar Islam.

Namun kita harus tetap menjaga hati agar semuanya dilakukan atas dasar ikhlas karena Allah SWT, sesuai dengan perintah-Nya dan sunnah Rasul-Nya. Ibadah yang utama dilakukan tanpa dilihat orang lain adalah ibadah-ibadah sunnah.

Namun tidak berarti tidak boleh memperlihatkan-nya kepada orang lain dengan tujuan mengajar atau menganjurkan mereka untuk ikut rajin melaksanakan ibadah sunnah.

Dalam hal ini, penting juga diperhatikan Kemampuan dalam membentengi diri dari segala pujian atau celaan dari orang lain. Jika merasa lemah maka sebaiknya tidak diperlihatkan, karena dikhawatirkan ibadah yang dilakukannya menjadi sia-sia. Tetapi jika merasa mampu menghindari riya, tahan terhadap celaan, maka baginya lebih utama untuk memperlihatkan amalan, karena hal itu termasuk mengajak kepada kebajikan.

Dan, mengajak kebaikan adalah kebaikan. Apalagi kebaikan itu kemudian diikuti oleh orang banyak, maka akan menjadi amal jariyah yang pahalanya selalu mengalir, sehingga menjadi kebaikan di atas kebaikan. Rasulullah SAW berwasiat:

مَنْ سَنَّ سُنَّةً حَسَنَةً كَانَ لَهُ أَجْرُهَا وَمِثْلُ أَجْرِ مَنْ عَمِلَ بِهَا مِنْ غَيْرِ أَنْ يُنْتَقَصَ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْءٌ وَمَنْ سَنَّ سُنَّةً سَيِّئَةً كَانَ عَلَيْهِ وِزْرُهَا وَمِثْلُ وِزْرِ مَنْ عَمِلَ بِهَا مِنْ غَيْرِ أَنْ يُنْتَقَصَ مِنْ أَوْزَارِهِمْ شَيْءٌ

“Barang siapa yang memulai suatu perbuatan baik, maka baginya pahalanya dan pahala orang yang melakukannya tanpa dikurangi dari pahala mereka sedikit pun, dan barang siapa yang memulai perbuatan buruk maka baginya dosanya dan dosa-dosa orang yang mengikutinya, tanpa dikurangi dari dosa mereka sedikit pun.”

(HR Ahmad, Muslim, Ibnu Mâjah, Baihaqi, dan hadis dengan lafaz ini adalah riwayat Ahmad) Para ulama memberikan teladan yang baik dengan memperlihatkan atau mengabarkan ibadah yang mereka lakukan untuk diikuti oleh orang lain, terutama sebagai pelajaran kepada anak-anak. Seperti yang pernah dilakukan oleh Abu Bakar bin ‘Iyâsy kepada putranya: “Wahai, Anakku, janganlah kau melakukan maksiat di kamar ini, sesungguhnya aku telah mengkhatamkan Al-Quran di kamar ini sebanyak dua belas ribu kali.”

Bagi mereka yang dekat dengan Rabb-nya, yang memiliki keikhlasan tingkat tinggi, tidak akan terpengaruh ada atau tidak adanya makhluk yang melihat mereka. Tidak juga terpengaruh oleh pujian atau celaan, karena keagungan Dzat yang mereka sembah terlalu besar untuk diusik oleh makhluk yang kerdil dan hina. Pembaca Cerdas…

Intinya bahwa seseorang diperintah untuk berdakwah dan menyeru orang menuju jalan Allah yang lurus. Selain dengan ungkapan, dakwah juga harus disertai dengan qudwah (teladan yang baik). Karena orang terkadang tidak percaya terhadap Islam karena boleh jadi melihat juru dakwahnya yang tidak mencerminkan akhlak Islami dan melakukan apa yang diajarkannya.

Dalam proses berdakwah ini tentulah akan ada pasang-surut niat. Maka hendaknya kita selalu men-tajdid (memperbaharui) niat. Ketika timbul niat yang tidak baik maka bersegeralah mengucap tahlil dan meyakinkan diri bahwa segala apa yang kita lakukan tidak untuk siap-siapa tapi untuk Allah semata. Rasulullah berwasiat: جَدِّدُوا إِيمَانَكُمْ! قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَكَيْفَ نُجَدِّدُ إِيمَانَنَا؟ قَالَ : أَكْثِرُوا مِنْ قَوْلِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ

“Perbaharuilah niat kalian.” Para sahabat bertanya, “Bagaimana kami memperbaharui niat kami wahai Rasulullah? Beliau menjawab, “perbanyaklah mengucap, ‘Lâ Ilâha illallâh’.”

(HR Ahmad)

Kita juga bisa menyiasati agar amal tidak terjangkit riya, dengan melihat kondisi. Jika ada perasaan ujub dan riya, tandanya udah heng tuh…, ada yang nggak beres. Maka berhentilah sejenak, tarik nafas dalam dalam huuuuuuuuf, lepaaas haaaaaaa…., refresh dulu, defrag dulu, cabut batre dulu lalu pasang lagi (kayak BB aja ya, he he he….) untuk mengintrospeksi diri kemudian melanjutkan amal kembali. Pembaca Cerdas…

Pada tulisan ini saya mengajarkan diri saya dan para pembaca semua bahwa banyak cara meraih pahala dan ridho Allah salah satunya lewat jalan dakwah, ngajak pada kebaikan baik dengan hikmah (Al Qur’an dan As sunnah), mau’izhoh hasanah (taushiyah, nasehat, ajakan yang sederhana dan mengena) maupun diskusi,

ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.”

(An Nahl 125) Hari gini gak mau berdakwah?

Waaah gak gaul!
Subhanallah Allah hadirkan kemudahan demi kemudahan dalam hidup ini termasuk dalam berkomunikasi dengan keluarga, saudara dan kawan-kawan yang kita kenal maupun tidak.

Kita sudah memasuki era kejayaan ICT (information and communication technologies), era kreativitas, telekomunikasi canggih, era internet murah untuk rakyat, era touch screen, era digital, era social network.

Subhanallah…. Dunia di genggaman tangan, mengatur bisnis bisa dari rumah, bisa juga di tempat berlibur bersama keluarga, berkeluh kesah, narsis narsisan, mencari kawan lama, minta do’a bahkan ini yang luar biasa kita bisa, BERDAKWAH!

Ya, berdakwah bukan hanya intruksi Allah SWT bagi para da’i, ulama, asaatidz, habaaib, guru ngaji, alumni pesantren, para sarjana agama dan siapa saja yang punya latar belakang pendidikan agama, tapi berdakwah adalah tugas mulia setiap individu yang beriman kepada Allah dan Rasulullah SAW.

Dengan dakwah kemudian Allah mencap kita dengan “ummat terbaik”.

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ….

“kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah….”

(Aali Imraan 110) Berdakwah tidak mesti di atas mimbar, di atas panggung, tidak hanya di masjid, musholla, majelis ta’lim, pesantren, tidak juga selalu dengan biaya besar dengan menyediakan makan, tempat yang bagus, sound system yang keren, kepanitiaan yang banyak. Tidak juga harus alumni pesantren, alumni fakultas dakwah, alumni Timur Tengah, tidak mesti juga sampai sampai mahir tentang retorika dan metodologi dakwah baru berdakwah.

Untuk berdakwah sekarang hanya butuh niat dan kemauan (mau apa enggak) dan keteladanan. Selanjutnya sabar, istiqomah dan maintenance.

Bayangkan kalau saya atau Anda wahai pembaca cerdas… punya nomor contact di hp ada 3000 orang, punya contact di BB 2000 pelet pandangan mata person, punya teman di facebook lebih dari 10.000 orang, punya follower di twitter 1000.000 orang, lalu ngajak mereka shalat dhuha dan ada 10% saja yang kemudian membaca, teringatkan, termotivasi, terinspirasi lalu shalat dhuha… subhanallah… dahsyat bukan! Cerdas kan?

Akan Lebih CERDAS lagi, FASILITASIN PARA DA’I, ULAMA DAN GURU-GURU NGAJI…

Sumber / Penulis : yusufmansur.com
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Minggu, 10 Mei 2015

Cerita Misteri - AKHIR RIWAYAT PENGAMAL ILMU KEBAL

cerita misteri ilmu kebal

Penulis : EKO HARTONO
Karena miskin dan sering dihina, dia akhirnya menghamba kepada setan untuk mendapatkan kesaktian. Setelah tubuhnya kebal dari terjangan senjata apapun, dia berubah menjadi seorang yang sangat jahat. Bagaimana akhir kisah mistis hidupnya...? Dunia Seram - Arogansi dan kesewenang-wenangan akan membawa kehancuran. Itulah pelajaran penting dalam kehidupan yang sering dilupakan manusia. Sudah sering terjadi dalam sejarah, orang yang sombong, merasa lebih tinggi derajatnya atau kedudukannya dari orang lain, pada akhirnya justru akan jatuh dalam kehinaan yang paling rendah. Bahkan bisa lebih fatal dari itu, yakni kematian yang sia-sia.

Kenyataan ini pula yang menimpa Margono (bukan nama sebenarnya). Riwayat hidupnya mungkin bisa menjadi cermin bagi kita semua, khususnya mereka yang mendalami ilmu kesaktian dengan dalih perlindungan diri agar terhindar dari tindak kejahatan. Karena apa yang tadinya diniatkan untuk kebaikan bila tidak diiringi dengan sikap perilaku benar justru akan menjerumuskan atau menyesatkan.

Misteri memperoleh cerita tentang riwayat hidup Margono dari salah seorang kerabat dekatnya. Kebetulan Misteri sedang berkunjung ke rumah famili di sebuah pelosok desa di luar kota Solo, Jawa Tengah. Ketika itu, Misteri menemukan seorang laki-laki cukup tua dikurung dalam ruangan mirip sel tahanan dengan kedua tangan dan kaki dirantai. Dia menghabiskan sisa hidupnya di kurungan itu. Makan, minum, dan buang air besar di tempat itu. Lelaki renta yang tak berdaya itu tak lain adalah Margono!

Kenapa dia sampai menjalani hidup seperti binatang atau manusia tak berharga begitu? "Dia sudah tidak waras, suka merusak, dan mengganggu warga setempat. Padahal dulunya dia orang yang sakti. Tubuhnya kebal dari senjata tajam dan mampu membengkokkan sebatang besi!" Ujar Sasmito, kerabat Margono.

"Kalau dia bisa membengkokkan besi, kenapa dia tidak bisa melarikan diri?" Tanya Misteri. "Karena dia sudah tidak bisa apa-apa. Semua kesaktian yang dimilikinya telah musnah, bahkan otak warasnya ikut musnah pula!" "Masya Allah! Bagaimana bisa begitu, Pak?" "Ceritanya panjang...." Selanjutnya sang kerabat meriwayatkan perjalanan hidup Margono.

Dia dilahirkan dalam keadaan yatim piatu dan di lingkungan keluarga miskin. Margono tumbuh menjadi anak yang minder dan tertutup. Ayahnya sudah meninggal saat dia masih bayi. Sementara ibunya yang janda kemudian kawin lagi. Margono yang waktu itu masih berusia lima tahun kemudian diasuh oleh kakek dan neneknya. Margono hanya bisa bersekolah hingga SD karena orangtuanya sudah tidak mampu membiayai. Sehari-harinya, dia membantu kakeknya menggembala ternak dan menggarap ladang. Dalam pergaulan, Margono sering diejek, dilecehkan, dan direndahkan oleh teman-temannya. Maklumlah, karena tubuhnya paling kurus dan hidupnya miskin.

Dia pun tak melawan jika dipukul oleh temannya. Dia sering dijadikan kacung atau suruhan oleh mereka. Margono menyadari dirinya punya kekurangan dan kelemahan ilmu pelet birahi. Suatu hari Margono mendengar informasi dari temannya tentang orang pintar yang berilmu tinggi. Konon, orang pintar itu mengajarkan ilmu kebal, pengasihan, ilmu tenaga dalam, dan lain sebagainya.

Dia jadi tertarik untuk berguru padanya. Dia lalu meminta ijin pada kakeknya untuk pergi menemui orang pintar itu dan belajar ilmu padanya. "Untuk apa kamu belajar ilmu seperti itu, Mar?" Ujar kakeknya ingin tahun. "Untuk membekali diri, Mbah. Biar aku tidak terus direndahkan dan diremehkan orang!" Jawab Margono.

"Ingat, Lek, kalau kamu tidak kuat, kamu nanti bisa gila. Ilmu kesaktian mesti dipelajari dengan laku yang berat. Lagi pula kamu belum tahu, apakah ilmu yang diajarkan orang itu tergolong ilmu hitam atau ilmu putih. Kalau ilmu hitam, sebaiknya kamu urungkan niatmu itu. Nanti justru akan merusak dirimu sendiri!" Margono tak bergeming. Dia tetap pada niatnya. Meski tanpa restu dari kakeknya, Margono pergi menemui orang pintar yang tinggal di daerah lereng pegunungan. Rumah orang pintar yang bernama Mbah Joyo itu hanya berupa gubuk bambu dan agak terpencil. Dia hidup sederhana, seperti ingin menjauhi dunia ramai. Namun demikian, ternyata tak sedikit orang yang datang menyambanginya. Terutama pada malam Selasa dan Jum'at Kliwon. Mbah Joyo sering menjadi perantara bagi orang-orang yang ingin menjalankan laku tirakat pesugihan atau semedi di salah satu goa keramat di lereng pegunugnan itu. Ketika Margono yang masih muda itu datang mengutarakan maksud kedatangannya, Mbah Joyo malah tertawa terkekeh-kekeh.

"Buat apa kamu ingin punya ilmu kesaktian, bocah ingusan?" Tanyanya. "Biar saya tidak direndahkan dan diremehkan orang, Mbah. Saya ingin kaya dan punya kedudukan, biar dihormati orang lain!" Jawab Margono. "Syaratnya berat! Aku yakin, kamu tak sanggup!" "Saya sanggup, Mbah. Apapun resikonya!" Karena terus memaksa dan ngotot, akhirnya Mbah Joyo menyanggupinya. Dia lalu meminta Margono tinggal beberapa waktu di tempatnya. Margono harus menjalani beberapa laku dan tirakat untuk memasukkan ilmu gaib itu ke dalam tubuhnya.

Sebelum memasukkan unsur gaib itu ke dalam tubuhnya, Mbah Joyo sempat memberikan keterangan pada Margono, "Aku akan memasukkan kekuatan jin kafir dalam tubuhmu yang akan membuat kamu kebal, tidak mampan senjata tajam, dan mampu membengkokkan sebatang besi. Dengan kelebihan ini kamu bisa mewujudkan keinginanmu. Tapi ingat, ilmu ini harus kamu rawat. Setiap malam Jum'at Kliwon diberi sesaji dan tumbal. Apakah kamu bersedia?" "Bersedia, Mbah!" Jawab Margono, tegas. Dia merasa tak perlu berpikir ulang lagi untuk menyanggupi persyaratan yang diberikan Mbah Joyo, atau berusaha tahu apa efek samping ilmu itu nantinya.

Begitulah. Setelah menjalankan laku tirakat, ritual, dan merapalkan mantera-mantera, akhirnya Margono dinyatakan berhasil menguasai ilmu yang diberikan Mbah Joyo. Sebelum keluar dari tempat pengemblengannya dan kembali ke dunia ramai, Margono melakukan ritual menyembelih ayam cemani yang seluruh bulu dan tubuhnya berwarna hitam.Penyembelihan itu mungkin mengandung makna sebagai bentuk pengorbanan atau persembahan. Margono lalu pulang ke kampung halamannya. Tapi betapa kaget ketika sampai di rumah, dia mendapati kenyataan pahit, kakek yang dicintainya meninggal dunia. Kematian kakeknya pun terkesan misterius dan mendadak. Menurut cerita, orangtua itu diketahui sedang menyabit rumput di tegalan. Entah bagaimana kejadiannya orang-orang sudah menemukan dia dalam keadaan tergeletak di bawah pohon dengan sabit masih menancap di lehernya. Ada kemungkinan dia naik ke atas pohon dan jatuh. Saat terjatuh itu tanpa sengaja sabit yang dipegangnya menancap di leher.

Tapi bagi Margono yang melihatnya seolah tak ada yang aneh. Dia teringat dengan ayam cemani yang disembelih dan diminum darahnya pagi tadi. Sepertinya kematian ayam cemani itu menyerupai kematian kakeknya. Mungkin ini isyarat tumbal seperti yang dikatakan Mbah Joyo. Kematian kakeknya tak lain merupakan tumbal yang menjadi persembahannya. Hati Margono seperti tercabik-cabik rasanya, tapi dia berusaha menekannya. Dia menepis rasa bersalah. Toh, kakeknya sudah cukup tua dan pantas mati, batinnya menenangkan diri. Selanjutnya Margono menjalani hidupnya yang baru. Kini dia bukan lagi Margono yang lemah, tak berdaya, dan cengeng. Dia berubah menjadi Margono yang pemberani dan tangguh. Jika ada orang yang meremehkan dan merendahkannya, dia tidak akan tinggal diam. Dia akan menantang orang itu berkelahi, bahkan memintanya untuk memakai senjata tajam sementara dirinya hanya tangan kosong.

Suatu ketika, terjadi perselihan antara Margono dengan sekelompok pemuda desa. Margono langsung menantang perang tanding. Tantangan ini langsung ditanggapi oleg gerombolan pemuda itu. Namun, saat mereka menyerangnya dengan pukulan, tendangan, dan sabetan clurit, Margono diam saja. Dia membiarkan tubuhnya jadi bulan-bulanan. Tapi ajaib, kulit Margono tidak tergores atau terluka sedikitpun. Malah tangan orang-orang yang memukulnya menjadi kesakitan. Melihat Margono tak mempan dibacok dan ditembus senjata tajam, kontan para pemuda itu merendahkan diri di depan Margono dan memohon ampunan. Margono tertawa penuh kemenangan. Merasa di atas angin, Margono meminta mereka mencium kakinya dan menjilatinya. Jika tidak mau, dia mengancam akan membunuh mereka. Bak anjing yang setia pada majikannya, mereka pun menurut saja menciumi dan menjilati kaki Margono.

Puas telah berhasil merendahkan orang-orang yang pernah merendahkan dan mengejeknya, Margono lalu memeras dan memanfaatkan mereka. Dia merekrut para pemuda berandalan untuk dijadikan anak buahnya. Mereka dipaksa mencuri, merampok, dan merampas harta benda orang lain. Sepak terjang Margono sebagai bandit sekaligus pemimpin preman langsung mencuat. Dia sering menebar teror di tengah masyarakat. Bersama dengan para anak buahnya, Margono melakukan berbagai tindak kejahatan.

Uang hasil kejahatan digunakan untuk berfoya-foya, minum-minuman keras, dan main perempuan. Margono sendiri seperti tidak takut dengan perilaku kejahatannya yang bisa membawanya berurusan dengan hukum. Bahkan dengan terang-terangan dia pernah menantang petugas keamanan. "Aku tidak takut sama polisi! Ayo, mana polisi yang berani menangkap ku? Mana polisi yang berani menembakku?!" Ujarnya dengan nada penuh kesombongan. Suatu ketika ada petugas polisi sektor setempat yang mendengar ucapan Margono dan merasa tertantang. Dia pun diam-diam ingin meringkus Margono. Kebetulan dia mengetahui tempat Margono dan teman-temannya sering bermain judi serta minum-minuman keras. Dengan penuh rasa percaya diri, petugas itu menggerebek Margono Cs. sambil menodongkan pistolnya. Tapi Margono tampak tenang saja. "Ayo, tembak aku kalau berani!" Tantangnya.

Terpancing emosi, polisi itu pun langsung menembak kaki Margono sesuai prosedur. Tapi apa yang terjadi? Bukannya merintih kesakitan atau terjatuh, Margono malah tertawa geli. Dia lalu memperlihatkan bekas tembakan peluru yang ternyata hanya merobek kain celana tanpa menggores kulitnya. Wajah polilsi itu jadi pucat pasi dan gemetar. Selanjutnya kejadian berbalik, polisi itu yang kemudian dihajar beramai-ramai oleh Margono dan anak buahnya. Dia diancam jika sampai mengganggu geng Margono akan dibunuh. Begitulah. Para petugas pun ngeri berhadapan dengan gerombolan Margono. Mereka tidak pernah punya bukti untuk mengungkap kejahatan Margono agar bisa menangkapnya. Karena dalam menjalankan aksi kejahatannya, Margono begitu licin dan tak terdeksi. Meski semua orang tahu bahwa pekerjaan Margono suka merampok dan mencuri, dan semua kekayaan dan rumah mewah yang dimilikinya adalah hasil kejahatan, tapi tak ada yang bisa membuktikan dan menangkap basah perbuatannya. Konon, dalam menjalankan aksinya, Margono menggunakan ajian atau ilmu gaib yang tidak memungkinkan terlihat oleh orang biasa. Telah banyak orang atau kelompok masyarakat yang menjadi korban kesewenang-wenangan dan kejahatan Margono. Hal ini kemudian memunculkan inisiatif dari seorang tokoh masyarakat untuk meminta bantuan orang pintar. Dia menemui seorang Kyai di luar daerah yang berilmu tinggi. Menurutnya, kejahatan Margono yang dilakukan dengan menggunakan kekuatan ilmu hitam hanya bisa dihentikan dengan kekuatan ilmu putih. Hanya saja, yang menjadi masalah bagaimana melawan kemampuan ilmu kebal yang dimiliki Margono.

"Setiap orang punya kelemahan dan kekurangan pada dirinya. Tidak ada orang yang paling sakti dan ampuh di dunia ini. Yang paling tinggi ilmunya hanyalah Allah SWT. Yang dilakukan orang-orang seperti Margono hanyalah mengandalkan salah satu kemampuannya untuk mengesankan bahwa dirinya sangat kuat dan tak terkalahkan!" Demikian keterangan Pak Kyai. "Jadi apa yang harus kami lakukan, Pak Kyai?" "Beri saya waktu untuk meneropong secara batin kekuatan tersembunyi yang dimiliki Margono sekaligus titik kelemahannya!" Pak Kyai itu lalu melakukan ritual khusus di ruang sembahyangnya. Untuk beberapa lama Pak Kyai bertafakur tanpa ada seorang pun boleh mengganggunya. Setelah selesai dengan ritualnya, beliau kembali keluar menemui tamunya.

"Insya Allah, saya tahu kelemahan dari saudara Margono. Ilmu kebal yang dimilikinya akan sirna bila dipukul dengan daun kelor sambil membacakan doa-doa tertentu!" Ujar Pak Kyai. "Kami pernah mencoba memukul dengan daun kelor, tapi tak mempan?" "Dipukul pada tengkuknya, karena disanalah letak simpul syaraf yang menghubungkan antara syaraf otak dan syaraf bagian tubuh!" "Kalau begitu cepat kita lakukan saja, Pak Kyai, sebelum kejahatan Margono semakin merajela!" "Sebentar! Kita tidak boleh gegabah dalam mengambil tindakan. Saya tahu, Margono orang jahat dan sesat. Tapi sebelum mengambil tindakan keras padanya, kita perlu mengajaknya secara baik-baik untuk kembali pada jalan lurus. Mudah-mudahan, dengan cara halus kita bisa membawanya kembali pada jalan kebenaran!"

Apa yang dikatakan Pak Kyai benar. Kejahatan tidak harus dilawan dengan kekarasan. Maka, diantar oleh tamunya itu Pak Kyai tersebut menemui Margono. Dengan terus terang Pak Kyai mengutarakan maksud kedatangannya. "Ingat, Nak Margono. Yang namanya perbuatan jahat kelak akan dihisab oleh Allah SWT dan akan mendapatkan ganjarannya. Sebelum segalanya terlambat, lebih baik Nak Margono tertobat dan kembali ke jalan benar. Insya Allah, jika Nak Margono bertobat nasuha segala dosa-dosa yang lalu akan diampuni Allah. Percayalah!" Demikian ajakan Pak Kyai. Tapi ajakan kebaikan itu ditampik keras oleh Margono. Bahkan dengan kasar dia mengusir Pak Kyai. Dia mendorong tubuh Pak Kyai agar keluar dari rumahnya. Pak Kyai tak melawan. Hal ini membuat Margono semakin beringas. Dia menghajar Pak Kyai di hadapan orang-orang. Pada saat mendapat kesempatan, Pak Kyai tidak tinggal diam.

Dia mengambil ranting daun kelor yang telah dipersiapkan dan membacakan doa-doa. Sambil mengucapkan Astagfirullah dia lalu menyabetkan ranting daun kelor itu ke tengkuk Margono. Laki-laki bejat itu sempat menjerit kesaktian sebelum kemudian ambruk tak sadarkan diri. Hampir selama dua hari Margono pingsan. Ketika siuman, keadaannya sudah berubah sertaus delapan puluh derajat. Dia menjadi lupa ingatan dan hilang seluruh kekuatan ilmu kesaktian pada dirinya. Pak Kyai sudah berusaha meruqiahnya agar bisa dikembalikan dalam keadaan normal, tapi beliau tak sanggup. Jiwa Margono sudah terlanjur rusak oleh perbuatan jin kafir. Begitulah. Margono akhirnya berubah menjadi tidak waras. Oleh kerabatnya dia diperlihara dan dirawat. Tapi karena sering membahayakan orang lain, dia dikurung seperti binatang. Kabar terakhir yang di dengar, dia sudah meninggal dalam keaadaan gantung diri! Naudzubillahi minzalik ! Credit:Sumber
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Cerita Hantu - Kunchi Yang Hilang



Selamat Tengah Malam Cerita Hantu Seram- Kunchi Yang Hilang - Nama saya Tina. Saya ingin menceritakan pengalaman saya yang berlaku pada tahun lepas di salah sebuah tandas di tempat meletak kereta Kompleks Kargo Changi. Kisahnya bermula begini... Saya bertugas di Kompleks Kargo Changi. Saya habis bertugas sekitar jam 11 malam. Seperti biasa, suami saya akan menjemput saya pulang dengan menunggang motosikalnya. Nak dijadikan cerita, apabila keluar dari bangunan itu, saya rasa tidak tahan hendak membuang air kecil. Kerana tidak boleh tahan, suami saya membawa saya ke tandas berhampiran iaitu di tempat meletak kereta ILMU PELET BIRAHI*. Apabila selesai membuang air kecil, saya dan suami pergi ke motosikal untuk pulang.

Tiba sahaja di depan motosikal, suami saya pun menyeluk koceknya untuk mengeluarkan kunci motosikal. Tiba-tiba suami saya tanya sama ada saya ada simpan kunci atau tidak, sebab kunci tidak ada di dalam kocek suami. Saya memberitahu suami kunci tidak ada pada saya. Suami dan saya pun cuba mencari kunci di sekeliling kawasan yang kami lalui untuk ke tandas. Mana tahu kunci tercicir. Hampir setengah jam saya dan suami mencari tetapi tidak terjumpa kunci motor. Saya dan suami rasa tidak sedap kerana bulu roma kami mula meremang dan hairan macamana kunci di dalam kocek boleh hilang. Lalu suami menyuruh saya cuba menyeluk kocek seluar suami untuk pastikan kunci motor ada dalam kocek, tetapi masih juga tiada di dalam kocek suami.

Suami menyuruh saya tenang lalu dia pun membaca surah-surah yang patut. Selesai sahaja membaca, suami cuba sekali lagi menyeluk koceknya. Hairannya kunci motosikal itu boleh berada di dalam kocek suami. Dengan tidak membuang masa, suami menghidupkan enjin motosikal lalu kami terus beredar dari tempat itu. Kami tidak terus pulang malah kami berhenti di kedai kopi berhampiran untuk menenangkan hati dan perasaan. Semenjak kejadian itu, tidak tahan untuk ke tandas macamanapun, saya dan suami tidak akan ke tandas itu lagi, kerana kami dapat tahu di kawasan situ adalah tempat orang-orang India membuang abu orang mati.
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Pesugihan Kain Mori Mayat

(Oleh: Subur Suseno) ilustrasi Pesugihan Kain Mori Mayat - Inilah nasib manusia, hampir tak ada tempat yang tenang untuk berdiam di muka bumi ini. Bahkan sesudah meninggal pun masih saja ada manusia yang usil untuk mengganggunya. Mungkin pembaca masih ingat peristiwa beberapa tahun yang lalu di desa Pelumutan, Purbalingga. Sumanto dengan berani dan nekat mengusik ketenangan mayat nenek Rinah dengan mencuri tubuhnya untuk dimakan. Lain lagi Parman, 40 tahun, (bukan nama sebenarnya), seorang nelayan warga desa Kawunganten, Cilacap.

Dia mengusik mayat seseroang dengan maksud hanya untuk mengambil kain morinya sebagai media pesugihan. Parman dengan tega mengabil satu-satunya barang si mayat yang dia bawa ke alam kuburnya, yaitu selembar kain mori. Sifat nekatnya ini dikarenakan beban hidup yang menghimpit keluarganya. Dia megikuti jalan seperti yang pernah ditempuh oleh temannya yang sekarang menjadi kaya raya. Berkat kenekatan dan keberaniannya, mencuri kain kafan atau mori orang yang mati pada malam Jum’at Kliwon atau Selasa Kliwon, Parman berharap bisa memperoleh apa yang dia inginkan sehingga bisa menjadi kaya raya dan tidak lagi mengontrak rumah mungil di perkampungan nelayan. Ritual ini dianggapnya paling mudah dan sederhana.

Karena jika dia berhasil mengambilnya, dia bisa meminta apa saja pada sosok mayat yang diambil morinya itu, sebagai tebusan. Seperti petunjuk Badrun (bukan nama sebenarnya). “Kenapa harus orang yang mati pada hari Jum’at atau Selasa Kliwon yang digunakan sebagai ritual pesugihan?” Tanya penulis saat itu. Menurutnya, ini sudah menjadi syarat ILMU PELET BIRAHI, ilmu kejawen dam ritual pesugihan kain mori yang dipercaya sejak dulu. Berbulan-bulan Parman menunggu dan mengintai orang yang meninggal pada hari tersebut. Tak jarang dia menyelidiki, mencari informasi secara diam-diam hingga ke kampung sebelah. Kalau-kalau ada yang meninggal di hari yang dia harapkan agar bisa digunakan sebagai media ritualnya.

Hingga akhirnya dia menemukan orang meninggal seperti yang diharapkan itu. “Beruntung sekali aku waktu itu, yang meninggal adalah seorang anak kecil. Sehingga aku bisa dan berani mengambil kain kafannya. Jika saja yang meninggal orang sudah dewasa, mungkin aku tak sanggup untuk mengambilnya. Karena si mayat tidak akan mungkin rela selimutnya (kain penghangat tidurnya) saya ambil. Dia akan mempertahankan kain mori itu sehingga akupun harus berkelahi dengannya di liang kubur,” cerita Parman mengawali kisahnya. Memang benar, taruhannya nyawa untuk memperoleh dan merebut kain mori yang sedang dipakai oleh si mayat. Diamping harus waspada terhadap orang lain agar tidak diketahui, juga harus mati-matian dalam proses pengambilannya.

Ketika menggali kuburan, tidak boleh menggunakan bantuan peralatan apapun. Jadi harus menggunakan kedua tangan. Hal inilah yang harus diperhatikan, agar ritual tidak sia-sia. Kemudian setelah membuka tali pengikat mori, kita harus secepatnya untuk menarik kain mori tersebut menggunakan gigi. Seberapa pun yang kita dapatkan itulah yang harus kita bawa pulang sebagai media pesugihan. Jadi kita tidak boleh mengambilnya berulang-ulang kali, cukup sekenanya saja. Beruntung jika kita bisa mendapatkan yang cukup lebar sehingga kita bisa semakin kaya. Menurut Parman jika sang mayat sudah nampak (kelihatan), disinilah kita harus berhati-hati. Karena si mayat akan cepat menyerang kita dan memperthankan kain mori yang digunakan untuk selimut baginya. Percaya atau tidak, setiap orang yang haus akan harta, dan melakukan ritual ini, pasti dia akan berkelahi dengan jasad orang tersebut.

Dimana jasad mayat itu mungkin saja telah disusupi oleh roh jahat, sehingga tenaga diapun begitu kuat “Aku benar-benar tak menyangka kalau mayat itu memiliki tenaga yang berlipat ganda. Jauh lebih besar dari tenaga manusia pada umumnya. Walaupun yang aku ambil kain mori milik anak kecil, tapi tenaga dia seperti orang dewasa. Apalagi jika yang meninggal adalah orang dewasa, sudah pasti aku tak mampu untuk mengambilnya. Pantas saja banyak orang yang tak sanggup dan gagal melakukan ritual ini,” tuturnya kepada penulis. Jika dia kalah dalam bertarung melawan si mayat, dia kan babak belur bahkan tak jarang dia mengalami cacat tubuh akibat dipukuli oleh mayat dalam liang kubur. Parman saja mengalami luka memar dan biru-biru di sekujur tubuhnya. Oleh karena itu, tak jarang orang yang punya niat mengambil kaim mori milik mayat hanya mendapatkan luka babak belur, tanpa membawa hasil apapun “Yang jadi masalah, kita harus konsentrasi bagaimana secepatnya bisa mengambil kain mori itu dan melepaskan diri dari dalam liang lahat.

Jadi kita sama sekali tak bisa untuk melawannya,” uangkapannya kemudian. Cerita Parman bisa dimaklumi, disamping menahan takut, dia juga harus menahan pukulan dari si mayat tersebut. Hal ini berlangsung cukup lama, mengingat dalam penggalian serta cara mengambil mori itu hanya menggunakan tangan dan mulut. Karena menurut kepercayaan tak diperbolehkan menggunakan peralatan. Jika telah mendapat kain mori itu, keberhasilan hidup dimasa depan boleh dikatakan sudah di depan mata. Karena menurut Parman, kita bisa meminta apa saja nantinya pada si mayat yang telah kita ambil kain morinya itu. Bagaimana cara mengguankan kain mori yang telah diambilnya dari kuburan, sebagai sarana ritual pesugihan itu? Berikut cerita Parman membeberkan kepada penulis. “Jika kita sudah mendapatkan mori mayat, sesampainya di rumah langsung kita simpan saja sementara di dalam almari menunggu waktu yang tepat untuk memulainya.

Tapi jangan sampai di cuci. Cara menggunakannnya cukup mudah, kain mori tersebut kita jadikan sumbu lampu (templok). Tepat pada jam duabelas, malam Jum’at atau Selasa Kliwon. Dengan sedikit ritual dan mantra tertentu, lalu kita dulut (bakar). Setelah sumbu lampu itu menyala, asap dari sumbu mori itu akan membumbung. Dengan ketajaman si mayat, dia akan mencium di mana selimutnya berada. Sehingga bisa kita pastikan mayat pemilik kain mori tersebut akan muncul mendatangai rumah kita. Dia akan terus memutari rumah kita untuk meminta yang dia sebut selimutnya itu,” papar Parman. Menurutnya pula, mayat itu akan merengek dan menangis meminta kepada kita. Nah, disaat inilah Parman akan mempermainkan dan memperdayainya untuk kepentingannya, yaitu dengan meminta segala sesuatu yang diinginkannya. Walaupun menurutnya pula, dia selalu merasa berdosa dan tak tega mendengar suara ratapannya itu. “Waktu pertama saya mencobanya, saya merinding, bahkan ikut menangis.

Tapi demi urusan perut dan masa depan keluargaku, ritual tersebut terpaksa aku teruskan. “Menurut Parman, saat dia menyobek kain mori untuk dijadikannya sumbu, ada perasaan lain yang dia rasakan. Perasaa itu semakin santer saat sumbu kain mori mulai disulut di dalam kamarnya. Lalu menyala dan mengeluarkan asap mengepul, memenuhi ruangan. Tiba-tiba dari arah jendela kamar, ada suara ketukan yang dibarengi dengan sebuah tangisan yang menyayat, serta permintaan tolong dari anak kecil. “Tolong Pak…………….., kembalikan selimutku! Aku kedinginan. Kembalikan selimut satu-satunya miliku yang kamu ambil itu pak. Aku membutuhkannya…… jangan kau ambil miliku itu Pak! Berikan. Aku membutuhkannya……………” suara anak kecil yang berada di luar jendela itu. Parman tahu persis, kalau itu adalah suara sosok mayat yang diambil kain morinya itu.

Dia terus memohon sambil menangis. “Selimutmu akan aku kembalikan padamu, tapi nanti jika aku sudah memiliki rumah sendiri yang bagus. Makanya kamu bantu aku agar aku memiliki rumah bagus sehingga selimutmu segera aku kembalikan.” Janji Parman kepada sosok di luar. Tak lama suara itu hilang, entah kemana dan Parman langsung mematikan lampu templok tersebut. Aneh tapi benar adanya. Tak begitu lama, Parman mendapatkan ikan saat melaut yang tak masuk akal dalam sepanjang sejarah dia menjadi nelayan. Dia mendapatkan tangkapan yang luar biasa banyaknya. Hal ini berlangsung hampir tiga bulan lamanya. Sehingga pada akhir bulan ketiga, dia benar-benar bisa memiliki rumah sendiri yang bagus. Parman tak mau berhenti hanya di situ. Malam Jum’at Kliwon berikutnya, kembali dia menyulut sumbu kain mori itu lagi. Sehingga kejadian seperti dulupun terulang lagi “Tolong Pak…………., selimutku kembalikan, aku benar-benar.

Aku tak tahan lagi aku tak kuat pak, bantu aku kembalikan selimut itu padaku,” rengeknya lagi. Parmanpun kembali menjanjikannya lagi. “Kalau kamu ingin aku bantu, kamu juga harus membantuku. Aku menginginkan motor baru, jika kamu bisa membantu, nanti selimutmu akan aku kembalikan,” jawabnya lagi. Kembali suara itu hilang seperti terbawa angin malam Jum’at Kliwon saat itu. Benar-benar luar biasa, entah uang dari mana tapi yang jelas rezeki Parman terus mengalir, sehingga dia benar-benar bisa membeli sebuah sepeda motor baru. Kini Parman semakin percaya akan keampuhan sumbu kain kafan seperti yang diceritakan Badrun. Pantas Badrun semakin kaya saja. Rupanya jika menginginkan sesuatu dia tinggal menyulut sumbu mori. Lalu empunya akan datang untuk memberinya apa yang dia inginkan, pikir Parman dalam hati. Kehidupan Parman benar-benar berubah drastis. Dia menjadi seorang yang kaya dan terpandang di kampungnya.

Parman tak berpikir lagi tentang penderitaan mayat yang dicuri kain kafannya. Termasuk keluarga si mayat yang masih hidup yang tak rela kuburan anaknya di bongkar dan di rusak. Parman malah semakin serakah dengan tipu muslihatnya memperdaya sukma orang yang mati. Roh yang seharusnya telah tenang di alam sana, masih dia usik kedamaiannya. Bahkan dimintai seabreg urusan duniawi yang ujung-ujungnya hanyalah tipu muslihat Parmana. Selama sumbu kain mori mayat itu masih ada, Parman masih terus bisa memperdaya makhluk halus itu. Dia sendiri tak tahu kapan sumbu itu akan habis sebagai sarana pesugihannya. Bahkan mungkin untuk kesekian puluh kalinya dia menginginkan sesuatu yang benar-benar dramatis. Dia berjanji kepada arwah anak kecil itu, untuk yang terakhir kalinya, kalau dia akan mengembalikan selimutnya jika dirinya telah memiliki sebuah kapal penangkap ikan sendiri, tidak menyewa kepada Bandar ikan lagi. “Ingat pak, ini adalah janjimu yang terakhir kalinya. Aku juga sudah lelah dijanjikan terus menerus. Aku hanya ingin kamu menepati janji itu.” Ucap sosok bocah dari alam gaib itu sembari pergi.

Aneh bin ajaib, selang beberapa bulan, Parman pun bisa memiliki kapal penangkap ikan sendiri. Hasil lelang dari Bandar kaya di daerahnya. Kini tempat pelelangan ikan, benar-benar seperti telah dikuasainya. Tapi sayang, sifat serakah orang tak pernah hilang dari hatinya. Parman masih menginginkan beberapa bidang tambak di pinggiran teluk. Malam Jum’at Kliwon kurang tiga hari lagi. Niat hati ingin membakar sumbu pesugihan itu, tapi sayang kapal ikannya justru tenggelam akibat badai dan ombak yang ganas dan tak bisa terselamatkan lagi. Tak hanya itu, rumah Parman beserta perabotannya terbakar habis saat kompor gas yang sedang dipakai memaksa istrinya meledak. Parman benar-benar kecewa, bahkan stress. Kini dia kembali lagi menjadi orang miskin yang hidup menumpang pada orang lain. Dia juga kembali menjadi nelayan buruh pada seseorang “Percayalah Mas, tak pernah ada untungnya kita mendzalimi orang lain, apalagi orang yang sudah mati.

Biarkan mereka tenang dan damai di sisi-Nya. Jangan sekali-kali pengalamanku ini dicontoh orang lagi. Ini hanya untuk mengambil hikmahnya saja bahwa segala sesuatu akan kembali kepada asalnya. Dan semua sudah ditakdirkan serta digariskan oleh-Nya,” tutur Parman yang kini benar-benar telah insaf. Dia merasa selalu dihantui oleh mayat yang dicuri kain kafannya itu. Dimuat di Majalah Misteri Edisi #497 20 Sep- 04 Okt 2010 Credit:Sumber
Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya